Kehidupan yang sihat

Ini adalah 5 fasa berduka setelah mengalami kejadian buruk

Menurut teori, ketika anda sedang bersedih atau menerima berita buruk, setiap orang akan mengalami 5 fasa berduka, iaitu penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan, dan penerimaan. Pada setiap orang, fasa ini dapat dilalui dengan cara, urutan, dan masa yang berbeza.

Teori 5 fasa berduka pertama kali dikemukakan oleh psikiatri bernama Elisabeth Kubler-Ross. Berkat teori ini, seorang psikologi atau psikiatri dapat membantu membimbing seseorang ketika dia melalui situasi sukar dalam hidupnya.

Perasaan sedih dan duka adalah tindak balas semula jadi ketika seseorang mengalami peristiwa atau kejadian buruk, sama ada kematian ahli keluarga, perceraian, atau ketika didiagnosis dengan penyakit serius, seperti barah atau HIV. Walaupun biasa dialami, sebenarnya perasaan ini tidak selalu mudah disingkirkan.

5 Fasa Berduka Yang Perlu Anda Tahu

Setelah mengalami peristiwa traumatik atau kejadian buruk, seseorang akan melalui 5 peringkat berduka berikut:

1. Fasa penolakan (penolakan)

Penolakan adalah tahap pertama berduka. Pada tahap ini, seseorang cenderung meragui atau menafikan bahawa dia mengalami kejadian buruk. Sebagai contoh, seseorang yang baru sahaja didiagnosis dengan penyakit serius mungkin berfikir bahawa terdapat kesalahan dalam diagnosis.

Ini adalah tindak balas semula jadi manusia untuk meminimumkan kecederaan emosi atau emosi yang sedang dirasakan. Dengan begitu, lama kelamaan, dia akan mula dapat menghadapi kenyataan ini.

2. Fasa kemarahan (kemarahan)

Setelah melalui fasa penolakan, seseorang yang berduka akan merasa marah dan tidak akan menerima bahawa dia sedang mengalami peristiwa buruk. Ini juga dapat membuatnya kecewa, lebih sensitif, tidak sabar, dan berubah mood.

Pada tahap ini, dia juga mungkin mulai mengajukan pertanyaan seperti "mengapa saya?" atau "apa yang saya buat salah, bahawa ini harus berlaku dalam hidup saya?". Kemarahan ini dapat ditujukan kepada siapa saja, baik pada diri sendiri, orang lain, objek di sekitar, atau bahkan kepada Tuhan.

3. Fasa tawar-menawar (tawar menawar)

Seperti api yang mula-mula menyala dan kemudian padam, fasa marah perlahan-lahan akan diganti. Setelah melalui fasa marah, orang yang berduka akan melalui fasa tawar-menawar. Ini adalah bentuk mekanisme pertahanan emosi seseorang sehingga dia dapat mengambil alih kawalan hidupnya.

Fasa ini umumnya dicirikan oleh perasaan bersalah, baik terhadap diri sendiri atau orang lain. Di samping itu, ketika mereka memasuki fasa ini, mereka juga akan mencari jalan untuk mencegah kejadian buruk berlaku pada masa akan datang.

4. Fasa kemurungan (kemurungan)

Setelah cubaan menentang dan mengubah kenyataan keras yang mereka alami tidak berjaya, orang yang berduka itu kemudian akan merasa sangat sedih, kecewa, dan putus asa. Ini adalah sebahagian daripada proses normal membentuk luka emosi.

Fasa kemurungan ini umumnya dicirikan oleh keletihan, kerap menangis, sukar tidur, hilang selera makan atau makan berlebihan, dan kurang bersemangat untuk melakukan aktiviti harian.

Fasa ini boleh dikatakan fasa paling sukar dan perlu diperhatikan. Sebabnya, perasaan sedih dan sakit emosi yang dirasakan boleh menimbulkan idea atau percubaan untuk membunuh diri.

5. Fasa penerimaan (penerimaan)

Penerimaan adalah peringkat akhir dari fasa berduka. Pada fasa ini, seseorang sudah dapat menerima kenyataan bahawa kejadian buruk yang dialaminya benar-benar berlaku dan tidak dapat diubah.

Walaupun perasaan sedih, kecewa, dan menyesal masih ada, tetapi pada tahap ini, seseorang telah mulai dapat belajar dan menyesuaikan diri untuk hidup dengan realiti baru dan menerimanya sebagai sebahagian dari perjalanan hidupnya.

Sebenarnya, jika orang itu dapat berfikir secara positif, mereka akan menggunakan pengalaman pahit yang mereka alami sebagai pengajaran untuk dapat berkembang menjadi orang yang lebih baik.

Petua Meningkat dari Kejadian Buruk

Setiap orang akan melalui setiap fasa berduka dengan cara dan masa mereka sendiri. Anda mungkin tidak mengalami setiap fasa berduka di atas, atau mungkin juga berulang-alik dari satu fasa berduka ke fasa yang lain. Ini semua adalah perkara biasa dan merupakan sebahagian daripada proses penyembuhan.

Baiklah, untuk menolong anda atau orang terdekat anda berdamai dengan keadaan dan bangkit dari kejadian yang tidak menyenangkan, cubalah ikuti beberapa petua berikut:

  • Luangkan lebih banyak masa dengan orang yang paling dekat dengan anda. Walau bagaimanapun, jika anda ingin bersendirian, anda boleh meminta sedikit masa sahaja sehingga anda merasa lebih baik.
  • Elakkan daripada menanggung kesedihan yang mendalam. Cuba bercerita atau beredar dengan orang terdekat atau orang yang anda percayai.
  • Sekiranya anda sukar untuk bercakap dengan orang lain, cubalah mencurahkan isi hati anda dengan menyimpan jurnal harian mengenai emosi, perasaan, impian, atau harapan anda.
  • Menguruskan tekanan dengan melakukan aktiviti yang menyeronokkan dan dapat menenangkan anda, seperti senaman, meditasi, atau doa yang kerap.
  • Makan makanan berkhasiat seimbang dan berehat secukupnya.
  • Elakkan mekanisme mengatasi faktor yang tidak menguntungkan, seperti minum alkohol, menggunakan dadah, merokok, atau mencederakan diri sendiri.

Bersedih adalah bahagian kehidupan yang sering tidak dapat dielakkan. Namun, jangan biarkan perkara ini berlaku secara berlarutan.

Sekiranya anda atau mereka yang terdekat dengan anda merasa sukar untuk menerima kenyataan yang keras setelah mengalami peristiwa buruk, terutamanya jika ia telah menyebabkan gejala masalah kesihatan, seperti kemurungan, gangguan kecemasan, insomnia, atau gangguan psikosomatik, ada baiknya anda berunding seorang psikologi atau psikiatri, ya.