Keluarga

Rebound Hubungan, Kerana Cinta atau Hanya Kemarahan?

Tamatnya hubungan cinta memang boleh meninggalkan luka yang dalam. Untuk mengelakkan kesedihan perpisahan, beberapa orang mungkin memilih untuk menjalin hubungan romantis dengan orang baru. Hubungan ini biasanya disebut sebagai hubungan pemulihan.

Hubungan semula adalah hubungan yang wujud ketika anda baru sahaja putus atau tidak teruskan sepenuhnya dari pasangan pada masa lalu. Hubungan seperti ini menimbulkan risiko menjadi jalan keluar dan berakhir dengan cepat. Ini adalah kerana hubungan pemulihan cenderung bukan atas dasar cinta.

Sebab dan Ciri ini Hubungan Rebound

Takut hidup sendiri tanpa pasangan, tidak terbiasa merasa kesepian, memerlukan seseorang yang selalu berada di sisimu, serta keinginan untuk cepat melupakan masa lalu dengan bekas kekasihmu, boleh menjadi penyebab kamu terjebak dalam hubungan. hubungan pemulihan.

Anda mungkin tidak menyedari semasa anda masuk hubungan pemulihan. sekarang, terdapat beberapa ciri khas dari hubungan pemulihan, itu dia:

1. Hubungan tidak serius

Ciri-ciri utama hubungan pemulihan adalah tidak adanya kesungguhan dan komitmen yang jelas di dalamnya. Ini biasanya berlaku kerana hubungan pemulihan hanyalah jalan keluar untuk kekecewaan kerana kegagalan hubungan sebelumnya. Tanpa sedar, anda meletakkan kekasih baru anda sebagai pelarian.

Ketika anda berada dalam hubungan ini, anda tidak mempunyai keinginan untuk membawa hubungan ini ke tahap yang lebih serius, iaitu perkahwinan. Anda seolah-olah bermain untuk waktu yang singkat, tanpa mahu membina rumah tangga dan menjadi pasangan suami isteri.

2. Selalunya bercakap mengenai bekas kekasih

Sekiranya anda masih memikirkan bekas kekasih anda, masih mengawasi media sosialnya, dan malah sering membandingkannya dengan pasangan baru anda, ini bermakna anda belum teruskan sepenuhnya.

Tidak ada yang selesa mendengar pasangan mereka membincangkan bekas kekasih mereka, kamu tahu. Sekiranya gambaran bekas kekasih anda terus menghantui fikiran anda, itu boleh menjadi petanda bahawa anda masih mencintainya dan belum dapat memulakan hubungan baru dengan orang lain.

3. Tidak terbuka dan jujur ​​antara satu sama lain

Hubungan yang sihat akan terjalin apabila anda dan pasangan anda selalu jujur, terbuka, dan saling mempercayai. Bukankah pasangan anda adalah orang yang layak menjadi tempat mencurahkan hati anda tidak kira apa masalahnya? Keterbukaan dan kejujuran adalah 2 perkara yang wajar untuk anda lakukan semasa anda menjalin hubungan dengan seseorang.

Pada awal hubungan ini, anda dan pasangan harus saling meneroka sifat satu sama lain, bukan merahsiakannya. Sekiranya anda tidak mempercayai pasangan anda dan menyimpan beberapa perkara darinya, hubungan ini mungkin tidak akan bertahan lama.

4. Hubungi apabila anda memerlukannya

Berapa kerapkah anda menghubungi pasangan anda dan meminta mereka berkencan? Sekiranya ia sangat jarang berlaku dan anda terlalu acuh tak acuh, mungkin hubungan anda berada sekarang hubungan pemulihan.

Kebiasaannya, pasangan yang hanya menjalin hubungan romantis akan sering bertemu, berkomunikasi, dan berpacaran. Tetapi jika ini bukan masalah untuk anda, kemungkinan anda tidak benar-benar jatuh cinta dengan teman lelaki anda sekarang.

5. Tidak memperkenalkan kekasih anda kepada rakan anda

Apabila anda jatuh cinta dengan seseorang, anda harus memperkenalkannya kepada rakan terdekat anda. Namun, jika anda merasa malu atau enggan mengenalkannya kepada rakan dan kalangan rakan anda, ini biasanya merupakan tanda bahawa anda tidak menganggapnya penting dan tidak mahu semua orang tahu bahawa anda sedang berpacaran.

