Keluarga

Adakah Berbasikal Selamat untuk Wanita Hamil?

Berbasikal dikenali sebagai jenis sukan dan juga alat pengangkutan yang menyeronokkan. Selain sihat untuk jantung, berbasikal di luar rumah juga memungkinkan untuk melihat pemandangan. Namun, adakah berbasikal selamat untuk wanita hamil (wanita hamil)?

Walaupun sebelumnya sering dan mahir berbasikal, wanita hamil perlu ingat bahawa kemampuan tubuh untuk mengekalkan keseimbangan menurun semasa kehamilan. Begitu juga dengan pusat graviti pada badan wanita hamil. Wanita hamil mempunyai risiko lebih besar jatuh dan jika ini berlaku, terdapat pelbagai bahaya yang bersembunyi.

Masa yang tepat untuk Berbasikal Wanita Hamil

Jadi, bilakah masa yang tepat untuk wanita hamil untuk berbasikal? Berbasikal ketika hamil masih dianggap selamat pada trimester pertama kehamilan. Pada masa ini, berat badan wanita hamil tidak meningkat dengan ketara, jadi wanita hamil juga dapat mengayuh dengan lebih selesa.

Pada usia kehamilan ini juga, keseimbangan badan dan pusat graviti wanita hamil belum mengalami perubahan besar sehingga risiko jatuh lebih kecil.

Ia berbeza ketika wanita hamil memasuki trimester ketiga. Pusat graviti wanita hamil telah berubah sehingga wanita hamil berisiko tinggi terjatuh semasa berbasikal. Di samping itu, perut yang tumbuh dapat memberi tekanan pada bahagian belakang, yang boleh menyebabkan ketidakselesaan.

Sekiranya anda masih bertekad untuk menunggang basikal dan terjatuh, anda berisiko mengalami gangguan plasenta. Komplikasi kehamilan, yang dicirikan oleh pemisahan plasenta dari dinding rahim, tidak dapat diremehkan kerana boleh menyebabkan keguguran atau kelahiran prematur.

Sebab ini membuat wanita hamil perlu mempertimbangkan semula aktiviti berbasikal, terutamanya ketika kehamilan sudah memasuki trimester ketiga.

Petua Berbasikal Selamat Semasa Hamil

Wanita hamil masih dibenarkan melakukan kitaran pada trimester pertama kehamilan. Namun, untuk keselamatan wanita hamil dan bayi di dalam kandungan, wanita hamil perlu lebih berhati-hati ketika berbasikal.

Berikut adalah beberapa panduan berbasikal yang selamat:

1. Pakai peralatan dan pakaian yang selamat

Wanita hamil disarankan menggunakan topi keledar standard untuk mengurangkan risiko kecederaan kepala. Elakkan memakai pakaian ketat dan gunakan coli sukan untuk menyokong payudara yang membesar semasa hamil. Jangan lupa memakai kasut sukan yang selesa, okey?

2. Utamakan keselamatan ketika berbasikal

Pilih jalan basikal khusus, bukan di jalan raya atau trotoar yang sibuk. Sebaiknya pilih jalan dengan lalu lintas sehala, dan elakkan berhenti secara tiba-tiba. Di samping itu, pilih juga jalan yang lengang, tidak banyak bonggol kelajuan, atau sampah di jalan raya.

Ingatlah untuk selalu berhati-hati kerana banyak penunggang kereta atau motosikal tidak memperhatikan penunggang basikal.

3. Pilih masa yang tepat

Pastikan cuaca dan waktu sesuai untuk berbasikal di luar. Tidak hujan atau terlalu panas. Cuaca berkabut atau senja malam boleh membuatkan penunggang basikal kurang kelihatan oleh pengguna jalan raya yang lain.

Jangan naik sendirian. Wanita hamil boleh mengundang ayah mereka atau saudara-mara lain yang juga boleh berbasikal.

4. Periksa keadaan basikal

Pastikan wanita hamil benar-benar akrab dan menguasai basikal yang akan digunakan. Basikal baru atau yang disewa mungkin tidak selesa, malah berbahaya.

5. Kenali keperluan anda sendiri

Jangan lupa minum air mineral secukupnya. Berhenti berbasikal jika wanita hamil mengalami sesak nafas, pucat, sakit dada, pening, pendarahan faraj, loya, kontraksi, keputihan dari faraj, atau pergerakan bayi yang berkurang di rahim.

Wanita hamil boleh mula berbasikal dengan perlahan dan jangan memaksakan diri. Walaupun mereka terbiasa bersenam, wanita hamil disarankan untuk mengurangkan jangka waktu latihan. Contohnya, wanita hamil yang biasanya berbasikal 5 kilometer (km) setiap hari hanya perlu menempuh jarak 3 km.

Sebagai alternatif yang lebih selamat, wanita hamil disarankan untuk berbasikal menggunakan basikal pegun di rumah untuk mengurangkan risiko jatuh. Walau bagaimanapun, wanita hamil juga dinasihatkan untuk berjumpa pakar sakit puan agar senaman yang mereka lakukan tetap selamat dan selesa.