Keluarga

Wanita hamil, perhatikan cara memproses dan mengambil daging dengan selamat

Memproses dan memakan daging semasa mengandung mesti dilakukan dengan betul dan selamat.Kerana, Semasa mengandung, sistem imun cenderung menurun. Ini menjadikan wanita hamil lebih berisiko dijangkiti bakteria dan parasit dalam makanan, termasukutamadalam dagingg merah dan ayam.  

Daging dan ayam merah menyediakan zat besi, protein, dan vitamin serta mineral yang diperlukan semasa kehamilan. Wanita hamil disarankan untuk mengambil 3 hidangan daging setiap hari, iaitu sekitar 65 gram daging lembu atau kambing atau 80 gram ayam.

Risiko Penggunaan Daging yang Tidak Diproses Dengan Betul

Penting bagi wanita hamil untuk memperhatikan tahap kematangan daging sebelum memakannya. Sekiranya wanita hamil makan daging mentah atau kurang matang, wanita hamil akan lebih berisiko dijangkiti kerana kandungan bakteria dan parasit dalam daging. Keadaan ini tentunya boleh membahayakan kehamilan.

Berikut adalah beberapa bakteria dalam daging yang boleh menimbulkan risiko kesihatan bagi wanita hamil dan janin mereka:

1. Listeria

Wanita hamil 10 kali lebih mungkin menghidap listeriosis daripada orang biasa. Bahaya yang mungkin timbul pada wanita hamil dengan listeriosis adalah keguguran, kelahiran pramatang, kelahiran mati, bayi yang dilahirkan dengan berat lahir rendah, meningitis, dan bakteremia.

  1. Toksoplasma

Toxoplasmosis adalah jangkitan yang disebabkan oleh parasit Toxoplasma. Sekiranya wanita hamil mengambil daging yang terkontaminasi dengan Toxoplasma, ini mesti ditangani dengan segera kerana ia akan menyebabkan masalah serius bagi kesihatan ibu hamil dan janin, seperti keguguran, kelahiran mati, dan kerosakan saraf.

3. Skacang badam

Makan daging yang tercemar bakteria salmonella boleh menyebabkan wanita hamil mengalami demam tinggi, cirit-birit, muntah dan dehidrasi. Keadaan ini berisiko membuat bayi dilahirkan sebelum waktunya atau bahkan keguguran.

4. E coli

Walaupun jarang menyebabkan komplikasi, jangkitan bakteria E coli pada wanita hamil boleh menyebabkan kerosakan pada lapisan saluran darah atau kegagalan buah pinggang. Keadaan ini sering dicirikan oleh gejala najis berdarah semasa kehamilan.

Petua Memproses Daging agar Selamat untuk Wanita Hamil

Untuk mengelakkan risiko jangkitan, wanita hamil harus lebih berhati-hati dalam menyiapkan daging sebagai makanan, mulai dari memilih, menyimpan, hingga memprosesnya ke dalam piring.

Berikut adalah beberapa petua untuk memproses daging dengan selamat dan tepat:

  • Pilih daging yang masih segar ketika berbelanja, dan elakkan daging yang telah menjadi gelap atau kecoklatan, mempunyai bau yang tidak menyenangkan, atau terasa keras atau berlendir.
  • Elakkan membeli daging yang bungkusannya telah rusak, bocor, atau terkoyak kerana mungkin tercemar dengan kuman.
  • Simpan daging di dalam bekas tertutup, kemudian sejukkan di dalam peti sejuk (peti sejuk beku) dengan suhu sekitar 4 ° Celsius.
  • Sekiranya daging tidak dapat diproses lebih dari 4 hari, sejukkan daging pada suhu -18 ° C dan simpan daging di dalamnya peti sejuk beku.
  • Pastikan daging dimasak dengan sempurna semasa dimasak. Masak daging lembu, domba, dan kambing hingga mencapai 63 ° C. Daging sapi dan ayam tanah perlu dimasak pada suhu 71 ° C.

Daging yang kelihatan dimasak atau berwarna coklat dari luar tidak semestinya betul-betul dimasak di dalamnya. Oleh itu, ibu hamil harus memotong bahagian daging yang tebal atau mengiris daging menjadi kepingan nipis, supaya daging lebih mudah dimasak secara merata ketika dimasak.

Lalu, bagaimana dengan daging olahan atau daging deli yang telah dipotong, dimasak, dan siap dihidangkan? Daging ini biasanya terdapat dalam pengisian sandwic, burger dan salad.

Daging jenis ini tidak digalakkan untuk dikonsumsi oleh ibu hamil, kerana berisiko terkontaminasi parasit dan bakteria. Namun, jika anda harus memakannya, ibu hamil dapat memastikan daging ini telah dimasak hingga suhu 75 ° C.

Setelah mengetahui cara memproses daging dengan selamat, wanita hamil masih dapat menikmati daging dengan sihat. Dengan pemprosesan yang betul, wanita hamil dapat memperoleh nutrien terbaik dari daging yang juga diperlukan oleh janin.

Sekiranya perlu, berjumpa dengan pakar sakit puan untuk maklumat lebih lanjut mengenai keselamatan memproses dan memakan daging untuk wanita hamil.