Keluarga

Inilah Cara Mengatasi Mertua yang Mengganggu

Setelah berkahwin, menjalin hubungan baik dengan keluarga mertua anda mungkin sukar, terutama jika keluarga mertua adalah antara mereka yang suka mencampuri urusan rumah tangga anda. Lalu, bagaimana? neraka bagaimana menangani mertua yang menjengkelkan?

Apabila anda memutuskan untuk berkahwin, anda pasti tahu bahawa perkahwinan bukan sahaja menyatukan anda dan suami anda, tetapi juga dua keluarga besar anda. Jadi, anda juga akan mempunyai ibu bapa baru, iaitu mertua anda. Tidak jarang, hubungan antara mertua dan menantu tidak berjalan dengan lancar.

Pada dasarnya, masalah berlaku apabila realiti tidak sesuai dengan jangkaan. Setiap ibu mertua pasti mempunyai harapan untuk menantunya. Sebahagian besar dari mereka adalah harapan yang berkaitan dengan anak-anak mereka, dari cara dia menjaga anak-anaknya, memasak untuk anak-anaknya, hingga cara dia mengurus rumah.

Serangkaian cara untuk menangani ibu mertua yang menjengkelkan

Tidak semua orang dikurniakan ibu mertua yang baik, ramah, dan penyayang. Seperti orang pada umumnya, ada ibu bapa mertua yang boleh merasa tidak selesa apabila tindakan menantu perempuan tidak sesuai dengan harapan mereka, walaupun hal itu disampaikan dalam bentuk nasihat.

Sekiranya ia berlaku sekali atau dua kali, sudah tentu ia masih semula jadi. Setiap ibu bapa mahukan yang terbaik untuk anak mereka, betul? Anda juga masih perlu melakukan yang terbaik untuk menjadi isteri dan menantu. Tetapi jika terasa seperti tidak ada lagi yang dapat anda lakukan untuk memuaskan hati mertua anda, tentu ini akan menjadi sukar.

Anda dapat merasa terbeban, terpojok, dan akhirnya memendam emosi negatif terhadap mertua anda. Sekiranya tidak ditangani dengan bijak, situasi seperti ini boleh berakhir dengan permusuhan antara mertua dan menantu.

Agar tidak diprovokasi oleh emosi yang dapat memperburuk hubungan anda dengan keluarga mertua, ada beberapa perkara yang dapat anda lakukan, iaitu:

1. Kerjasama dengan suami

Kunci untuk menangani mertua yang menjengkelkan adalah bekerja dengan suami anda. Pastikan suami anda sentiasa menyokong setiap langkah dan keputusan yang anda ambil, sehingga anda tidak merasa sendirian dan tidak selamat.

Anda boleh memberitahu suami tentang bagaimana perasaan anda terhadap perlakuan menantu anda. Apa pun sikap mertua anda, itu tidak bermaksud anda boleh menyalahkan ibu bapa suami anda di hadapannya, oke? Ingatlah bahawa perasaan suami anda sebagai anaknya juga harus dijaga.

Anda juga tidak boleh saling menghukum, kerana anda berdua tetap mempunyai kewajiban untuk menghormati ibu bapa dan mertua anda. Sekiranya anda masih tinggal di rumah yang sama dengan keluarga mertua anda, anda boleh meminta suami berpindah ke rumah yang terpisah.

2. Tetapkan had dan patuh padanya

Semasa anda berkahwin, penting untuk membincangkan dengan suami anda apa yang harus atau tidak boleh diganggu oleh mertua atau ibu bapa anda. Contohnya, anda hanya akan menggunakan kaedah mendidik anak-anak yang anda berdua telah setuju, bukan satu kaedah yang telah dipersetujui oleh mertua anda.

Selain menetapkan batasan, penting juga untuk melakukannya secara konsisten, agar kedua ibu bapa anda memahami keputusan yang anda dan suami ambil.

3. Terima perbezaan dan kritikan

Kepala berbeza, jadi apa yang mereka fikir berbeza. Perkara yang sama berlaku untuk anda dan keluarga mertua anda. Anda tidak boleh memaksanya untuk memiliki pemikiran dan perspektif yang sama seperti anda.

Hormati perbezaan ini dan ambil pengajaran yang baik. Namun, ingat bahawa anda juga bebas untuk mempunyai pendapat dan keputusan yang anda kongsi dengan suami anda.

4. Berkomunikasi dengan cara yang baik

Untuk mengelakkan konflik atau beban pemikiran, anda harus berkomunikasi dengan kepala yang tenang semua yang anda rasakan mengganggu keluarga mertua anda, sama ada mengenai perbezaan pendapat atau mungkin rasa sakit diperlakukan dengan buruk.

Adalah idea yang baik untuk membincangkan perkara yang ingin anda sampaikan dengan suami anda dan memintanya untuk menemani anda ketika bercakap dengan mereka. Melawan mertua bukanlah perkara yang baik, tetapi itu tidak bermaksud anda harus berpura-pura menjadi menantu ideal dan mematuhi semua yang mereka katakan.

5. Bersikap matang dan menahan diri

Walaupun mertua sangat menjengkelkan, anda digalakkan untuk dapat menahan diri dan tetap dewasa. Sekiranya terdapat pendapat yang bertentangan, tidak ada yang salah jika anda membincangkannya bersama untuk mencari jalan keluar yang tepat.

Sekiranya keputusan anda terbukti salah, jangan ragu untuk meminta maaf kepada mereka berdua. Dengan cara ini, mereka juga akan menyedari bahawa anda benar-benar berusaha melakukan yang terbaik dan bersedia belajar.

Berurusan dengan mertua yang menjengkelkan bukanlah perkara yang mudah. Namun, jangan biarkan hal itu menyebabkan hubungan anda dengan keluarga mertua menjadi buruk, okey?

Sekiranya setelah menggunakan petua di atas, mertua anda masih menjengkelkan, malah membuat anda merasa tertekan atau murung, anda harus segera meminta bantuan psikologi untuk mendapatkan nasihat dan rawatan yang tepat.