Keluarga

Ini adalah cara yang betul untuk meminta maaf kepada anak

Adakah Ibu dan Bapa masih bangga meminta maaf kepada anak-anak ketika mereka melakukan sesuatu yang salah? Sebenarnya, meminta maaf kepada anak-anak apabila mereka melakukan sesuatu yang salah dapat memberikan contoh yang baik untuk membentuk watak anak. kamu tahu. Namun, jangan hanya meminta maaf, okey? Ayuh, lihat bagaimana di sini.

Masih banyak ibu bapa yang merasa tidak selesa, enggan, atau malu untuk mengakui kesalahan yang dilakukan kepada anak-anak mereka, sehingga mereka enggan meminta maaf. Mereka menganggap bahawa sikap ini adalah tanda kelemahan yang dapat mengurangkan rasa hormat anak terhadap ibu bapa.

Di samping itu, tidak sedikit ibu bapa yang masih menganggap bahawa mengakui kesalahan dan meminta maaf kepada anak-anak mereka dapat membuat mereka kehilangan kawalan terhadap anak-anak mereka, dan bimbang anak-anak mereka akan bersikap sewenang-wenang.

Cara Memohon Maaf kepada Kanak-kanak

Sebenarnya, meminta maaf ketika anda melakukan sesuatu yang salah adalah sikap wajib yang mesti dilakukan oleh sesiapa sahaja, tidak kurang juga oleh ibu bapa kepada anak-anak mereka.

Daripada mengurangkan rasa hormat, sikap ini sebenarnya mengajar anak-anak untuk berani meminta maaf sekiranya mereka melakukan kesalahan, mengakui kesilapan, dan memahami pentingnya kejujuran.

Selain itu, memberi contoh untuk selalu meminta maaf ketika melakukan kesalahan juga dapat mengeratkan hubungan, menanam rasa saling menghormati, dan memupuk rasa tanggungjawab, dan empati pada anak-anak.

Melihat banyak faedah meminta maaf, Ibu dan Ayah tidak perlu malu untuk melakukannya, ya. Ada pelbagai cara yang sesuai untuk meminta maaf kepada anak kecil anda yang dapat diterapkan oleh Ibu dan Bapa, iaitu:

1. Mohon maaf dengan ikhlas

Semasa meminta maaf, bicaralah dengan ikhlas dan nada yang lembut. Sambil mengatakan maaf, lihat ke mata Si Kecil, dan juga menggosok kepalanya. Ini menunjukkan bahawa Ibu dan Ayah serius meminta maaf kepadanya.

Elakkan ayat seperti, "Saya minta maaf kerana memarahi anda. Tetapi ini tidak akan berlaku jika anda merapikan mainan anda sendiri. " Kalimat seperti ini bukanlah permintaan maaf yang tulus. Akui kesalahan anda berdua tanpa perlu memunculkan tindakan Si Kecil yang mungkin menjadi pencetus.

2. Terangkan mengapa kesalahan berlaku

Terangkan sebab mengapa Ibu dan Ayah melakukan kesalahan ini. Pastikan penjelasannya dapat difahami oleh si Kecil, ya. Contohnya, katakan, "Maaf, anak lelaki, kerana membuang kertas lukisan anda secara tidak sengaja semasa membersihkan bilik." Atau "Maafkan saya anak, Ibu tidak sabar dan berteriak ketika dia menegur anda."

3. Minta maaf sekiranya anda melakukan kesalahan sedikit pun

Walaupun itu hanya kesalahan kecil, Ibu dan Ayah tidak ragu-ragu dan ragu-ragu untuk meminta maaf kepada anak kecil anda. Ini juga akan membuat dia terbiasa seperti itu ketika dia melakukan kesalahan kepada orang lain, seperti rakan atau saudara.

Selain menjadi cara yang baik untuk mendidik anak-anak, memberikan contoh seperti itu juga dapat menjadikan anak-anak lebih sopan.

4. Fahami perasaan anak dan tawarkan akibatnya

Apabila Ibu dan Ayah melakukan kesalahan, Si Kecil mungkin merasa kecewa atau marah. Nah, pada masa ini sangat penting untuk memahami perasaannya dengan baik. Jangan biarkan kerana Si Kecil merajuk, Ibu dan Ayah sebenarnya memarahinya.

Cuba tawarkan akibat dari kesalahan yang dilakukan Ibu dan Ayah. Namun, tawarkan akibat yang baik, ya. Contohnya, dengan mengatakan, “Saya tahu bahawa anda sedang menunggu saya pulang lebih awal. Maafkan saya, Ayah, saya tidak mematuhi kata-kata saya dan mengecewakan anda. Sekarang, bagaimana dengan kita menonton filem bersama? "

Setelah mengakui kesalahan dan meminta maaf kepada anak kecil anda, sebanyak mungkin, Ibu dan Ayah tidak melakukannya lagi, okey? Ingat bahawa kanak-kanak adalah peniru yang sangat baik. Oleh itu, berikan teladan yang baik agar si kecil anda juga dapat bertindak seperti itu.

Buangkan rasa malu untuk meminta maaf kepada anak anda apabila Ibu dan Ayah melakukan kesalahan. Di samping itu, lakukan juga tabiat baik dan hindari pelbagai tabiat buruk yang mungkin ditiru oleh anak kecil anda, misalnya, mudah marah, mengkritik, atau sering mengeluh.

Sekiranya Ibu dan Ayah masih sukar untuk meminta maaf atau sukar bagi si kecil anda untuk menerima permintaan maaf yang telah diucapkan oleh Ibu dan Ayah, tidak ada salahnya berjumpa dengan ahli psikologi yang secara khusus menangani masalah perkembangan psikologi anak-anak.