Keluarga

7 Petua Memupuk Keberanian pada Anak-anak yang Pemalu

Sebilangan kanak-kanak mungkin mudah berasa malu apabila menghadapi situasi baru. Ini sebenarnya agak normal dan wajar berlaku. Namun, agar sifat pemalu anak tidak mengganggu kehidupan sosialnya, ibu bapa perlu menolong menumbuhkan keberaniannya.

Sebenarnya, tidak ada yang salah jika si kecil mempunyai sifat pemalu. Anak-anak yang pemalu biasanya lebih berdikari, bijak, dan mudah berempati. Walau bagaimanapun, seorang kanak-kanak yang terlalu malu boleh mengalami kesukaran dalam menjalani hidupnya. Ayuh, Ibu dan Ayah, bantu si kecil mengatasi rasa malunya.

Petua Meningkatkan Keberanian pada Anak-anak yang Pemalu

Walaupun sering terjadi pada anak-anak, sebenarnya ada faktor lain yang boleh menyebabkan anak menjadi pemalu, seperti meniru sifat ibu bapa, tidak diajar untuk bersosial sejak usia dini, mangsa buli.buli), dan selalu diperlukan untuk menjadi yang terbaik dalam segala hal.

Sebenarnya anak-anak yang pemalu mungkin ingin bersosial, tetapi mereka sering merasa takut, ragu, dan tidak tahu caranya. Perlu diingat, peranan ibu bapa dalam pembentukan watak anak-anak sangat penting.

Berikut adalah beberapa perkara yang boleh dilakukan oleh ibu dan ayah untuk memupuk keberanian pada anak-anak yang pemalu:

1. Galakkan anak-anak memberitahu perkara-perkara yang membuatnya malu

Kanak-kanak yang pemalu biasanya enggan bercerita dan menunjukkan kemampuan mereka. Oleh itu, cubalah mengajak si kecil mencurahkan isi hatinya, untuk mengetahui apa yang membuatnya mudah malu.

Dengan cara itu, Ibu dan Ayah dapat menentukan cara yang tepat untuk mendorong keberaniannya dan melawan rasa malu yang dia rasakan.

Sekiranya ibu bapa dapat mendengarkan hati anak mereka, si kecil juga dapat merasakan bahawa dia mempunyai tempat untuk berkongsi perasaannya. Ini secara beransur-ansur akan membantunya menjadi lebih berani dalam berkomunikasi dengan orang lain.

2. Jangan panggil anak yang pemalu

Walaupun dia pemalu, elakkan memanggilnya "anak pemalu", kerana dia mungkin benar-benar percaya bahawa dia adalah apa yang orang katakan. Beritahu juga orang yang terdekat dengannya untuk tidak mengatakan perkara yang sama.

Sebaliknya, Ibu dan Ayah dapat mendorongnya untuk lebih berani, melalui kata-kata afirmatif dan menyokong, setiap kali dia berusaha melakukan sesuatu yang baru, seperti “Wah, anak perempuanmu, kamu hebat dan berani, bukan? Hebat! ".

3. Elakkan memarahi anak-anak

Apabila anak mula menunjukkan sifat pemalu, Ibu dan Ayah tidak seharusnya segera memarahi atau mengejeknya. Jangan memaksanya melakukan apa yang dia takutkan. Cuba fahami perasaannya terlebih dahulu.

Posisikan pandangan ibu dan ayah, kerana si kecil melihat orang dan persekitaran di sekelilingnya. Jelaskan dengan perlahan kepadanya bahawa sebenarnya tidak ada yang perlu ditakuti. Ibu dan Ayah juga dapat memberikan contoh bagaimana menangani situasi yang dielakkan oleh anak kecil anda.

4. Letakkan anak dalam situasi sosial

Ibu bapa boleh turun secara langsung untuk membantu anak-anak bergaul dengan rakan mereka. Sebagai contoh, semasa acara sekolah, Ibu dan Ayah boleh mula bercakap dengan rakan mereka dan memprovokasi Si Kecil untuk berinteraksi dengan mereka.

5. Membina keyakinan diri

Membina keberanian untuk berinteraksi dengan orang yang tidak dikenali. Contohnya, menyuruhnya memesan makanan yang dia inginkan kepada pelayan ketika makan di restoran, atau memberinya wang untuk membayar barang runcit di juruwang. Ibu bapa juga boleh mengadakan pesta kecil di rumah dan menjemput rakan dan ibu bapa mereka.

6. Tunjukkan keyakinan di hadapan si kecil anda

Jadilah teladan yang baik untuk anak-anak. Biasanya kanak-kanak suka meniru apa yang ibu bapa lakukan. sekarang, ketika Ibu dan Ayah sering memberi salam kepada jiran tetangga ketika mereka bertemu di jalan atau bersikap ramah dengan orang lain dengan yakin, si kecil mungkin dapat mengikuti teladan.

7. Beri pujian

Apabila anak berjaya menunjukkan keyakinannya atau berjaya memberi salam kepada orang lain, maka Ibu dan Ayah dapat memberikan penghargaan kepadanya, dalam bentuk pujian. Dengan cara itu anak merasakan bahawa dia telah melakukan perkara yang betul.

Mengatasi rasa malu pada anak tidak dapat dilakukan dalam sekelip mata. Jadi, ibu bapa juga tidak boleh memaksa atau memarahi ketika Si Kecil masih seorang yang pemalu dan belum dapat berani menurut harapan ibu bapa.

Ibu dan Bapa didorong untuk tetap sabar dalam mendorong Si Kecil untuk menjadi berani dengan menjadi teladan dan memberi teladan kepadanya. Sekiranya rasa malu anda terlalu banyak, anda harus berjumpa dengan pakar psikologi kanak-kanak untuk mendapatkan penyelesaian yang tepat.