Keluarga

Ini adalah kesan media sosial yang mungkin tidak anda sedari

Mengakses media sosial memang menyeronokkan. Namun, jika tidak disertai dengan kawalan diri yang baik, ada kesan media sosial yang boleh membebankan anda tanpa anda menyedarinya.

Hampir setiap hari pengguna media sosial memuat naik foto, status, dan video terbaik mereka. Aktiviti ini menjadi sangat menyeronokkan kerana adanya sistem "ganjaran" dari orang lain dalam bentuk suka tidak juga komen. Sebenarnya, ada orang yang boleh berbohong mengenai kehidupan mereka di media sosial.

Kesan Media Sosial terhadap Kesihatan Mental Seseorang

Orang yang berumur 18-25 tahun biasanya menggunakan media sosial untuk mendapatkan maklumat terkini mengenai perkara-perkara yang menjadi viral, membuat kawan baru, atau hanya untuk mengeratkan persahabatan. Malangnya, sebilangan mereka terperangkap dalam perasaan rendah diri setelah menggunakan media sosial.

Ini dibuktikan dengan penyelidikan yang menyatakan bahawa sekitar 88% orang akan membandingkan kehidupan mereka dengan kehidupan orang lain yang muncul di media sosial. Ini boleh membuat mereka merasa rendah diri dan berfikiran negatif terhadap diri mereka sendiri.

Cara berfikir ini juga diketahui dapat meningkatkan risiko seseorang mengalami sindrom itik atau corak pemikiran yang tidak sihat, seperti positif toksik.

Kajian lain juga menunjukkan bahawa remaja yang sering mengakses media sosial lebih dari 2 jam sehari lebih berisiko mengalami gangguan psikologi, mulai dari gangguan kecemasan hingga kemurungan.

Mengapa Kesan Media Sosial Ini Boleh Berlaku?

Sekiranya hanya berdasarkan media sosial, kehidupan orang lain sememangnya boleh dilihat begitu menyeronokkan. Sekarang, orang yang melihatnya mungkin lupa bahawa orang lain juga mesti menghadapi masalah dalam hidup, seperti dia.

Dia hanya melihat apa yang dimiliki orang lain tetapi bukan dia. Ini dapat membuatnya merasa kurang bersyukur, rendah diri, atau cemburu dengan kehidupan orang lain.

Di samping itu, sistem ganjaran yang ada di media sosial dapat membuat seseorang menilai dirinya berdasarkan banyak atau tidak suka dan komen yang dia dapat.

Akhirnya, dia akan berusaha keras, bahkan sampai ketagihan, untuk menarik perhatian orang lain agar dapat meningkatkan penghargaannya terhadap dirinya sendiri. Ini berisiko membuat dia merasa tidak aman dan negatif jika tidak mendapat jumlahnya suka banyak.

Pembukaan media sosial juga membolehkan orang lain memberi komen secara bebas. Komen negatif dari orang lain tentunya boleh menyakitkan perasaan dan membuat seseorang merasa mereka tidak berharga.

Menggunakan Media Sosial dengan Bijak

Menghabiskan terlalu banyak masa untuk melihat kehidupan orang lain di media sosial sama dengan mengisi otak anda dengan maklumat yang tidak penting. Sebenarnya, jika digunakan dengan betul dan bijaksana, media sosial boleh menjadi kaedah yang berkesan untuk mewujudkan perkara positif di dunia nyata.

Terdapat beberapa panduan yang boleh anda lakukan untuk mengelakkan kesan negatif media sosial, termasuk:

  • Cuba menjauhkan diri dari media sosial dan teknologi sesekali. Sebagai gantinya, pergi bersama rakan atau keluarga tanpa alat, supaya anda dapat menghabiskan masa yang berkualiti dengan orang terdekat anda.
  • Fikirkan dengan teliti kesan yang akan timbul sebelum anda memuat naik pencurahan anda ke media sosial.
  • Fikirkan matlamat dan rancangan anda dalam hidup anda, seperti tujuan yang ingin anda capai di sekolah, kolej, atau di tempat kerja, kemudian gunakan media sosial sebagai kaedah untuk mencapai matlamat anda.
  • Tentukan kandungan, kapan, dan bagaimana anda akan menggunakan media sosial untuk mencapai matlamat anda. Sentiasa tanya pada diri sendiri, apakah yang anda muat naik akan membantu anda mencapai matlamat tersebut atau tidak.
  • Elakkan menjawab semua komen atau reaksi negatif mengenai anda atau orang lain atau apa sahaja di media sosial, supaya anda dapat berfikiran positif.
  • Elakkan kebiasaan mencari berita buruk di media sosial (membuat kiamat).
  • Sesekali, lakukan detoks media sosial dan fokus pada orang di sekitar anda, seperti pasangan, keluarga, atau rakan anda.

Kesan media sosial dapat mengelakkan seseorang daripada menjalani kehidupan yang berkualiti dan bahagia. Oleh itu, cubalah menerapkan kaedah di atas agar media sosial dapat menjadi sesuatu yang tidak hanya menghiburkan, tetapi juga berguna untuk anda.

Sekiranya anda merasa mempunyai masalah dengan menggunakan media sosial atau mungkin rakan dan keluarga anda sering mengadu bahawa anda terlalu banyak menggunakan media sosial, jangan teragak-agak untuk berjumpa dengan ahli psikologi, okey.