Keluarga

6 Petua Selamat untuk Menyambut Hari Raya Semasa Pandemik COVID-19

Untuk mengurangkan jumlah penularan virus Corona, lebih baik kita tetap berdisiplin dalam melaksanakan protokol kesihatan. Kita juga harus melakukan ini pada Hari Raya Idul Fitri. Jadi, bagaimana cara selamat menyambut lebaran di tengah-tengah wabak COVID-19 tanpa kehilangan nilai ibadah dan momen persahabatan?

Setelah berpuasa selama satu bulan penuh Ramadhan, inilah masanya bagi umat Islam untuk meraikan hari kemenangan. Walaupun masih ada wabak COVID-19, Idul Fitri tetap dapat dijalani dengan penuh rasa syukur dan penuh kegembiraan.

Untuk mencari tempat untuk melakukan Ujian Cepat atau PCR berhampiran rumah anda, klik di sini.

Petua untuk Selamat Menyambut Hari Raya Semasa Pandemik COVID-19

Dengan menerapkan protokol kesihatan, termasuk menjaga jarak dan tidak keluar dari rumah jika tidak ada keperluan mendesak, itu tidak bermakna anda dan keluarga anda tidak dapat merayakan lebaran. kamu tahu. Untuk tetap selamat ketika menyambut lebaran di tengah wabak COVID-19, ikuti petua berikut:

1. Jangan borak pada malam takbir

Takbiran di luar rumah semasa wabak COVID-19 tidak apa-apa. Namun, disarankan agar anda menjaga jarak dan tidak berkumpul dalam kumpulan, dan menggunakan topeng untuk mengelakkan dijangkiti virus Corona.

Walaupun tidak dilarang, alangkah baiknya jika anda menyambut malam takbir di rumah. Selain lebih selamat, mengucapkan takbir, tahmid, dan tahlil pada malam lebaran di rumah juga dapat lebih bijak.

Di samping itu, di hampir semua masjid terdapat pentadbir masjid yang ditugaskan untuk mengucapkan takbir di masjid dengan pembesar suara. Jadi, anda masih boleh mengikutinya walaupun anda tinggal di rumah.

2. Jauhkan jarak anda ketika solat lebaran

Solat lebaran hendaklah dilakukan secara berjemaah. Sekiranya anda ingin melakukannya di masjid, mushala, ladang, berikut adalah panduan:

  • Basuh tangan dengan sabun dan air mengalir.
  • Lakukan wuduk dari rumah sehingga anda tidak perlu berjemaah di tempat berwuduk.
  • Gunakan topeng kain dengan betul.
  • Lakukan pemeriksaan suhu badan.
  • Pastikan penunaikan solat Idul Fitri mengikuti peraturan untuk memendekkan bacaan doa dan memendekkan pelaksanaan khutbah.
  • Jaga jarak anda atau jarak fizikal sekurang-kurangnya 1.5 m dengan orang lain sejak perjalanan dari rumah, memasuki masjid atau kawasan solat, hingga ke barisan solat.
  • Patuhi tetapan baris dengan jarak sekitar 1.5-2 meter.
  • Gunakan tikar sembahyang atau tikar sembahyang anda sendiri dan jangan berkongsi dengan orang lain.
  • Elakkan berjabat tangan atau berpelukan setelah solat Idul Fitri dan ganti dengan senyuman atau salam dari jauh.

Sekiranya anda khuatir dijangkiti COVID-19, bersolat Idul Fitri di rumah, sama ada bersendirian atau dengan ahli keluarga, tidak mengapa. Inilah panduannya:

  • Apabila dilakukan sendiri

    Sekiranya anda menunaikan solat Idul Fitri sahaja, anda boleh menunaikan solat seperti biasa dengan membaca surat pendek dan khutbah tidak diperlukan.

  • Apabila selesai dengan ahli keluarga di rumah

    Selepas solat, khutbah itu dilaksanakan sesuai dengan ketentuan khutbah Idul Fitri. Namun, jika jumlah jamaah kurang dari 4 orang atau jika tidak ada orang di rumah yang dapat memberikan khutbah, solat Idul Fitri boleh dilakukan secara berjemaah tanpa khutbah.

 Walaupun anda berdoa bersama keluarga sendiri, anda tetap harus menjaga jarak agar tidak terlalu dekat, terutama jika ada anggota keluarga tua atau mereka yang masih aktif di luar rumah.

3. Bayar zakat fitrah melalui pindahan

Zakat fitrah adalah zakat yang mesti dibayar pada bulan Ramadhan. Jenis zakat ini dibayar dari awal puasa dan selewat-lewatnya sebelum solat Idul Fitri.

Untuk mengurangkan berlakunya hubungan fizikal dan bersemuka, pembayaran zakat dapat dilakukan dengan mudah melalui transfer bank. Berdasarkan peruntukan Badan Amil Zakat Nasional, nilai zakat fitrah setara dengan Rp. 40.000 setiap orang.

4. Persahabatan melalui pesanan ringkas dan panggilan video

Momen Lebaran berkait rapat dengan kebiasaan orang pulang ke rumah. Namun, di tengah wabak virus Corona, anda harus tinggal di rumah, tanpa harus pulang.

Walaupun anda berada di rumah, anda masih boleh mengirim ucapan melalui pesanan ringkas dari telefon bimbit anda atau menghantar kad ucapan Eid kepada keluarga di luar bandar. Walaupun badan tidak bersama mereka, anda masih boleh memaafkan dengan cara ini.

Silaturahmi malah boleh dilakukan secara bersemuka panggilan video. Anda boleh membuat panggilan video menggunakan telefon pintar ke lebih daripada 5 nombor telefon pada masa yang sama. Dengan ciri ini, jarak bukan lagi halangan untuk tetap berhubungan pada hari lebaran, bukan?

5. Menghantar bungkusan Eid antara satu sama lain

Tidak pulang dan tinggal di rumah tidak bermaksud anda tidak dapat memberikan hadiah kepada keluarga anda pulang, bukan?.

Untuk memberi mereka hadiah dan pastri, anda boleh memesan bungkusan Lebaran secara langsung di talian atau buat sendiri dan hantarkan melalui perkhidmatan kurier. Dengan cara itu, bahkan keluarga yang tinggal jauh di kampung masih dapat menikmati kuki buatan sendiri.

 6. Tidak perlu pusat beli-belah untuk membeli pakaian baru

Anda masih boleh memakai pakaian baru semasa lebaran dengan membeli-belah di talian. Melalui kaedah ini, anda masih boleh mendapatkan pakaian untuk lebaran tanpa harus keluar dari rumah dan bergaul dengan banyak orang yang sebenarnya dapat meningkatkan penularan virus Corona.

Dengan menerapkan 6 petua selamat untuk menyambut Idul Fitri semasa wabak COVID-19, anda dan keluarga masih dapat tetap berhubungan dengan kebahagiaan dan rasa syukur, tetapi tetap dilindungi dari virus Corona.

Sekiranya anda atau ahli keluarga anda mengalami simptom COVID-19, seperti demam, batuk, hidung berair, atau sesak nafas, segera mengasingkan diri dan berjumpa doktor melalui aplikasi atau kenalan ALODOKTER talian panas COVID-19 untuk arahan selanjutnya.