Keluarga

Adakah selamat menggunakan air liur sebagai pelincir seks?

Tidak sedikit pasangan yang menggunakan air liur sebagai pelincir semasa hubungan seksual. Penggunaan air liur sering dianggap lebih praktikal daripada pelincir yang dijual di pasaran. Tetapi sebenarnya, adakah air liur selamat digunakan sebagai pelincir seks?

Setiap wanita menghasilkan cecair semula jadi yang melincirkan faraj untuk memudahkan proses penembusan semasa hubungan seksual. Walau bagaimanapun, dalam beberapa keadaan, pengeluaran cecair ini dapat berkurang, menyebabkan vagina menjadi kering dan menyakitkan semasa hubungan seksual.

Agar hubungan seksual menjadi selesa, penggunaan pelincir boleh menjadi pilihan. Pelincir faraj tersedia dalam pelbagai jenis, ada yang berasaskan air, silikon, dan minyak. Selain itu, air liur juga sering digunakan sebagai pelincir seks.

Risiko Menggunakan Air liur sebagai Pelincir Seks

Penggunaan air liur sebagai pelincir seks harus dielakkan, ya. Sebabnya, air liur cenderung lebih berair dan tidak licin. Ini bukan kriteria yang sesuai untuk pelincir seks. Sifat air liur juga mengering lebih cepat sehingga dapat menyebabkan rasa tidak selesa dan sakit ketika melakukan hubungan seksual.

Selain membuat vagina cepat kering, ada beberapa risiko buruk yang mungkin terjadi jika anda sering menggunakan air liur sebagai pelincir. Antara lain adalah:

Meningkatkan risiko mendapat penyakit kelamin

Risiko yang mungkin berlaku jika anda sering menggunakan air liur sebagai pelincir seks adalah menghidap penyakit kelamin (PMS). Contohnya, jika pasangan anda mempunyai herpes di mulut dan menggunakan air liurnya sebagai pelincir semasa hubungan seks, anda lebih cenderung menangkap herpes di kawasan kemaluan selepas itu.

Bukan hanya herpes, gonorea, sifilis, klamidia, dan trichomoniasis juga merupakan bentuk penyakit kelamin yang dapat menular melalui air liur.

Menyebabkan jangkitan faraj

Air liur mengandungi bakteria dan enzim pencernaan yang berfungsi memecah nutrien dalam makanan. Sekiranya bakteria dan enzim pencernaan memasuki vagina, keseimbangan mikroorganisma di dalam vagina dapat terganggu. Keadaan ini boleh menyebabkan anda mengalami kandidiasis vagina dan vaginosis bakteria.

Kurangkan keupayaan sperma untuk bergerak

Terdapat kajian yang menyatakan bahawa menggunakan air liur dalam jumlah besar sebagai pelincir seks dapat mengurangkan kemampuan sperma bergerak. Ini akan mengurangkan kemungkinan sperma berjaya masuk ke tiub fallopio dan menyuburkan telur.

Tetapi dalam kebanyakan kes, keadaan ini hanya berlaku pada lelaki yang mengalami penurunan kualiti sperma. Pada lelaki yang masih mempunyai sperma berkualiti, ini mungkin tidak berlaku.

Air liur bukanlah pelincir yang selamat untuk digunakan semasa hubungan seksual. Selain dapat berdampak pada kesihatan vagina, penggunaan air liur sebagai pelumas juga dapat menurunkan kualitas sperma. Ini tidak digalakkan, terutamanya jika anda ingin hamil dengan cepat.

Jadi, lebih baik menggunakan produk pelincir vagina yang telah dijual di pasaran, ya. Pastikan anda dan pasangan melakukan hubungan seksual yang selamat dan selesa antara satu sama lain.

Sekiranya terdapat jangkitan atau kerengsaan pada organ intim kerana menggunakan air liur sebagai pelincir, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul. Anda juga boleh berjumpa dengan pelincir apa yang selamat untuk anda gunakan semasa melakukan hubungan seks.