Kesihatan

Memahami Web Makanan dan Risiko Beracun pada Haiwan Laut

Manusia sering membuang sampah dan sampah plastik ke sungai dan laut. Tindakan tidak bertanggungjawab ini akhirnya akan membahayakan tubuh manusia yang memakan ikan dan haiwan laut yang tinggal di perairan ini. Sistem web makanan akan membantu anda memahaminya.

Jaringan makanan adalah hubungan antara satu rantai makanan dan yang lain dalam ekosistem. Rantai makanan itu sendiri terdiri daripada satu benda hidup yang memakan makhluk hidup yang lain. Oleh itu, satu makhluk hidup boleh makan lebih dari satu jenis makanan dan satu benda hidup dapat dimakan oleh lebih dari satu makhluk hidup yang lain, sehingga jaring makanan terbentuk.

Sekiranya terdapat ketidakseimbangan atau gangguan dalam sistem web makanan, akan ada kesan kesihatan bagi semua makhluk yang terlibat di dalamnya, termasuk manusia.

Peringkat Web Makanan

Contoh fasa web makanan sederhana yang bermula dari tanaman dapat disamakan dengan yang berikut:

  • Tumbuhan menggunakan cahaya matahari untuk membentuk biji, daun, dan buah.
  • Tumbuhan, seperti rumput, kemudian dimakan oleh lembu sebagai herbivor atau pengguna tahap 1.
  • Lembu kemudian dimakan oleh manusia sebagai pengguna tahap 2 atau karnivor atau pengguna puncak.
  • Tubuh manusia mati dipecah oleh cacing dan bakteria lain yang kemudian digunakan tumbuhan untuk tumbuh.

Jaring makanan ini juga terdapat di laut, yaitu pada ikan yang pada awalnya memakan plankton, kemudian dimakan oleh manusia. Namun, masalah baru muncul ketika perairan tercemar. Ini menjadikan ikan yang anda makan menjadi tercemar oleh sampah di lautan atau sungai.

Web Makanan Laut dan Bahan Kimia Berbahaya

Menggabungkan pengambilan ikan dan haiwan laut perlu untuk memenuhi keperluan protein, vitamin, mineral, dan lemak baik seperti omega-3. Tetapi setelah memahami jaring makanan ini, kami memahami bahawa apa yang dimakan oleh haiwan memasuki tubuh ketika anda memakannya. Sekiranya haiwan memakan makanan atau hidup di persekitaran yang tercemar, racun yang mereka dapatkan juga akan memasuki tubuh manusia.

Bahan pencemar secara amnya adalah bahan kimia sisa manusia yang tidak larut. Setelah dilepaskan ke alam semula jadi, bahan ini akan terkumpul di dalam jaring makanan, menyebabkan gangguan pada semua makhluk hidup yang memakannya, termasuk manusia.

Bahan pencemar ini biasanya akan terus berada di dalam badan haiwan laut, hingga akhirnya dimakan oleh manusia. Salah satu contohnya ialah merkuri. Sebilangan besar merkuri yang terdapat pada ikan sebenarnya boleh ditoleransi oleh badan. Walau bagaimanapun, sebilangan ikan dan haiwan laut dapat mengandungi merkuri yang tinggi. Pada tahap tinggi ini, kanak-kanak dan wanita hamil adalah kumpulan yang paling berisiko mendapat kesan negatif.

Merkuri dalam tahap tinggi boleh menyebabkan kerosakan pada otak dan sistem saraf janin. Apabila manusia memakan ikan yang tercemar, merkuri juga akan diserap ke dalam badan dan menyebabkan gangguan pada dos yang tinggi. Lama kelamaan, merkuri ini akan meninggalkan badan melalui air kencing dan najis.

Mengurangkan Risiko Keracunan Merkuri

Sekiranya anda tidak tahu pasti sama ada ikan atau haiwan laut yang anda makan benar-benar bebas daripada merkuri dan bahan cemar lain, ada baiknya anda mengambil langkah berikut:

  • Hadkan pengambilan haiwan laut, terutamanya semasa anda hamil.
  • Elakkan memancing ikan untuk dimakan di kawasan yang berisiko terkena merkuri.
  • Berhati-hati semasa makan ikan. Pastikan makan ikan yang bersumber dari lingkungan yang bersih sehingga anda dapat memastikan bahawa ikan yang disajikan bebas merkuri.
  • Basuh tangan anda dengan sabun dengan segera sekiranya anda fikir anda telah terkena merkuri.
  • Lakukan ujian darah secara berkala untuk menentukan tahap merkuri dalam badan.

Selain merkuri, anda juga harus menyedari pencemaran racun perosak yang boleh mencemarkan ikan air tawar di sekitar tanah pertanian. Selain itu, ada juga bahan pencemar lain yang banyak terdapat di perairan, yaitu: bisphenol A (BPA). Bisphenol A Ia adalah salah satu bahan asas untuk membuat plastik.

Lama-kelamaan, sampah plastik akan sampai ke lautan dan dikurangkan menjadi kepingan yang lebih kecil (mikroplastik). Akibatnya, mikroplastik ini dapat diserap dan terkumpul di dalam badan haiwan laut. Sekiranya haiwan laut ini dimakan oleh manusia, dipercayai bahawa zarah mikroplastik dapat mempengaruhi prestasi organ dalam tubuh, seperti hati, ginjal, dan usus.

Kesan kesihatan langsung kepada manusia masih perlu dikaji lebih lanjut. Namun, untuk mengurangi risikonya, Anda disarankan untuk berhati-hati dalam mengkonsumsi sumber makanan yang tercemar, pastikan makanan yang anda makan berasal dari lingkungan yang bersih dan bebas pencemaran.