Kehidupan yang sihat

Memproses Ikan Panggang Sihat Tanpa Risiko Kanser

Mmemanggang atau memanggang adalahsalah satu cara paling sihat untuk pemprosesan makanan, termasuk ikan. Tetapi di sisi lain, proses Membakar ikan berisiko berbeza sekiranya tidak dilakukan dengan betul. Ayuh, lihat cara membuat ikan bakar yang sihat di bawah.

Ikan bakar lebih enak daripada digoreng atau dikukus, bagi sesetengah orang. Selain itu, ikan bakar tidak mengandungi kalori dan lemak tambahan kerana dimasak tanpa minyak. Namun, ikan bakar yang tidak dimasak sepenuhnya boleh mengandungi bakteria, seperti E coli dan Salmonella menyebabkan cirit-birit, muntah dan sakit perut.

Sebagai tambahan, ketika ikan dipanggang pada suhu tinggi, protein dalam daging ikan bertindak balas terhadap panas dan bentuk amina heterosiklik (HCA) yang boleh menyebabkan mutasi DNA dan membawa kepada barah. Lemak ikan yang jatuh ke arang dan terbakar juga akan menimbulkan asap. Asap dari pembakaran ini sendiri mengandungi hidrokarbon aromatik poliklik (PAH), yang jika dikukus ke atas dan diserap ke dalam daging ikan, dapat meningkatkan risiko barah.

Sebelum Membakar Ikan

Sebenarnya, tidak ada kajian populasi yang menemukan hubungan sebab-akibat yang pasti antara pendedahan kepada HCA dan PAH pada ikan bakar dan penampilan sel barah pada manusia, tetapi tidak ada salahnya mengambil langkah berjaga-jaga.

Berikut adalah beberapa perkara yang perlu disediakan sebelum membuat ikan bakar yang sihat:

  • Pisahkan ikan dari makanan lain dan simpan di dalam peti sejuk untuk mengekalkan jangka hayatnya.
  • Pastikan semua peralatan memasak dan bahan ikan bakar dibasuh bersih sehingga tidak tercemar dengan kuman.
  • Basuh tangan anda dengan air suam dan sabun selama sekurang-kurangnya 20 saat, terutama sebelum dan selepas mengendalikan ikan mentah.
  • Musim ikan sebelum memanggang. Menurut penyelidikan, ikan bakar yang direndam dengan rempah pedas terlebih dahulu dapat mengurangkan kandungan HCA hingga 90 peratus.
  • Masak ikan dalam ketuhar gelombang mikro sekurang-kurangnya dua minit terlebih dahulu. Kaedah ini juga dapat mengurangkan kandungan HCA.
  • Siapkan ikan dalam kepingan yang lebih kecil, sehingga tidak lama.

Semasa Membakar Ikan

Anda juga harus memperhatikan perkara berikut semasa proses pembakaran:

  • Panaskan panggangan sekurang-kurangnya 5-10 minit untuk mencapai suhu yang betul.
  • Gris panggangan dengan minyak agar bahan bakar tidak melekat.
  • Ikan bakar mungkin kelihatan garing di bahagian luar, tetapi bahagian dalamnya masih mentah. Cara pengukuran yang paling tepat boleh menggunakan termometer makanan yang dimasukkan ke bahagian daging yang paling tebal. Ikan pada amnya boleh dipanggil dimasak jika bahagian dalamnya mencapai sekurang-kurangnya 63 darjah celcius.
  • Kurangkan bara, sehingga ikan dapat dipanggang lebih lama pada suhu yang lebih rendah.
  • Putar ikan setiap minit dengan berhati-hati untuk mengelakkan pembentukan HCA.
  • Gunakan peralatan yang berbeza untuk menyimpan sayur-sayuran mentah dan ikan untuk mengelakkan pencemaran silang.

Selepas Membakar Ikan

Beberapa perkara yang harus anda perhatikan setelah anda selesai memanggang ikan:

  • Letakkan ikan bakar yang dimasak di atas pinggan terbuka sekurang-kurangnya lima minit sebelum dihidangkan. Jauhkan dari pendedahan cahaya matahari.
  • Sementara menunggu untuk dimakan di meja, tutup ikan bakar dengan tudung saji untuk mengelakkan pencemaran lalat yang membawa bakteria.
  • Pastikan untuk mencuci semua peralatan memanggang dengan sabun dan air suam dengan teliti untuk mengelakkan pencemaran makanan lain.
  • Simpan ikan yang belum dipanggang di dalam peti sejuk, terutamanya jika anda ingin memprosesnya semula dalam 1-2 hari berikutnya.

Semasa makan ikan bakar, angkat bahagian yang dibakar. Tambahkan juga sayur ke menu, kerana sayur bakar tidak membentuk HCA. Dengan memproses ikan bakar yang sihat dengan baik, diharapkan kandungan nutrisi dalam ikan dapat dijaga dan dapat menghindari risiko akibat proses pembakaran.