Keluarga

Fakta Di Sebalik 10 Mitos Penyusuan Ibu Yang Perlu Tahu Ibu

Terdapat pelbagai mitos penyusuan susu ibu yang mungkin anda sering dengar. MWalaupun mitos tidak disokong oleh fakta saintifik, masih banyak orang yang percaya, kamu tahu . Agar anda tidak keliru dengan maklumat yang salah, ketahui apakah mitos penyusuan susu ibu dan fakta-fakta di baliknya.

Maklumat mengenai penyusuan susu ibu dapat diperoleh dari pelbagai tempat dan orang di sekitar anda, termasuk ketika saudara-mara atau keluarga berkunjung untuk melihat anak kecil anda. Walaupun kadang-kadang ada sesuatu yang menenangkan, ada juga banyak maklumat yang sebenarnya membuat anda bingung dan bimbang.

Tenang, Bun, tidak semuanya perlu ditelan keseluruhan. Kaji dan susun semula pelbagai maklumat mengenai penyusuan yang anda terima. Jangan risau, ini hanya mitos.

Fakta Di Sebalik Mitos Penyusuan

Berikut adalah beberapa mitos penyusuan susu ibu dan fakta saintifik:

1. Ibu yang baru melahirkan tidak dapat menghasilkan susu yang mencukupi

Sebenarnya, payudara anda akan menghasilkan susu yang mencukupi untuk memenuhi keperluan si kecil anda.

Penghasilan susu ibu ditentukan oleh kekerapan penyusuan dan perlekatan bayi semasa menyusui. Semakin kerap anda memberi susu ibu kepada si kecil anda, dan mulut si kecil melekat pada puting anda dengan betul, semakin banyak susu yang dikeluarkan.

2. Penyusuan susu ibu selalu menyakitkan

Kesakitan payudara umumnya hanya dirasakan pada beberapa hari pertama penyusuan, kerana pada masa ini puting masih sangat sensitif dan anda mungkin tidak tahu bagaimana cara menyusui dengan betul.

Cuba cari posisi penyusuan yang selesa dan pastikan mulut bayi anda melekat pada puting anda.

Sekiranya anda masih menghadapi masalah untuk mencari posisi penyusuan dan penyusuan yang betul, jangan ragu untuk meminta pertolongan dari jururawat yang pro-penyusuan, kaunselor penyusuan, atau saudara yang berpengalaman dengan penyusuan.

3. Anak-anak yang diberi susu ibu lebih gemuk dan cerdas

Sebenarnya, tidak ada kajian yang menunjukkan bahawa anak yang diberi susu ibu lebih gemuk atau lebih pintar daripada kanak-kanak yang tidak diberi susu ibu. Oleh itu, Ibu tidak menjadi mangsa mitos penyusuan susu ibu ini. Perkara yang paling penting ialah keperluan pemakanan si kecil masih dapat dipenuhi, sama ada melalui penyusuan susu ibu atau susu formula.

4. Payudara memerlukan rehat sehingga susu diisi semula

Sebenarnya, semakin kerap anda menyusu atau mengepam susu, semakin banyak susu yang akan dihasilkan oleh payudara anda. Mengistirahatkan payudara sebenarnya akan membuatkan bekalan susu menurun.

Oleh itu, agar pengeluaran susu tetap lancar, menyusukan anak anda 9-10 kali sehari, ya, Bun. Apabila anda tidak bersama bayi dan payudara anda terasa kenyang, anda boleh mengekspresikan dan menyimpan susu anda sebagai sandaran.

5. Elakkan memberi susu ibu (ASIP) melalui botol kerana boleh membuat anak keliru mengenai puting susu

Tidak perlu risau jika anda tidak boleh memberi susu ibu secara langsung, tetapi melalui sebotol. Ibu boleh memperkenalkan botol kepada si kecil pada usia 2-6 minggu secara bergantian. Contohnya, sehari diberi makan secara langsung dan sehari dengan sebotol.

Dengan cara itu, anak anda akan belajar menyusu dari botol tanpa kehilangan keupayaan untuk menyusu dari payudara. Jangan lupa untuk memegang dan memeluk si kecil walaupun susu ibu diberikan dalam botol, ya, Bun.

6. Payudara kecil tidak menghasilkan susu yang mencukupi

Ini juga mitos penyusuan susu ibu. Ukuran payudara tidak berkaitan dengan jumlah susu yang dihasilkan atau tidak. Jadi, tanpa mengira saiz payudara anda, teruskan usaha untuk memastikan susu anda mengalir dengan lancar.

7. Minum susu formula menjadikan bayi tidur lebih lena

Bayi yang diberi susu formula mungkin cenderung tidur lebih lama, tetapi itu tidak bermakna mereka lebih tenang. Ini kerana susu formula lebih sukar dan memakan masa lebih lama untuk dicerna daripada susu ibu. Namun, jangan risau. Rata-rata, selepas 4 minggu, bayi yang baru lahir dapat tidur asalkan bayi yang minum susu formula.

8. Ibu harus berhenti menyusu sekiranya bayi mengalami cirit-birit

Susu ibu sebenarnya adalah "ubat" yang tepat untuk bayi yang sakit. Penyusuan semasa bayi anda mengalami cirit-birit dapat membantu melindungi sistem pencernaannya dan melawan jangkitan dan mencegah dehidrasi. Selain itu, penyusuan susu ibu juga membantu menenangkan bayi.

9. Penyusuan susu ibu akan membuatkan payudara anda kendur

Sebenarnya, payudara yang kendur bukan disebabkan oleh penyusuan, melainkan perubahan fizikal yang berlaku semasa kehamilan.

Semasa mengandung, ligamen yang menyokong payudara cenderung meregang, sehingga payudara akan kelihatan kendur selepas itu. Oleh itu, bukan sahaja ibu yang menyusukan bayi yang mengalami payudara yang kendur, ibu yang tidak menyusukan bayinya juga.

10. Anda tidak boleh menyusu jika puting anda berdarah

Adalah normal untuk mengalami puting yang sakit, terutama pada masa awal penyusuan. Ibu boleh terus menyusui, walaupun puting masih berdarah dan sakit, kerana keadaan ini pada amnya tidak membahayakan bayi. Namun, jika anda risau, anda mesti berjumpa doktor terlebih dahulu.

Dengan mengetahui fakta di sebalik mitos penyusuan susu ibu, diharapkan anda dapat menyaring semula maklumat yang anda dengar atau baca. Jadi, sebelum mempercayainya, periksa dahulu kebenaran dari pihak perubatan. Sekiranya perlu, berjumpa doktor.