Kesihatan

Wanita Hamil, Ketahui Punca Pertumbuhan Janin yang Terlambat dan Cara Mengatasinya

Doktor menyatakan bahawa pertumbuhan janin wanita hamil terhambat ketika ultrasound dilakukan? Jangan panik lagi, Ibu! Terdapat beberapa cara yang boleh dilakukan oleh wanita hamil untuk mengelakkan keadaan ini berterusan.

Pertumbuhan janin dianggap terbantut sekiranya janin lebih kecil daripada usia kehamilan. Ini akan dinilai oleh doktor melalui ultrasound. Kelambatan pertumbuhan janin akan dinilai oleh berat badan yang lebih rendah, jumlah cecair amniotik kecil, dan pergerakan janin yang lemah.

Sebab Menghambat Pertumbuhan Janin

Keadaan ini juga dikenali sebagai IUGR atau sekatan pertumbuhan intrauterin Ini sering disebabkan oleh gangguan pada plasenta. Sebabnya ialah ketika plasenta terganggu, bekalan oksigen dan nutrien yang diperlukan oleh janin tidak dapat disalurkan dengan baik. Ini akan menghalang pertumbuhannya.

Selain itu, pertumbuhan janin yang terhambat juga dapat dipicu oleh masalah kesihatan yang dialami oleh wanita hamil, seperti pemakanan yang buruk pada kehamilan, hipertensi, gangguan buah pinggang, gangguan jantung, anemia, dan diabetes.

Gaya hidup yang tidak sihat juga sering dikaitkan dengan pertumbuhan janin yang terbantut. Beberapa tabiat tidak sihat selama kehamilan yang berkaitan dengan ini termasuk merokok, minum minuman beralkohol, dan penyalahgunaan dadah.

Cara mengatasi Menghambat Pertumbuhan Janin

Pertumbuhan janin yang tertunda hanya dapat dikesan melalui pemeriksaan kehamilan oleh pakar obstetrik. Itulah sebabnya wanita hamil disarankan untuk selalu mengikuti jadual pemeriksaan dengan pakar kandungan.

Sekiranya keadaan ini dikesan pada kehamilan 34 minggu atau lebih baru, doktor mungkin mencadangkan prosedur induksi untuk mempercepat proses persalinan. Tujuannya, agar bayi dapat segera diberi rawatan dan perawatan intensif yang diperlukan.

Walau bagaimanapun, jika sekatan pertumbuhan janin telah dikesan pada awal atau sebelum usia kehamilan mencapai 34 minggu, doktor mungkin mengesyorkan pemantauan kehamilan yang lebih ketat.

Wanita hamil mungkin perlu memeriksa kehamilan mereka lebih kerap di pakar obstetrik. Ini untuk memastikan janin dapat mengejar pertumbuhannya.

Di samping itu, doktor juga boleh menasihati wanita hamil untuk melakukan perkara berikut untuk menyokong pertumbuhan janin dalam rahim:

Makan makanan sihat

Semasa mengandung, makan makanan yang sihat dan seimbang adalah cara mudah yang dapat membantu pertumbuhan janin. Makanan yang disyorkan adalah buah, sayur-sayuran, telur, daging, tenusu rendah lemak, dan makanan berasaskan gandum.

Sekarang, terutamanya jika setelah diperiksa pertumbuhan janin dikatakan terhenti, jangan abaikan nasihat ini, wanita hamil tidak mahu pertumbuhan janin terganggu kerana mereka gagal mematuhi nasihat ini?

Rehat yang mencukupi

Keadaan fizikal wanita hamil sangat mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan janin. Sekiranya wanita hamil sihat dan cergas, maka perkembangan bayi di dalam rahim akan berjalan dengan baik.

Salah satu cara untuk menjaga kesihatan ibu hamil adalah dengan berehat secukupnya. Wanita hamil disyorkan untuk mendapatkan tidur yang cukup selama kira-kira 8 jam setiap hari. Sekiranya boleh, tidur sebentar selama 1-2 jam.

Dalam keadaan tertentu, doktor mungkin menunjukkan bahawa wanita hamil berada dalam keadaan berbaring untuk menjaga keadaan janin di dalam rahim. Ini dikenali sebagai tempat tidur atau rehat di atas katil. Sekiranya demikian, wanita hamil disyorkan untuk bertanya kepada doktor mengenai apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan oleh wanita hamil semasa hamil rehat di atas katil.

Terapkan gaya hidup sihat

Sekiranya wanita hamil adalah perokok atau suka mengambil minuman beralkohol, maka hentikan tabiat ini sebaik sahaja dinyatakan hamil. mengandung tidak mahu betul, Adakah tabiat ini menyebabkan pertumbuhan janin terbantut?

Sekali lagi, agar pertumbuhan wanita hamil tidak terhambat, wanita hamil mesti mengamalkan gaya sihat dan jangan lupa untuk selalu mengambil vitamin yang ditetapkan oleh doktor. Agar perkembangan janin dapat dipantau dengan baik, periksa rahim wanita hamil ke pakar kandungan sekurang-kurangnya setiap dua hingga enam minggu.

Pertumbuhan janin yang tertunda tidak boleh diabaikan dan harus ditangani dengan segera agar tidak berkembang ke keadaan yang lebih serius, seperti bayi yang dilahirkan dengan berat lahir rendah dan bayi yang dilahirkan dengan kelainan kongenital. UGR juga boleh menyebabkan bayi mengalami gangguan mata yang disebut Retinopati Pramatang atau ROP.