Keluarga

Gejala Intoleransi Laktosa pada Bayi yang Perlu Diakui

Walaupun diklasifikasikan sebagai tidak berbahaya, intoleransi laktosa pada bayi dapat membuat mereka merasa tidak selesa. Di samping itu, kecukupan pemakanan bayi dapat terganggu. Oleh itu, ibu-ibu perlu mengetahui gejala-gejala intoleransi laktosa pada bayi supaya mereka dapat dirawat seawal mungkin.

Intoleransi laktosa adalah ketidakupayaan tubuh untuk mencerna laktosa, sejenis gula semula jadi yang terdapat dalam susu. Ini berlaku kerana sistem pencernaan tidak menghasilkan enzim laktase dalam jumlah yang mencukupi. Akibatnya, laktosa yang masuk ke dalam tubuh tidak dapat dicerna dan menyebabkan masalah pencernaan.

Sebenarnya, intoleransi laktosa pada bayi adalah perkara yang jarang berlaku. Keadaan ini biasanya diturunkan dari ibu bapa mereka. Selain itu, bayi yang dilahirkan sebelum waktunya dan menderita penyakit seliak juga berisiko mengalami intoleransi laktosa.

Gejala Intoleransi Laktosa pada Bayi

Biasanya, gejala intoleransi laktosa pada bayi muncul 30 minit hingga 2 jam setelah memakan susu formula atau makanan pekat yang mengandungi susu. Gejala juga boleh muncul sekiranya bayi meminum susu ibu dari ibu yang mengambil susu. Gejala ini merangkumi:

1. Cirit-birit

Intoleransi laktosa boleh menyebabkan bayi anda mengalami cirit-birit. Bayi akan lebih kerap buang air besar dan tekstur najis lebih berair. Berbeza dengan yang disebabkan oleh jangkitan, cirit-birit pada intoleransi laktosa biasanya berbau masam dan menyebabkan kemerahan di sekitar dubur bayi.

Apabila laktosa memasuki tubuh tanpa dicerna oleh enzim, ia diperam oleh bakteria semula jadi yang hidup di usus besar. Hasil penapaian adalah asid lemak yang kemudian dapat menarik air ke usus besar dan menyebabkan cirit-birit, serta merengsakan kulit di sekitar dubur.

Sekiranya cirit-birit banyak, anak kecil anda cenderung mengalami dehidrasi dan ini tidak boleh dibiarkan. Tanda-tanda bayi yang mengalami dehidrasi merangkumi bayi kurang aktif daripada biasa, bibir kering, dan air mata berkurang. Sekiranya dehidrasi teruk, bayi akan lebih lemas, mengantuk sepanjang masa, mata akan terkulai, dan kulit akan berkerut.

2. Perut kembung

Apabila anda merasa kembung, bayi anda biasanya akan ribut dan menangis tanpa sebab yang jelas. Di samping itu, bayi akan sering melengkung punggungnya dan menendang atau mengangkat kakinya.

3. Sakit perut

Sekiranya bayi anda tidak bertoleransi laktosa, perutnya akan sakit. Apabila sakit perut, biasanya bayi akan menangis lebih kuat daripada biasa, enggan tidur atau menyusu, dan sering menggeliat. Selain itu, bayi juga akan menunjukkan rasa sakit pada wajah, seperti menutup mata dan meringis.

4. Berat tidak meningkat

Sebaik-baiknya, bayi akan bertambah berat badan ketika mereka semakin tua. Walau bagaimanapun, bayi mungkin tidak mendapat berat badan jika mereka tidak bertoleransi laktosa. Ini kerana penyerapan nutrien terhambat, sehingga berat badan tidak meningkat.

Itulah gejala intoleransi laktosa yang perlu anda ketahui. Bayi tidak dapat menyatakan keluhan yang mereka rasakan dengan kata-kata. Jadi, anda perlu memperhatikan perubahan tingkah laku si kecil anda, ya.

Gejala yang dinyatakan di atas juga boleh disebabkan oleh masalah kesihatan selain intoleransi laktosa. Oleh itu, jika anak anda mengalami gejala ini, anda harus segera membawanya ke doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang tepat.