Kesihatan

Fakta Mengenai Varian COVID-19 dari India

India adalah negara yang mempunyai lonjakan tertinggi dalam kes jangkitan COVID-19 di dunia. Varian India COVID-19 dikatakan menjadi penyebab peningkatan pesat ini. Bukan hanya itu, varian COVID-19 ini juga telah tersebar ke negara-negara lain, termasuk Indonesia.

Kemunculan varian COVID-19 dari India disebabkan oleh mutasi virus SARS-CoV-2 atau lebih dikenal sebagai virus Corona. Mutasi dalam virus ini dapat mempengaruhi kemampuan virus menyebar dan menyebabkan jangkitan, serta mempengaruhi keparahan penyakit.

Tidak hanya di India sendiri, kes jangkitan dengan varian COVID-19 dari India juga telah dijumpai di banyak negara lain, termasuk Indonesia.

Varian COVID-19 dari India

Varian virus yang menyebabkan COVID-19 dari India disebut varian B.1.617 atau varian delta. Varian virus Corona ini pertama kali dikenali di India pada bulan Disember 2020. Varian B.1.617 ini mempunyai dua mutasi utama di bahagian luar protein. lonjakan Virus SARS-CoV-2, iaitu mutasi L452R dan E484Q.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) merujuk kepada varian B.1.617 sebagai 'varian minat '. Ini kerana varian COVID-19 dari India boleh menyebabkan:

  • Penurunan keupayaan sistem imun badan untuk meneutralkan virus sebelumnya
  • Berkurangnya keberkesanan rawatan
  • Penurunan keberkesanan vaksin
  • Peningkatan risiko penularan
  • Peningkatan risiko mengalami gejala yang teruk

Varian COVID-19 dari India ini memang dianggap sebagai penyebab utama di sebalik lonjakan kes COVID-19 di India. Namun, pelaksanaan protokol kesihatan yang lemah juga dikatakan sebagai salah satu pencetus penyebaran kes COVID-19 di negara ini.

Gejala Varian COVID-19 dari India

Seperti yang kita semua ketahui, COVID-19 mempunyai beberapa gejala biasa, seperti:

  • Demam
  • batuk kering
  • Pening
  • Sakit tekak
  • Kehilangan deria bau (anosmia)
  • Kehilangan deria rasa
  • Susah bernafas

Namun, banyak penderita COVID-19 gelombang kedua di India tidak menunjukkan gejala umum COVID-19 seperti yang disebutkan di atas.

Sebaliknya, pesakit COVID-19 baru-baru ini di India menunjukkan gejala yang tidak spesifik, seperti mata merah (konjungtivitis), sakit kepala yang berterusan, sakit badan, keletihan, gangguan pencernaan, dan kehilangan pendengaran.

Namun, hingga kini masih belum ada penyelidikan yang secara khusus menyebutkan bahawa gejala ini adalah gejala khas dari varian COVID-19 dari India.

Keupayaan Vaksin COVID-19 Terhadap Varian COVID-19 dari India

Seperti yang telah disebutkan sebelumnya, virus B.1.617 yang dikategorikan sebagai varian minat lebih cenderung kebal terhadap vaksin COVID-19 yang ada sekarang.

Walaupun begitu, WHO mengatakan bahawa vaksin COVID-19 yang ada sekarang diharapkan sekurang-kurangnya memberikan perlindungan terhadap berbagai varian virus COVID-19 baru, termasuk varian dari India.

Vaksin COVID-19 mampu memicu tindak balas imun yang luas terhadap virus SARS-CoV-2. Oleh itu, perubahan atau mutasi pada virus tidak boleh menjadikan vaksin sepenuhnya tidak berkesan.

Oleh itu, dapat disimpulkan bahawa vaksin COVID-19 yang ada sekarang masih memberikan manfaat untuk memperlambat penyebaran penyakit dan mengurangkan risiko terkena gejala yang teruk kerana varian COVID-19 dari India.

Memandangkan varian COVID-19 dari India telah ditemukan di Indonesia, cara terbaik untuk mencegah penularan adalah dengan terus mematuhi protokol kesihatan yang berlaku, iaitu rajin mencuci tangan, memakai topeng ketika berada di luar rumah, selalu menjauhkan diri dari yang lain orang, dan mengelakkan orang ramai.

Di samping itu, vaksinasi masih merupakan salah satu kaedah berkesan untuk menangani wabak COVID-19. Jadi, jika anda berkesempatan menerima vaksin COVID-19, jangan ragu untuk menjalani vaksinasi.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai varian COVID-19 ini dari India, anda boleh terus bertanya kepada doktor melalui berbual dalam aplikasi ALODOKTER. Melalui aplikasi ini, anda juga boleh membuat janji temu dengan doktor di hospital sekiranya anda memerlukan pemeriksaan sendiri.