Keluarga

Ibu, Inilah 5 Cara Melatih Anak Anda Dengan Perut Anda

Walaupun kanak-kanak dapat belajar untuk perut sendiri, melatih mereka dengan perut dapat meningkatkan kekuatan otot mereka. Dengan cara itu, risiko kanak-kanak mengalami kelewatan perkembangan motor akan lebih rendah. Ayuh, Ibu, baca artikel ini untuk mengetahui cara melatih anak di perutnya.

Perut adalah peringkat awal proses pertumbuhan dan perkembangan anak sebelum dia dapat duduk, merangkak, dan berjalan sendiri. Apabila dilatih dengan betul, otot anak akan menjadi stabil dan kuat lebih cepat, sehingga kemahiran motoriknya, termasuk di perutnya, akan berkembang dengan baik. Walau bagaimanapun, Ibu perlu mengetahui dan belajar bagaimana melatih anak-anak di perutnya yang selamat dan berkesan agar tidak membahayakan si Kecil.

Bilakah Anda Perlu Memohon Bagaimana Melatih Anak di Perut?

Latihan perut boleh dilakukan sejak usia dini, walaupun bayi baru lahir. Dalam sehari, Ibu cukup melakukan 2-3 sesi selama 3-5 minit. Sebaiknya, selepas tidur siang atau semasa menukar lampin.

Selepas usia 3-4 bulan, kekuatan otot anak telah mula meningkat. Ibu dapat melatih anak di perutnya lebih kerap atau meningkatkan tempoh latihan setiap sesi, iaitu sekitar 20-30 minit sehari.

Pada usia ini, kanak-kanak itu biasanya dapat mengangkat dadanya dari lantai dan bersandar di sikunya dengan kepalanya dipegang tinggi. Bukan hanya itu, beberapa kanak-kanak malah boleh berpindah dari posisi terdedah ke posisi terlentang.

Ketahui 5 cara untuk melatih anak di perutnya

Berikut adalah 5 cara untuk melatih anak di perutnya yang boleh anda gunakan di rumah:

1. Susun tempat dengan pangkalan yang lembut dan selamat

Sebelum memulakan latihan rawan, sediakan asas lembut seperti kain, selimut, permaidani, atau tikar. Cuba juga di tempat yang selamat dari barang berbahaya, seperti cawan kaca.

2. Lakukan dengan perlahan pada awal latihan

Pada awal proses latihan, tidak semua anak gembira ketika berada dalam keadaan rawan, bahkan tidak sedikit pun akhirnya menangis, dan keadaan ini normal. Untuk mengatasinya, Ibu dapat mengurangkan masa di perutnya. Jadi, tidak perlu memaksa si kecil anda untuk berbaring di perutnya selama 3 minit, betul, Bun.

Selain itu, Ibu juga dapat menenangkan si Kecil dengan menggosok punggungnya sambil menenangkannya. Sekiranya dia masih cerewet, cubalah melakukannya kulit ke kulit dalam posisi yang lebih rendah sehingga dia terbiasa merasa selesa dalam posisi yang rawan.

3. Gunakan cermin

Di antara latihan, cuba gerakkan cermin di hadapan si kecil sehingga dia mengikuti pantulannya. Apabila pergerakan bermula dengan lancar, anda boleh menggerakkan cermin perlahan ke atas untuk mempraktikkan kemampuan mengangkat kepala.

4. Letakkan mainan berhampiran bayi

Agar anak tetap selesa semasa berada di perutnya, anda juga boleh meletakkan mainan bayi di hadapannya. Seterusnya, anda boleh menggerakkan mainan anak kecil anda untuk mengalihkan perhatiannya. Cara melatih anak di perutnya seperti ini dianggap berguna dalam melatih otot leher dan lengan yang bergerak ke arah mainan.

5. Sediakan alat

Untuk melatih anak di perutnya sendiri, Ibu dapat menyediakan alat bantu, seperti meletakkan sarung atau bantal kecil di bawah dadanya. Tetapi pastikan bantal tidak menutup mulut dan hidungnya.

Dari beberapa cara untuk melatih anak di perutnya di atas, perkara penting yang perlu anda lakukan ialah selalu mengajak si kecil anda untuk berinteraksi, baik dengan melihat satu sama lain, memberi salam, mengeluarkan suara dan ekspresi, atau menyanyikan lagu untuk dibuat suasananya terasa lebih selesa dan mengasyikkan.

Ibu juga mesti sentiasa mengawasi anak ketika dia berada di perutnya. Jangan sesekali membiarkannya di perutnya kerana ini boleh meningkatkan risiko SIDS atau sindrom kematian bayi secara tiba-tiba.

Melatih anak di perut memerlukan masa dan mungkin merupakan proses yang lambat. Jadi, anda perlu bersabar. Namun, jika anak itu berumur 6 bulan tetapi tidak dapat berbaring di perutnya sendiri walaupun sering menjalani latihan, anda harus berjumpa doktor supaya pemeriksaan dapat dilakukan dan rawatan diberikan jika perlu.