Keluarga

Bibir pecah pada bayi baru lahir, Adakah ia Berbahaya?

Bibir yang pecah adalah perkara biasa pada orang dewasa. Tetapi, apabila anda mendapati bibir yang pecah pada bayi baru lahir, mungkin anda akan tertanya-tanya, adakah keadaan ini berbahaya? Untuk mengetahui jawapannya, mari lihat artikel ini.

Bibir pecah boleh berlaku pada bayi baru lahir. Keadaan ini boleh membuatnya rehat dan tidak selesa kerana penyusuan dan tidur akan terganggu.

Penyebab bibir pecah-pecah pada bayi baru lahir berbeza-beza, mulai dari yang diklasifikasikan sebagai normal hingga yang harus diperhatikan.

Punca Bibir Tercekik pada Bayi Baru Lahir

Bibir yang pecah pada bayi baru lahir boleh berlaku kerana bayi sering menjilat atau menghisap bibirnya. Ini berlaku kerana air liur mengandungi enzim pencernaan yang sebenarnya boleh menjadikan bibir kering. Namun, ini adalah perkara biasa dan tidak perlu dibimbangkan.

Untuk merawat bibir yang pecah-pecah pada bayi baru lahir, anda boleh melakukan rawatan sederhana, seperti membersihkan bibir bayi anda secara berkala, memberi balsem bibir, dan memberi susu ibu ke bibirnya.

Sekiranya bibir pecah disertai dengan gejala lain, misalnya, badan anak anda kelihatan pucat, tidak ada air mata ketika menangis, dia jarang membuang air kecil, dan air kencingnya berwarna lebih gelap, dia mungkin mengalami dehidrasi.

Dehidrasi pada bayi boleh berlaku kerana tidak mendapat susu ibu atau formula yang mencukupi, demam, muntah, cirit-birit, dan suhu yang terlalu panas atau sejuk. Untuk mengatasinya, menyusukan anak anda lebih banyak daripada biasa. Di samping itu, sesuaikan suhu bilik supaya tidak terlalu panas dan sejuk.

Hati-hati dengan Bibir yang pecah-pecah pada Bayi Ini

Sebagai tambahan kepada 2 penyebab di atas, bibir yang pecah pada bayi yang baru lahir boleh menjadi tanda dia mempunyai penyakit Kawasaki.

Selain bibir yang pecah-pecah, masalah kesihatan ini dicirikan oleh demam selama lebih dari 3 hari, mata dan lidah merah, telapak tangan dan kaki bengkak, ruam muncul, lebih rewel daripada biasa, dan kelihatan sangat lemah.

Jangan berlengah membawa anak anda ke doktor sekiranya anda mengalami bibir yang pecah disertai dengan gejala ini. Kerana, jika dibiarkan, penyakit Kawasaki dapat menyebabkan kerosakan jantung kekal yang mengancam nyawa bayi.

Ibu, itulah penyebab bibir pecah-pecah pada bayi baru lahir yang perlu difahami. Penting bagi ibu untuk mengingat bahawa bibir yang pecah pada bayi baru lahir adalah normal dan tidak berbahaya jika hanya berlaku sementara dan tidak disertai dengan gejala lain. Jadi, jangan panik lagi, OK?

Namun, jika bibir anak anda pecah disertai dengan gejala yang membimbangkan, segera bawa dia ke doktor. Doktor akan melakukan pemeriksaan dan memberikan rawatan yang sesuai mengikut penyebabnya.