Kesihatan

Atasi Jangkitan Bakteria dengan Antibiotik, Tetapi Jangan Terlalu Melakukannya.

Bakteria adalah mikroorganisma sel tunggal, saiznya sangat kecil, dan tidak dapat dilihat dengan mata kasar. Walaupun kecil,bakteria sangat kuat dan mampu bertahan walaupun dalam keadaan yang melampau. Bakteria boleh tinggal didi mana sahaja, baik di dalam tubuh manusia dan di luar badan manusia. Oleh itu, jangkitan bakteria sangat mudah terjadi pada manusia.

Beberapa jenis bakteria mempunyai ekor yang disebut flagella, yang berfungsi sebagai pergerakan. Beberapa bakteria lain mempunyai lekatan seperti rambut yang memungkinkannya menempel pada objek atau bahan tertentu, baik di permukaan keras atau di sel-sel tubuh manusia.

Lebih daripada 99 peratus jenis bakteria tidak membahayakan tubuh. Sebaliknya, kebanyakan bakteria "menolong" manusia, baik dalam proses mencerna makanan, melawan bakteria jahat yang menyebabkan penyakit, dan membantu penyerapan nutrien yang diperlukan oleh tubuh manusia. Jenis bakteria baik ini hidup di dalam tubuh manusia, tetapi tidak menyebabkan penyakit. Namun, ada juga jenis bakteria yang boleh membahayakan tubuh dan menyebabkan jangkitan bakteria. Jenis yang membahayakan tubuh kurang dari 1 peratus.

Bagaimana Mengatasi Jangkitan Bakteria?

Beberapa bakteria yang boleh menyebabkan penyakit biasanya muncul ketika bakteria menjangkiti badan. Keadaan ini disebut jangkitan bakteria. Beberapa contoh bakteria yang boleh menyebabkan penyakit berjangkit adalah dari jenis berikut: E coli,streptokokus, dan Staphylococcus. Semasa menjangkiti badan, bakteria membiak dengan cepat di dalam badan. Tidak sedikit bakteria ini yang mengeluarkan bahan kimia yang beracun. Bahan kimia ini kemudian berisiko merosakkan tisu sehingga menjadikan seseorang terkena penyakit.

Walaupun bakteria ini dapat menjangkiti tubuh, sebenarnya setiap manusia sudah memiliki sistem imun semula jadi untuk mengantisipasi dan melawan jangkitan. Antibiotik sendiri hanya disarankan untuk digunakan untuk merawat jangkitan bakteria yang serius, seperti dalam kes radang paru-paru, meningitis, dan sepsis.

Dalam keadaan jangkitan yang lebih biasa, seperti jangkitan virus dan jangkitan bakteria kecil, antibiotik sebenarnya tidak diperlukan. Ini kerana beberapa penyakit berjangkit ini dapat meningkat sendiri tanpa antibiotik, asalkan orang dengan jangkitan ringan mempunyai sistem kekebalan tubuh yang baik.

Penggunaan antibiotik yang tidak betul dan berlebihan untuk membunuh bakteria sebenarnya akan merugikan, kerana hanya akan membuat bakteria dapat menyesuaikan diri dengan kesan antibiotik, sehingga bakteria menjadi tahan, alias tidak dapat dihancurkan dengan antibiotik ini. Ini adalah salah satu kesan sampingan antibiotik yang berbahaya.

Apa yang Berlaku Apabila Bakteria Tahan Terhadap Antibiotik?

Sekiranya bakteria sudah tahan terhadap antibiotik, maka di bawah adalah potensi bahaya yang boleh disebabkan:

  • Sayameningkatkan risiko komplikasi jangkitan bakteria

    Sekiranya penyakit ini terus menghuni tubuh dan tidak dapat disembuhkan, ia boleh menyebabkan kematian pesakit. Menurut beberapa kajian, jika dibiarkan, jumlah kematian yang berkaitan dengan ketahanan terhadap antibiotik akan meningkat dari 700 ribu juta pada tahun 2013 menjadi 10 juta pada tahun 2050 di seluruh dunia.

  • Kos rawatan semakin mahal

    Jenis ubat antibiotik baru untuk merawat bakteria yang sudah tahan jelas lebih mahal daripada ubat antibiotik biasa. Akibatnya, kos rawatan di kemudahan kesihatan akan menjadi semakin mahal.

  • Menghalang kawalan penyakit berjangkit

    Kerana penyakit berjangkit yang disebabkan oleh bakteria yang tahan terhadap antibiotik lebih sukar untuk dihilangkan, risiko penularan penyakit di masyarakat akan lebih mungkin.

  • Hinder proses tindakan perubatan di masyarakat

    Bakteria yang tahan terhadap rawatan antibiotik juga dapat mengancam hasil prosedur perubatan. Beberapa prosedur perubatan, seperti pemindahan organ, kemoterapi, dan pembedahan besar pada tubuh manusia adalah prosedur yang boleh menyebabkan jangkitan bakteria. Tanpa antibiotik yang berkesan terhadap bakteria yang menyebabkan jangkitan, pencegahan dan rawatan jangkitan dalam prosedur akan terhambat.

Memandangkan ketahanan bakteria dapat menyebabkan masalah yang lebih besar di masa depan, mulai sekarang tidak disarankan untuk tergesa-gesa mengambil antibiotik ketika tubuh merasakan gejala jangkitan yang tidak spesifik, seperti batuk, hidung berair, dan demam. Sekiranya perlu, penggunaan ubat antibiotik mestilah sesuai dengan preskripsi doktor, setelah doktor mengesahkan bahawa keadaan anda memerlukan rawatan antibiotik.