Keluarga

Kenali Punca Kesukaran Makan Bayi

Bayi yang sukar makan sering membuat ibu bapa keliru dan risau. Masalah ini boleh disebabkan oleh banyak perkara, mulai dari tidak berbahaya, misalnya kerana bayi pemakan pemilih, hingga penyakit yang memerlukan perhatian perubatan.

Setiap ibu bapa mungkin menghadapi situasi ketika bayi mereka sukar makan. Apabila anak anda mengalami kesukaran untuk makan, pertama anda perlu mengetahui apakah kemungkinan penyebabnya. Setelah diketahui, maka masalah kesukaran makan pada bayi anda dapat ditangani dengan baik.

Punca Kesukaran Makan Bayi dan Cara Mengatasinya

Berikut adalah beberapa penyebab sukar makan bayi dan cara mengatasinya:

1. Fasa pilih-pilih makanan (memilih makanan)

Ini adalah salah satu penyebab kesukaran makan bayi yang paling biasa. Semasa dalam fasa pilih-pilih makanan, Anak kecil anda mungkin merasa tidak terbiasa dengan rasa atau tekstur jenis makanan yang baru diperkenalkan sehingga dia enggan diberi makan.

Di samping itu, ia juga menjadi lebih sukar untuk dimakan ketika mereka merasa bosan untuk memakan makanan tertentu atau tidak bersedia untuk diberi makanan pejal.

Untuk mengatasinya, cubalah berikan makanan si kecil yang serupa dengan makanan yang biasanya dia gemari.

Sebagai contoh, jika anak anda suka bubur wortel, cuba memperkenalkan ubi jalar atau bubur labu. Penampilan warna dan tekstur yang serupa dengan makanan yang disukainya dapat membantunya lebih bersemangat untuk berkenalan dengan makanan baru.

Semasa memperkenalkan bayi makanan baru, berikan dalam bahagian kecil terlebih dahulu. Sekiranya anak kecil anda menolak, jangan memaksanya, okey? Perkenalkan semula makanan baru di kemudian hari. Kadang kala, bayi perlu mencuba beberapa kali makanan sebelum menyukainya.

2. Stekanan

Bukan hanya orang dewasa, bayi juga boleh mengalami tekanan. Punca tekanan bagi bayi boleh berbeza-beza, mulai dari merasa bosan atau kesepian, bertemu dengan orang yang tidak dikenali, pakaian yang terlalu ketat, terlalu panas atau sejuk, atau ketika berada di lingkungan yang terlalu bising.

Ketika berada dalam keadaan tertekan, bayi anda mungkin menghadapi masalah makan, susah tidur, banyak menangis atau menjadi lebih rewel, gelisah, dan kerap menghisap ibu jari mereka.

Sekiranya ini berlaku pada si kecil anda, adalah penting bagi anda untuk bertenang dan membuat si kecil merasa selesa, misalnya dengan meluangkan lebih banyak masa dengannya, memeluk atau mengurut, menyanyikan lagu, atau membaca cerita .

3. Thrush

Luka canker juga boleh menjadi penyebab kesukaran makan bayi. Walaupun tidak berbahaya, keadaan ini boleh menyakitkan, terutamanya ketika bayi anda makan, minum, atau menyusu. Thrush pada bayi boleh berlaku disebabkan oleh banyak perkara, seperti kecederaan atau luka di mulut, alergi, kekurangan vitamin, atau jangkitan.

Luka canker biasanya hilang sendiri dalam beberapa hari. Namun, untuk menghilangkan keluhan pada si kecil, anda boleh memberinya makanan atau minuman sejuk, seperti ais krim, potongan buah segar, atau jus buah segar.

Di samping itu, anda juga boleh menggunakan larutan yang dibuat dari campuran air suam dan garam atau baking soda pada sariawan dengan kapas lembut.

4. Cirit-birit

Cirit-birit adalah salah satu masalah kesihatan yang sering dialami oleh bayi. Apabila mengalami cirit-birit, bayi akan membuang air besar lebih kerap dengan tekstur najis berair atau najis longgar. Selain itu, bayi yang mengalami cirit-birit juga boleh mengalami demam, muntah, kelemahan, sukar makan, atau tidak mahu menyusui.

Sekiranya keadaan ini berlaku pada anak kecil anda, ibu mesti memenuhi keperluan cecair badannya dengan memberi susu ibu atau susu formula dan airnya lebih kerap untuk mengelakkan dehidrasi.

5. Penyakit asid perut (GERD)

Keadaan ini berlaku apabila kandungan perut bayi kembali ke kerongkongan, menyebabkan bayi kerap muntah.

GERD pada bayi berbeza dengan muntah biasa atau meludah kerana boleh disertai dengan gejala lain, seperti batuk, kesukaran makan dan minum, sakit perut, atau menangis semasa atau selepas menyusui.

Apabila si kecil anda mempunyai GERD, beri dia makanan dan minuman sedikit demi sedikit. Setelah selesai, jangan berbaring dengan segera, tetapi biarkan badan tegak selama 30 minit terlebih dahulu. Jangan lupa memberinya pakaian dan lampin yang lebih longgar, supaya si kecil merasa selesa.

Sekiranya GERD berterusan, anda perlu membawa anak kecil anda ke doktor untuk mendapatkan rawatan.

6. Jangkitan telinga

Jangkitan telinga atau otitis media akut juga menyukarkan bayi makan atau tidak mahu menyusu kerana sakit ketika mengunyah dan menelan.

Keadaan ini juga boleh membuat si kecil anda mengalami gejala lain, seperti telinga dan keputihan yang berbau, demam, kerap menangis, suka menyentuh atau menarik telinga, dan sukar tidur.

Sekiranya si kecil mengalami jangkitan telinga, bawa dia ke doktor untuk pemeriksaan dan rawatan yang tepat.

Selain enam penyebab di atas, terdapat juga keadaan atau penyakit lain yang menyukarkan bayi makan, seperti gangguan menelan, bibir sumbing, gangguan otot muka dan leher, penyakit jantung kongenital, hingga gangguan pernafasan, seperti asma dan radang paru-paru.

Sekiranya kesukaran makan bayi anda hanya berlaku sekali-sekala, penyebabnya kemungkinan besar tidak berbahaya.

Walau bagaimanapun, jika bayi anda sukar makan untuk waktu yang lama, terutama jika dia kekurangan berat badan, atau jika dia kelihatan sangat lemah, mengalami kesukaran menelan, atau mengalami gangguan pertumbuhan dan perkembangan, anda harus segera berjumpa doktor.