Kesihatan

Hati-hati dengan COVID-19 jarak jauh, simptom jangka panjang setelah pulih dari jangkitan virus Corona

Istilah COVID-19 jarak jauh merujuk kepada gejala jangka panjang yang muncul setelah pesakit dengan jangkitan virus Corona dinyatakan sembuh. Ini boleh menimbulkan kebimbangan bagi orang yang telah terdedah kepada COVID-19. Apakah simptom jangka panjang dan bagaimana mengatasinya?

Pesakit dengan COVID-19 yang telah dinyatakan sembuh pada umumnya dapat pulih seperti biasa. Namun, ada juga beberapa pesakit yang masih mengalami gejala atau keluhan tertentu.

Gejala ini bahkan dapat dirasakan lebih dari 4 minggu setelah pesakit dinyatakan sembuh melalui hasil ujian COVID-19 yang negatif. Fenomena ini dikenali sebagai COVID-19 jarak jauh.

Sebelum ini, istilah COVID-19 jarak jauh lebih dikenali sebagai sindrom COVID-19 pasca akut. Beberapa penyelidikan menunjukkan bahawa kira-kira 10% orang dengan COVID-19 akan mengalami simptom jangka panjang penyakit ini. Keadaan ini dapat dialami oleh pesakit pediatrik dan orang dewasa setelah terdedah kepada COVID-19.

Walau bagaimanapun, penyebab keadaan ini masih belum diketahui dan terus dikaji. Satu teori menyatakan bahawa gangguan dalam keseimbangan jumlah bakteria baik atau probiotik dalam usus juga mempengaruhi kemunculan keadaan jarak jauh COVID-19.

Beberapa Gejala COVID-19 jarak jauh

Berikut adalah beberapa gejala jangkitan virus Corona jangka panjang yang dapat dialami oleh orang yang telah sembuh dari COVID-19:

  • Keletihan
  • Susah bernafas
  • Batuk
  • Sakit sendi dan otot
  • berdebar-debar dada
  • Sakit dada
  • Deria bau terganggu
  • Demam
  • Insomnia
  • Sakit kepala
  • Masalah psikologi, seperti sukar menumpukan perhatian, kegelisahan, dan kemurungan

Walaupun jarang berlaku, beberapa penghidap COVID-19 jarak jauh bahkan dapat mengalami masalah kesihatan yang lebih serius, seperti keradangan otot jantung, gangguan fungsi paru-paru, keguguran rambut, ruam kulit, dan gangguan fungsi ginjal.

Gejala jangka panjang COVID-19 lebih biasa pada penderita COVID-19 dengan gejala yang teruk, tetapi keadaan ini juga boleh berlaku pada pesakit dengan gejala ringan.

Mencegah COVID-19 jarak jauh

Sebab mengapa seseorang dapat mengalami COVID-19 jarak jauh walaupun mereka telah dinyatakan sebagai penyembuh COVID-19 masih belum diketahui. Langkah rawatan yang berkesan untuk mengatasi keadaan ini juga belum dijumpai.

Oleh itu, kajian yang lebih mendalam diperlukan untuk mengkaji penyakit, rawatan, dan cara COVID-19 untuk menangani gejala jangka panjang yang timbul.

Namun, salah satu langkah penting yang dapat diambil untuk mengelakkan COVID-19 dan COVID-19 jarak jauh adalah dengan berdisiplin dalam mengikuti protokol kesihatan dan mendapatkan vaksin. Ini penting dilakukan untuk mencegah penularan jangkitan virus Corona dan mengurangkan jumlah kes positif yang masih meningkat.

Sesuai dengan protokol kesihatan yang ditetapkan oleh pemerintah, berikut adalah beberapa cara yang dapat dilakukan untuk menghindari penyakit COVID-19:

  • Basuh tangan dengan sabun dan air atau gunakan pembersih tangan, terutamanya sebelum menyentuh kawasan muka.
  • Gunakan topeng semasa di khalayak ramai.
  • Jauhkan jarak sekurang-kurangnya 1 meter dari orang lain.
  • Hentikan kebiasaan menyentuh wajah anda dengan kerap.
  • Elakkan orang ramai, orang ramai, atau bilik dengan pengudaraan yang kurang baik.
  • Makan makanan seimbang yang sihat, lakukan senaman secara teratur, dan kurangkan tekanan untuk menguatkan sistem imun anda.
  • Ambil makanan tambahan multivitamin untuk memenuhi keperluan pemakanan sekiranya perlu.

Dan ingatlah, penderita COVID-19 yang telah dinyatakan sembuh melalui hasil ujian PCR negatif untuk virus SARS-CoV-2 masih harus terus menjalani protokol kesihatan untuk mencegah jangkitan semula.

Sekiranya anda masih merasakan keluhan tertentu setelah dinyatakan menyembuhkan penyakit COVID-19 atau masih mempunyai pertanyaan mengenai COVID-19 jarak jauh, jangan ragu untuk berjumpa doktor.