Keluarga

Perkahwinan yang Sihat, Cinta Tidak Cukup

Cinta sememangnya dapat membahagiakan perkahwinan anda. Sayangnya, untuk membina perkahwinan yang sihat, cinta saja tidak cukup, kamu tahu. Anda dan pasangan anda juga perlu melakukan banyak usaha dan pengorbanan agar perkahwinan anda dapat bertahan dan mencapai tujuannya.

Tidak sedikit perkahwinan yang bermula dengan cinta berakhir dengan perpisahan. Sebabnya, perkahwinan bukan semata-mata mengenai hubungan romantis antara dua orang, tetapi juga melibatkan keperluan dan tanggungjawab yang harus ditunaikan dalam rumah tangga.

Kunci untuk membina perkahwinan yang sihat adalah komitmen jangka panjang antara anda dan pasangan. Ini kerana komitmen boleh memberi kesan pada perasaan anda terhadap pasangan anda dan bagaimana anda kekal dalam perkahwinan anda, walaupun perkahwinan anda mungkin dalam keadaan sukar.

Petua Membina Perkahwinan yang Sihat

Untuk menjaga komitmen dalam rumah tangga, untuk memupuk perkahwinan yang sihat dan harmoni, ada beberapa tip yang dapat Anda terapkan, yaitu:

1. Memahami dan menghayati perubahan

Anda perlu tahu bahawa ketika anda semakin tua, anda mungkin akan melihat perubahan, sama ada dalam hubungan perkahwinan anda atau pasangan anda. Anda boleh menyukai perubahan ini atau sebaliknya.

sekarang, Untuk memupuk perkahwinan yang sihat, anda mesti dapat memahami, menghargai, dan menyesuaikan diri dengan perubahan ini.

Untuk melakukan ini, cuba ingat perkara yang anda suka mengenai pasangan anda dan mengapa anda memutuskan untuk menikah dengannya sejak awal. Dengan begitu, perubahan yang berlaku tidak akan memberi pengaruh buruk terhadap perkahwinan anda.

Di samping itu, anda juga dapat memberikan pujian dan terima kasih atas semua perkara yang telah dilakukan pasangan anda untuk hubungan perkahwinan anda.

2. Menjaga komunikasi

Menjaga komunikasi sangat penting dalam hubungan, terutama hubungan perkahwinan. Berkomunikasi secara terbuka, sama ada mengenai kisah, perasaan, atau impian sehari-hari, adalah cara yang berkesan untuk mengembangkan keakraban perkahwinan anda.

Oleh itu, cubalah meluangkan masa sekurang-kurangnya 30 minit setiap hari untuk berkomunikasi dengan pasangan anda, tanpa gangguan dari perkara lain.

3. Menguruskan emosi dengan baik

Pergolakan rumah tangga sering disebabkan oleh emosi yang tidak diucapkan. Oleh itu, anda dan pasangan mesti dapat mengenali dan menyampaikan emosi secara langsung, dan tentunya dengan cara yang positif.

Kemudian, cubalah memaafkan kesalahan pasangan anda secepat mungkin jika dia melakukan sesuatu yang mungkin tidak anda sukai. Sebaliknya, jika anda melakukan kesalahan, minta maaf dengan tulus kepadanya.

4. Menguruskan kewangan dengan baik

Tidak sedikit perkahwinan berakhir kerana masalah kewangan. Ini biasanya berlaku kerana perbezaan jangkaan kewangan antara suami dan isteri, dan juga pada awal perkahwinan.

sekarang, Untuk mengelakkan ini, anda dan pasangan dapat membuat perjanjian mengenai pengurusan kewangan, misalnya dengan membuat anggaran bulanan dan rancangan hidup sesuai dengan batas anggaran.

Selain itu, fikirkan tentang penganggaran untuk keperluan hiburan, seperti anggaran untuk hadiah dan percutian, kerana ini juga penting untuk mengeratkan hubungan perkahwinan anda.

5. Mencipta masa yang berkualiti

Salah satu perkara paling sukar untuk diimbangkan dalam perkahwinan adalah jumlah masa yang dihabiskan bersama. Sekiranya terlalu banyak masa dihabiskan bersama, ia boleh menyebabkan kebosanan (kelangsungan perkahwinan). Namun, jika terlalu sedikit, ia boleh menyebabkan keretakan hubungan.

Oleh itu, anda dan pasangan mesti sama-sama berusaha untuk mencipta masa yang berkualiti atau masa berkualiti, misalnya dengan bercuti, bersenam, atau makan malam bersama. Namun, ingat juga untuk memberi ruang dan kelonggaran, baik untuk diri sendiri dan pasangan anda, agar anda masih mempunyai privasi.

Itulah beberapa petua yang boleh anda dan pasangan anda gunakan untuk memupuk perkahwinan yang sihat. Jangan putus asa jika anda dan pasangan masih tidak saling mengenali dan memahami, ya, kerana perkahwinan adalah proses belajar dan berkembang bersama.

Sekiranya anda dan pasangan sukar menemui titik terang ketika menghadapi masalah dalam rumah tangga, anda boleh menjalani kaunseling perkahwinan dengan ahli psikologi. Dalam sesi kaunseling, psikolog akan mendengar masalah secara objektif dan mencadangkan beberapa petua yang dapat membantu menjaga rumah tangga yang harmoni.