Keluarga

Hati-hati terhadap Pendarahan Antepartum Semasa Kehamilan

Beberapa kes pendarahan semasa kehamilan mungkin bukan masalah serius. Walau bagaimanapun, Terdapat beberapa pendarahan yang perlu diperhatikan, misalnya pendarahan antepartum yang boleh menyebabkan janin mati di dalam rahim.

Pendarahan antepartum adalah pendarahan melalui vagina yang berlaku pada kehamilan lebih dari 24 minggu. Pendarahan antepartum adalah keadaan kecemasan yang memerlukan rawatan segera. Sekiranya tidak ditindaklanjuti dengan cepat, pendarahan ini boleh menyebabkan kematian bagi ibu dan janin.

Di Indonesia saja, pendarahan adalah salah satu dari lima penyebab utama kematian ibu selain hipertensi pada kehamilan, persalinan berpanjangan / terhalang, jangkitan, dan keguguran. Pada tahun 2013, 30.3% kematian ibu di Indonesia disebabkan oleh pendarahan.

Punca Pendarahan Antepartum

Pakar perubatan terus melakukan pelbagai kajian untuk mengetahui punca sebenar pencetus pendarahan antepartum. Namun, hingga kini, dari semua kes pendarahan antepartum, beberapa didiagnosis disebabkan oleh air mata plasenta, plasenta previa, persalinan pramatang, dan gangguan pada serviks. Namun, secara statistik, sekitar 50 peratus kes pendarahan antepartum tidak dapat dikenalpasti, walaupun pemeriksaan menyeluruh telah dilakukan.

Gejala Pendarahan Antepartum yang perlu diperhatikan

Gejala utama pendarahan antepartum adalah darah yang keluar melalui vagina. Pendarahan ini mungkin atau tidak disertai dengan kesakitan. Sekiranya disertai dengan rasa sakit, kemungkinan pendarahan disebabkan oleh plasenta yang koyak. Tetapi jika sebaliknya, kemungkinan besar penyebabnya adalah plasenta previa.

Gejala lain pendarahan antepartum adalah kontraksi rahim. Mungkin juga terdapat tanda-tanda kejutan hipovolemik pada ibu kerana kehilangan darah yang berlebihan. Tanda-tanda kejutan termasuk kekeliruan, pucat, pernafasan cepat, keringat sejuk, pengurangan pengeluaran air kencing atau tidak membuang air kecil sama sekali, kelemahan, dan pingsan. Kadang kala, bagi wanita hamil yang cergas dan muda, tanda-tanda ini tidak dapat dilihat dan hanya diketahui apabila keadaannya benar-benar bertambah buruk.

Lakukan Ini Sekiranya Anda Mengalami Pendarahan Antepartum

Jangan memandang ringan walaupun darah yang keluar hanya sedikit. Kerana ada kemungkinan pendarahan teruk yang belum sepenuhnya keluar.

Apabila terdapat pendarahan berat, keselamatan ibu akan sentiasa menjadi keutamaan. Keputusan yang berkaitan dengan kelahiran bayi juga mesti menunggu sehingga keadaan ibu stabil.

Mengenai kategori pendarahan besar atau kecil, anda boleh melihat gambar ini untuk mengetahui:

  • Pendarahan besar, iaitu ketika badan kehilangan lebih dari 1,000 ml darah dengan atau tanpa tanda-tanda kejutan.
  • Pendarahan sederhana adalah apabila badan kehilangan 50-1000 ml darah dan tidak disertai dengan tanda-tanda kejutan.
  • Pendarahan kecil adalah apabila badan kehilangan darah kurang dari 50 ml dan berhenti.

Kes lain apabila terdapat gangguan janin. Kemunculan keadaan ini adalah petunjuk penurunan jumlah darah. Ini adalah keadaan mendesak, di mana bayi mesti dikeluarkan tanpa perlu mempertimbangkan usia janin.

Pendarahan antepartum adalah keadaan serius yang perlu dirawat secepat mungkin oleh doktor. Untuk menggantikan darah dan cecair badan yang keluar dari pendarahan, ibu perlu menerima terapi cairan dan perjalanan darah.

Pada peringkat kemudian, rawatan selanjutnya bergantung kepada penyebab pendarahan antepartum itu sendiri, tahap pendarahan, tekanan janin, keadaan dan usia kehamilan, dan sejarah perubatan anda.