Keluarga

Perhatikan, ini adalah tanda kekurangan zat makanan semasa mengandung

Tidak memperhatikan pengambilan nutrien dengan betul semasa kehamilan boleh menyebabkan kekurangan zat makanan. Keadaan ini tidak boleh dipandang ringan kerana boleh membahayakan kesihatan ibu hamil dan janin. Untuk menjangkakan perkara ini, wanita hamil perlu menyedari apakah tanda-tanda kekurangan zat makanan semasa mengandung.

Kekurangan zat makanan semasa mengandung secara amnya adalah hasil dari lama tidak memenuhi keperluan pemakanan wanita hamil. Selain diet yang buruk, mual dan muntah berlebihan atau hiperemesis gravidarum, kehamilan pada usia muda, masalah kewangan, atau keadaan rumah tangga yang tidak menyokong juga dapat menyumbang kepada penyebab wanita hamil mengalami kekurangan zat makanan.

Tanda-tanda kekurangan zat makanan semasa mengandung

Semasa mengandung, wanita hamil mesti memperhatikan perubahan tidak wajar yang berlaku di dalam badan, ya. Ini boleh menjadi tanda kekurangan zat makanan yang boleh memberi kesan buruk kepada kesihatan ibu hamil dan anak kecil mereka dalam kandungan.

Berikut adalah tanda-tanda kekurangan zat makanan semasa mengandung yang perlu diambil perhatian oleh wanita hamil:

1. Berat tidak meningkat

Sebaik-baiknya, wanita hamil akan mengalami kenaikan berat badan seiring dengan peningkatan usia kehamilan. Namun, jika berat badan tidak meningkat atau turun, wanita hamil perlu berwaspada. Mungkin wanita hamil kekurangan zat makanan.

Selain berat badan, kecukupan pemakanan wanita hamil juga dapat dilihat melalui keliling lengan atas. Wanita hamil yang mempunyai ukuran lengan atas kurang dari 23.5 cm dikategorikan sebagai kekurangan zat makanan. Oleh itu, jika lilitan lengan atas wanita hamil kurang dari bilangan itu, kemungkinan keperluan pemakanan ibu hamil belum terpenuhi.

2. Anemia

Kekurangan darah atau anemia juga boleh menjadi tanda bahawa wanita hamil tidak mendapat pengambilan nutrisi yang mencukupi. Anemia boleh berlaku apabila wanita hamil kekurangan zat besi dan asid folik, yang merupakan nutrien yang penting untuk membawa oksigen ke seluruh badan dan janin di dalam rahim.

Gejala yang dapat diketahui oleh wanita hamil dari anemia termasuk merasa cepat letih, sesak nafas, pening yang kerap, berdebar-debar jantung, sukar menumpukan perhatian, dan kulit, bibir, dan kuku pucat.

3. Masalah psikologi

Satu kajian menunjukkan bahawa kekurangan pengambilan asid lemak omega-3 selama kehamilan dapat membuat wanita hamil menunjukkan gejala seperti kemurungan, seperti terus merasa sedih, tidak berharga, dan bersalah, dan tidak dapat mengawal emosi. Jadi jika wanita hamil mengalami gejala ini, mungkin pengambilan nutrisi yang betul dapat mengatasinya.

4. Mudah sakit

Wanita hamil yang kekurangan zat makanan biasanya akan lebih mudah diserang penyakit kerana tidak mendapat pengambilan nutrien yang diperlukan untuk menguatkan sistem imun mereka. Akhirnya, virus, bakteria, kulat, dan parasit yang menyebabkan penyakit akan lebih mudah diserang.

Wanita hamil, memenuhi keperluan pemakanan adalah persediaan terbaik untuk menyambut kelahiran bayi. Dengan pemakanan yang baik, si kecil di rahim akan tumbuh dan berkembang dengan sempurna. Selain itu, risiko komplikasi semasa melahirkan, kecacatan, atau penyakit kronik di masa depan dapat dikurangkan.

Untuk mewujudkan kehamilan yang sihat, pastikan wanita hamil selalu mengambil makanan berkhasiat lengkap dan melakukan pemeriksaan kehamilan secara rutin, ya. Sekiranya wanita hamil mengalami tanda-tanda kekurangan zat makanan di atas, segera berjumpa doktor untuk mendapatkan rawatan yang betul.