Keluarga

Perut Bayi Buncit, Adakah Biasa?

Perut bayi yang buncit kadang-kadang kelihatan menggemaskan, bukan, Bun. Namun, tidak sedikit ibu bapa yang merasa cemas apabila melihat perut bayi mereka seperti itu. Sebenarnya, adakah perut bayi yang buncit adalah keadaan normal?

Sama seperti orang dewasa, perut bayi juga boleh mengembang atau membesar. Walau bagaimanapun, perut buncit pada bayi tidak disebabkan oleh pengumpulan lemak kerana pengambilan makanan kalori atau manis yang berlebihan. Terdapat beberapa perkara lain yang boleh menyebabkan perut bayi kelihatan buncit.

Perut Buncit pada Bayi Yang Dikelaskan Sebagai Biasa

Sekiranya anda mendapati perut anak kecil anda membesar, jangan risau, okey? Pada usia 1-4 bulan, perut buncit pada bayi adalah normal dan tidak perlu dibimbangkan. Biasanya, keadaan ini disebabkan oleh terlalu banyak gas di dalam perut.

Pengumpulan gas boleh berlaku kerana bayi menelan udara sambil menangis atau menyusu dalam keadaan tidak sesuai. Selain itu, pada usia itu sistem pencernaan bayi belum berkembang sepenuhnya, sehingga belum dapat memproses makanan, tinja, atau gas dengan baik.

Perut bayi yang buncit juga boleh disebabkan oleh kenyang selepas makan. Anda juga tidak perlu risau tentang perkara ini. Secara amnya, bentuk perut si kecil akan segera kembali ke ukuran asalnya setelah membuang air kecil atau buang air besar.

Untuk menenangkan si kecil, bantu dia bersendawa setelah menyusu. Ibu juga dapat meletakkan badannya ke bawah, menggerakkan kakinya seperti mengayuh basikal, dan memandikannya dengan air suam agar perutnya tidak kembung dan kembali ke ukuran semula.

Selain itu, agar si kecil tidak menelan banyak udara semasa menyusu, cubalah posisi penyusuan yang meletakkan kepala bayi sedikit tegak, sehingga susu dapat mengalir lancar ke perutnya.

Sekiranya si kecil memberi makan botol, pastikan anda memilih alat pacu yang sesuai dengan ukuran mulutnya untuk mengelakkan si kecil menelan banyak udara.

Keadaan Perut Bayi Yang Mengalami Yang Perlu Diperhatikan

Walaupun kebanyakan bayi mempunyai perut yang buncit, normal bagi para ibu untuk berwaspada, kerana keadaan ini juga dapat menjadi tanda masalah kesihatan.

Kemungkinan pertama perut bayi buncit adalah alergi susu atau intoleransi laktosa terhadap susu formula. Selain perut buncit, kedua-dua keadaan ini juga boleh menyebabkan gejala, seperti mual, muntah, darah di dalam najis, cirit-birit, dan kekecohan.

Selain itu, perut buncit juga dapat menjadi tanda bahawa bayi mengalami enterokolitis nekrotik, yang merupakan peradangan pada usus kecil atau usus besar. Masalah kesihatan ini biasanya dialami oleh bayi yang dilahirkan sebelum waktunya.

Gejala yang boleh berlaku termasuk keletihan dan tidak aktif, muntah, cirit-birit, atau najis berdarah. Sekiranya tidak dirawat dengan segera, enterokolitis nekrotik dapat merosakkan tisu usus dan menyebabkan kematian.

Perut bayi yang buncit masih boleh dikatakan normal jika hanya berlaku sementara dan tidak disertai dengan gejala lain. Sekiranya demikian, anda boleh menggunakan kaedah di atas untuk memulihkan ukuran perut si kecil dan mengelakkannya menjadi buncit lagi.

Namun, jika perut anak kecil anda tumbuh dan disertai dengan gejala yang membimbangkan, jangan berlengah mengambil tindakan. Segera bawa anak anda ke doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang tepat.