Kesihatan

Fakta Mengenai Mata Minus Tidak Boleh Lahir Normal

Ibu mengandung dengan mata minus kerap takut untuk melahirkan secara normal. Ini kerana terdapat anggapan bahawa Orang dengan mata minus dapat mengalami kebutaan jika mereka melahirkan secara normal, jadi mereka lebih suka melahirkan dengan pembedahan caesar.

Minus mata atau rabun adalah gangguan penglihatan ketika penghidapnya sukar melihat objek yang jauh (rabun jauh). Penglihatan kabur ketika melihat dari jarak jauh disebabkan oleh kelainan pada bola mata, sehingga cahaya dari luar tidak jatuh tepat di tempat yang seharusnya, iaitu pada retina mata.

Seseorang yang mempunyai mata minus, terutama mata minus dengan kacamata minus 6 ke atas, berisiko mengalami komplikasi. Komplikasi mata minus tinggi adalah detasmen retina (retina robek), saluran darah pecah, katarak, dan glaukoma.

Lalu, bagaimana dengan penderita mata minus yang akan melahirkan secara normal?

Bahaya Bersalin Normal dengan Mata Minus

Usaha yang ditekan semasa kelahiran normal menyebabkan penghidap mata yang kurang dan pakar kebidanan sering menghindari pilihan kelahiran normal. Tindakan menegangkan orang dengan mata minus dapat meningkatkan tekanan pada bola mata, yang berpotensi merosakkan struktur di dalam mata.

Pada mata minus atau rabun, terutama yang mengalami minus tinggi, komplikasi boleh terjadi dalam bentuk pembentukan saluran darah baru di retina yang terdedah kepada pendarahan. Selain itu, orang dengan mata minus juga rentan terhadap kerusakan retina, yang dikhuatiri akan bertambah buruk semasa kelahiran normal.

Ketika melahirkan secara normal, saluran darah baru di retina dapat pecah, menyebabkan pendarahan di retina. Kerosakan pada struktur retina yang pernah berlaku sebelumnya juga dikhuatiri menyebabkan retina terkoyak semasa melahirkan. Kedua-dua perkara ini dipertimbangkan oleh pakar obstetrik dan pakar oftalmologi untuk menasihati wanita hamil untuk bersalin dengan pembedahan caesar.

Bolehkah Orang dengan Mata Minus Melahirkan Normal?

Terdapat beberapa kajian yang menyatakan bahawa kelahiran normal pada orang dengan rabun atau mata minus tidak menyebabkan kelainan pada retina mata. Ini juga berlaku untuk orang dengan mata minus tinggi (sudah minus 6 ke atas).

Sekiranya anda merujuk kajian, seseorang masih dapat melahirkan secara normal walaupun dia menderita mata yang kurang. Usaha mendorong semasa melahirkan normal dianggap selamat untuk mata dan tidak mempengaruhi keadaan mata yang kurang.

Walau bagaimanapun, wanita hamil dengan mata minus tinggi masih disyorkan untuk menjalani pemeriksaan mata secara berkala. Pemeriksaan mata oleh pakar oftalmologi harus dilakukan sekurang-kurangnya setiap 3 bulan semasa kehamilan, untuk menilai dan memantau keadaan struktur bola mata.

Untuk selamat dan mengelakkan komplikasi, anda harus berbincang dengan pakar oftalmologi dan pakar kebidanan anda mengenai faedah dan risiko kelahiran normal, jika anda mengalami mata atau rabun semasa mengandung.

Tertulis oleh:

dr. Dian Hadiany Rahim, SpM

(Pakar Oftalmologi)