Kehidupan yang sihat

Sebab-Sebab Ibu Merasa Lapar dan Lelah Semasa Menyusu

Kemunculan kelaparan dan keletihan semasa menyusu tidak semestinya membimbangkan anda. Ini adalah perkara biasa dan dialami oleh kebanyakan ibu yang menyusu, Macam mana boleh jadi.

Semasa anda menyusu, terutamanya jika anda menyusu secara eksklusif, anda mungkin akan mengalami keluhan keletihan dan kelaparan. Terdapat pelbagai sebab yang boleh menyebabkannya. Ingin tahu? Ayuh, lihat penjelasan berikut!

Punca Keletihan dan Kelaparan Semasa Menyusu

Berikut adalah beberapa sebab yang menyebabkan ibu menyusu lebih mudah letih dan lapar:

1. Kekurangan pengambilan kalori

Salah satu sebabnya adalah kerana peningkatan keperluan kalori. Semasa menyusu, anda akan menghasilkan kira-kira 450-1200 ml susu ibu, dan untuk itu, badan anda akan membakar sekitar 300-800 kalori setiap hari. Jumlah kalori yang dibakar bersamaan dengan berbasikal selama 3-4 jam. Oleh itu, adakah wajar anda menjadi lapar dan letih dengan lebih mudah semasa menyusu?

2. Makan makanan manis

Perasaan lapar dan keletihan semasa menyusu juga boleh dipengaruhi oleh makanan yang anda makan. Salah satunya adalah kebiasaan makan makanan segera yang rendah serat, dan makanan manis yang tinggi gula.

Sebabnya adalah kerana kebiasaan memakan makanan bergula dalam jumlah yang berlebihan akan meningkatkan kadar gula dalam darah yang memicu pengeluaran insulin. Akibatnya, gula darah akan memasuki sel dengan cepat, mengakibatkan penurunan kadar gula dalam darah yang akan memicu rasa lapar.

Selain itu, makan makanan yang kekurangan serat juga akan membuat anda cepat lapar.

3. Kurang tidur

Ibu sering bangun pada waktu malam untuk menyusukan si kecil, sehingga waktu tidur ibu dikurangkan.

Selain membuat anda cepat letih, kurang tidur juga dapat memicu rasa lapar. Sebabnya, ketika kurang tidur, hormon yang mengawal rasa lapar juga akan terjejas.

4. Pengaruh hormon oksitosin dan prolaktin

Semasa menyusu, terdapat peningkatan pengeluaran hormon oksitosin dan prolaktin. Peningkatan tahap kedua hormon ini diperlukan agar badan Busui dapat menghasilkan susu yang diperlukan oleh si kecil.

Walau bagaimanapun, kesan lain yang boleh berlaku kerana peningkatan tahap hormon ini adalah peningkatan dahaga, kelaparan, dan mengantuk. Biasanya, aduan ini akan muncul sejurus selepas Busui selesai menyusu.

Petua untuk kekal cergas dan segar semasa menyusu

Agar tidak mudah lapar dan letih, dan kekal sihat dan segar semasa menyusu, anda boleh melakukan perkara berikut:

1. Minum lebih banyak air

Ibu yang menyusu disarankan minum sekitar 12 gelas air atau kira-kira 3 liter setiap hari. Untuk memenuhi keperluan cairan tubuh, Ibu dapat mengambil air, susu, atau jus buah segar.

2. Dapatkan rehat yang cukup

Dapatkan tidur yang mencukupi. Sebanyak mungkin berehat semasa si kecil sedang tidur. Ini supaya anda tidak terlalu letih. Di samping itu, anda juga boleh meminta bantuan orang lain untuk mengurus dan melakukan kerja rumah anda, sehingga anda mempunyai masa untuk berehat.

3. Makan makanan berkhasiat

Seperti yang dijelaskan sebelumnya, pemilihan jenis makanan sering mempengaruhi rasa lapar yang timbul ketika menyusui. Oleh itu, pilih makanan sihat dengan pemakanan seimbang. Seboleh-bolehnya hadkan makanan yang tinggi gula, garam, dan pengawet.

4. Kekal aktif

Walaupun anda merasa lemah semasa menyusu, anda dinasihatkan untuk tetap aktif. Sekiranya boleh, luangkan waktu untuk melakukan senaman ringan secara berkala, misalnya dengan berjalan-jalan santai di sekitar kompleks rumah atau melakukan yoga.

Dengan bergerak secara aktif, stamina anda akan lebih terjaga, mood anda akan menjadi lebih baik, dan keinginan untuk makan dapat lebih terkawal.

Inilah sebab-sebab di sebalik rasa lapar dan letih semasa menyusu. Untuk mengatasinya, anda boleh mencuba beberapa petua di atas.

Jadi, teruskan semangat menyusukan anak kecil anda ya, Roti. Jangan jadikan aduan ini sebagai alasan untuk menghentikan penyusuan. Ingat, susu ibu sangat diperlukan oleh si kecil dan proses penyusuan akan membina ikatan yang lebih kuat antara ibu dan si kecil.

Sekiranya rasa lapar dan kelemahan yang anda rasakan cukup mengganggu dan disertai dengan keluhan lain, seperti dahaga cepat, kerap membuang air kecil, dan kenaikan berat badan yang drastik, anda harus berjumpa doktor agar penyebabnya dapat diketahui.