Keluarga

Pelbagai Posisi Menyusu untuk Keselesaan Ibu dan Bayi

Kedudukan penyusuan susu ibu adalah salah satu faktor yang dapat menyokong kejayaan penyusuan susu ibu, sehingga keperluan pemakanan bayi dapat selalu dipenuhi dan menyokong pertumbuhan dan perkembangannya. Ayuh, Busui, kenal pasti pelbagai kedudukan penyusuan yang betul.

Susu ibu adalah keperluan pemakanan utama bagi bayi. Setiap ibu yang menyusu disarankan memberi susu ibu sehingga bayinya mencapai usia 2 tahun. Bukan hanya keadaan kesihatan dan psikologi ibu menyusu, pelbagai faktor juga boleh mempengaruhi proses penyusuan. Salah satunya adalah kedudukan penyusuan.

Posisi penyusuan yang baik adalah kedudukan yang menjadikan ibu dan bayi selesa. Oleh itu, bayi dapat mendapatkan susu ibu dengan lancar dan senang, sementara ibu tidak mengalami kecederaan pada puting. Sekiranya proses penyusuan menyakitkan, ini bermakna ada sesuatu yang tidak kena dengan kedudukan penyusuan dan penyusuan bayi.

Beberapa posisi menyusu mungkin tidak sesuai untuk ibu yang baru menjalani pembedahan caesar. Selain itu, terdapat juga posisi yang lebih sesuai untuk ibu yang mempunyai payudara besar. Oleh itu, Busui disarankan untuk mencuba pelbagai posisi penyusuan untuk mencari kedudukan yang dianggap paling sesuai untuk keadaan ibu dan bayi.

Pelbagai Posisi Penyusuan

Agar proses penyusuan bayi dapat berjalan dengan lebih lancar, berikut adalah beberapa posisi penyusuan yang dapat dilakukan oleh ibu:

1. Pegangan buaian

Pegangan buaian Ini adalah salah satu kedudukan penyusuan yang paling biasa, terutama pada minggu pertama selepas bayi dilahirkan. Pegangan buaian Ini dilakukan dengan memegang bayi dengan tangan kanan sehingga menyusu pada payudara kanan dan perut bayi melekat pada perut ibu.

Sekiranya ibu ingin bergerak ke payudara kiri, kedudukan bayi juga berada di sebelah kiri. Kedudukan ini sesuai untuk bayi pramatang atau bayi yang mengalami kesukaran untuk mengikat. Walau bagaimanapun, kedudukan ini tidak sesuai untuk ibu yang melahirkan secara caesarean kerana boleh menekan perut.

Agar tidak sakit, duduk kembali dalam keadaan tegak. Busui juga boleh menggunakan bantal menyusu untuk menolong si kecil.

2. Pegangan buaian silang

Kedudukan ini hampir sama dengan buaian tahan dijelaskan sebelum ini. Cuma, jika bayi menyusu pada payudara kanan, tangan kiri digunakan untuk menyokongnya. Posisi ini dapat mempermudah Busui untuk memantau pemasangan lampiran Little One.

3. Pegangan bola sepak

Sekiranya pada kedudukan pusingan sebelumnya, perut bayi melekat pada perut ibu, kedudukannya pegangan bola sepak berbeza sedikit. Kepala dan leher bayi disokong oleh tangan kanan, tetapi badan bayi diapit oleh ketiak ibu. Cara memegang bayi sama dengan cara memegang bola dalam sukan bola sepak atau ragbi.

Posisi ini disarankan untuk ibu yang melahirkan secara caesarean kerana badan bayi tidak menekan perut ibu. Di samping itu, kedudukan ini juga sesuai untuk menyusui anak kembar, ibu dengan payudara besar, dan ibu dengan puting rata.

4. Kedudukan berbaring

Posisi ini dilakukan sambil berbaring separuh duduk dengan meletakkan bayi di dada ibu. Untuk lebih selesa, Busui boleh meletakkan bantal di bawah punggung ketika mencuba posisi penyusuan ini.

Kedudukan berbaring adalah posisi penyusuan semula jadi dan dilakukan semasa awal penyusuan susu ibu (IMD) sejurus selepas melahirkan. Kedudukan ini mempermudah menyusukan bayi pramatang, kembar, atau bayi yang mengalami kesukaran melekatkan mulut ke puting.

Kedudukan berbaring juga membolehkan lebih banyak sentuhan kulit (kulit ke kulit) antara ibu dan bayi. membiak kulit ke kulit adalah salah satu kunci untuk relaksasi yang berjaya, iaitu usaha untuk mengembalikan kemampuan menyusui bayi yang mengalami kekeliruan puting.

5. Kedudukan berbaring sisi

Sekiranya Busui merasa letih dengan kedudukan di atas, cubalah berbaring di sebelah anda. Posisi ini juga lebih selesa jika Busui melahirkan dengan pembedahan caesar atau mempunyai payudara yang besar.

Walau bagaimanapun, terdapat beberapa perkara yang perlu diingat semasa menyusu di sisi anda. Sekiranya Busui menggunakan bantal, pastikan kedudukan bantal tidak terlalu dekat dengan kepala bayi kerana dikhuatiri boleh menyekat saluran udara.

Seterusnya, letakkan satu tangan di bawah kepala atau bantal anda dan gunakan tangan yang lain untuk mendekatkan si kecil dengan payudara.

6. Kedudukan Koala

Kedudukan koala juga disebut kedudukan penyusuan secara tegak. Posisi penyusuan ini sesuai untuk bayi atau kanak-kanak yang boleh duduk secara bebas. Posisi koala dilakukan dengan meletakkan bayi dalam keadaan duduk menghadap payudara.

Tambahan pula, ibu dapat menyokong bahagian belakang supaya bayi tidak jatuh ke belakang.

7. Kedudukan bayi kembar yang menyusu

Kembar menyusukan bayi pada masa yang sama mungkin kelihatan tidak selesa. Walau bagaimanapun, masih mungkin untuk melakukan ini dalam keadaan menyusu pegangan buaian berganda atau bergandapegangan bola sepak. Gunakan bantal menyusu untuk sokongan dan keselesaan tambahan.

Namun, sebelum berusaha menyusui anak kembar pada waktu yang sama, Busui disarankan untuk menguasai posisi penyusuan terlebih dahulu dengan memberi makan bayi secara berasingan.

Kedudukan penyusuan yang selesa untuk ibu dan bayi menyokong pengosongan payudara yang optimum. Selain dapat mengekalkan pengeluaran susu, ini juga dapat mengelakkan ibu dari masalah penyusuan seperti sakit puting dan pembengkakan payudara.

Hanya kerana penyusuan bayi itu semula jadi, tidak bermaksud tidak boleh dipelajari. Kadang-kadang, ibu dan bayi memerlukan masa untuk membiasakannya, terutama dalam menentukan kedudukan penyusuan mana yang paling selesa.

Sekiranya anda masih merasa tidak selesa walaupun anda telah mencuba semua posisi penyusuan di atas atau mengalami masalah lain yang berkaitan dengan penyusuan, Busui boleh berjumpa doktor mengenai kedudukan penyusuan dan cara menyusui dengan betul dan selesa.