6. Ingin memamerkan kekasih baru anda dengan bekas kekasih anda

Orang yang terjerat dalam hubungan pemulihan Biasanya ia tidak pulih sepenuhnya dari kesakitan kegagalan hubungan sebelumnya. Sekiranya anda merasakan kesakitan yang mendalam setelah putus cinta, ada kemungkinan anda ingin mengembalikan perasaan tersebut kepada bekas suami anda. kamu tahu.

Salah satu caranya adalah dengan menunjukkan kekasih baru anda melalui media sosial atau dengan sengaja memperkenalkannya di hadapan bekas atau rakan karibnya.

Kesan buruk Hubungan Rebound untuk diri sendiri dan pasangan anda

Adalah wajar bahawa setelah putus cinta anda merasa sangat tertekan, kecewa, dan marah. Walau bagaimanapun, segera menjalin hubungan dengan orang baru bukanlah penyelesaian yang tepat, terutamanya jika ciri-ciri di atas berlaku dalam hubungan anda dengan kekasih baru anda, mungkin.

Satu kajian bahkan menunjukkan bahawa kebanyakan hubungan pemulihan Sebaliknya, ia memberi kesan negatif kepada diri anda dan juga pasangan baru anda. Berikut adalah kemungkinan kesan terhadap anda dan kekasih baru anda:

Kesan pada diri sendiri

Sekiranya termasuk orang yang mencari jalan keluar dengan hubungan pemulihan, anda cenderung lebih cenderung kepada:

  • Mengalami pergantungan pada orang lain, yang dalam kes ini adalah kekasih baru anda, menjadikan anda kurang berdikari.
  • Rasa terlalu percaya diri atau narsisistik, yang boleh menyebabkan rasa empati berkurang kepada kekasih baru anda atau orang lain di sekeliling anda.
  • Menahan kemarahan dan kekecewaan, yang secara tidak sedar dilepaskan kepada kekasih baru

Kesan pada kekasih baru

Sementara itu, seseorang yang terlibat dalam hubungan pemulihan dan menyedari bahawa dia adalah buronan akan lebih cenderung kepada:

  • Takut akan penolakan, kegagalan, kepercayaan, dan pengabaian.
  • Rasa tidak berharga.
  • Rasakan cinta satu sisi.
  • Kehilangan keyakinan.

Selain itu, hubungan hubungan pemulihan juga dapat membuat kekasih saling memanipulasi antara satu sama lain. Contohnya, teman lelaki baru anda mungkin merasa kasihan kepada anda, jadi dia akan berusaha sebaik mungkin untuk membantu anda mengatasi bekas suami anda dan melakukan apa sahaja yang diperlukan agar anda tidak merasa sedih kerana dia sangat menyayangimu.

Anda juga boleh merasa bersalah dengan perasaan anda yang masih terpaku pada bekas kekasih anda, jadi anda cuba membayar kesilapan itu dengan mematuhi segala tuntutan dari kekasih baru anda agar dia tidak merasa sekunder.

Memang benar, tidak semua hubungan pemulihan adalah perkara buruk. Sebenarnya, hubungan ini dapat menjadi peluang bagi orang yang patah hati untuk dapat mencintai seseorang yang baru yang ingin mencintainya dengan ikhlas. Walau bagaimanapun, hubungan pemulihan hanya boleh berjaya jika berdasarkan kepercayaan dan saling menghormati.

Hubungan berdasarkan perasaan negatif, seperti cemburu, kecewa, dan kemarahan, seperti yang berlaku pada kebanyakan orang hubungan semula, tidak sihat untuk hidup dan boleh membahayakan kedua-dua pihak yang menghayatinya.

Bukannya membina hubungan romantis seperti kisah dongeng untuk dapat teruskan, anda boleh terluka lagi. Lebih teruk lagi, anda boleh kecewa dengan diri sendiri kerana menyakiti seseorang, kemudian trauma untuk membuka atau membina hubungan baru dengan orang lain.

Jadi, sebelum anda sebenarnya teruskan dan sembuh dari luka sebelumnya, ia membantu anda memperbaiki perasaan anda sehingga anda merasa bersedia untuk mencintai dan memberikan komitmen kepada orang baru.

Sekiranya terasa sangat sukar untuk melupakan bekas kekasih anda, tidak ada salahnya berjumpa dengan ahli psikologi untuk mendapatkan penyelesaian yang tepat untuk masalah-masalah dalam diri anda atau hubungan cinta anda.