Kesihatan

Panduan Hidup Normal sebagai Pesakit Hepatitis B

Tidak sedikit orang dengan hepatitis B yang bimbang dan takut akan penyakit yang mereka derita, mengingat hepatitis B dapat menyebabkan komplikasi dalam bentuk sirosis dan barah hati. Sebenarnya, dengan rawatan yang tepat, orang dengan hepatitis B masih dapat menjalani kehidupan normal.

Sebilangan orang dengan hepatitis B mempunyai sistem kekebalan tubuh yang mampu membasmi virus hepatitis B sepenuhnya. Namun, beberapa penderita lain mungkin tidak dapat melawan virus hepatitis B, sehingga mereka dapat mengembangkan hepatitis B. kronik.

Sekiranya tidak dirawat dengan baik, hepatitis B kronik dapat menyebabkan masalah kesihatan jangka panjang, termasuk kerusakan hati, sirosis, barah hati, dan bahkan kematian.

Kenali Gejala Hepatitis B dan Cara Mengatasinya

Sebilangan orang yang dijangkiti virus hepatitis B mungkin tidak mengalami sebarang gejala. Namun, ada juga pesakit yang dapat merasakan gejala penyakit ini setelah terkena virus hepatitis B dalam 2-3 bulan.

Berikut adalah beberapa gejala yang mungkin dirasakan oleh penderita hepatitis B:

  • Sakit perut
  • Air kencing gelap
  • Najis berwarna kelabu atau keputihan
  • Demam
  • Sakit otot
  • Hilang selera makan
  • Gangguan pencernaan, seperti mual, muntah, dan cirit-birit
  • Badan berasa letih, lemah, dan tidak sihat
  • Kulit dan mata kekuningan (penyakit kuning)

Hepatitis B akut biasanya hilang sendiri dalam beberapa bulan, tetapi penghidap penyakit ini masih perlu mendapatkan rawatan dan pemantauan dari doktor.

Sementara itu, untuk merawat hepatitis B kronik, doktor boleh memberikan rawatan berikut:

Pentadbiran ubat antivirus

Ubat ini berfungsi untuk menekan aktiviti virus hepatitis B dan mencegah komplikasi, seperti sirosis dan barah hati. Ubat antivirus juga dapat mencegah penularan hepatitis B dari penghidapnya kepada orang lain.

Suntikan interferon

Interferon adalah protein yang dapat memberi kesan antivirus, sehingga dapat membunuh virus hepatitis B. Ubat ini biasanya digunakan sebagai terapi tambahan untuk ubat antivirus untuk mengobati penyakit hepatitis B kronik.

Operasi

Pembedahan umumnya diperlukan untuk merawat hepatitis B yang telah menyebabkan kerosakan hati yang teruk atau disfungsi hati yang teruk. Untuk memulihkan fungsi hati pesakit, doktor boleh melakukan pembedahan pemindahan hati.

Petua Menjaga Kesihatan Hepatitis B

Menjalani rawatan dan rawatan hepatitis B dari doktor adalah salah satu langkah utama untuk merawat hepatitis B.

Namun, selain ubat-ubatan, penderita hepatitis B juga disarankan untuk menjalani gaya hidup yang sihat sehingga mereka dapat meneruskan kegiatan mereka dan hidup dengan normal. Berikut adalah beberapa petua yang dapat dilakukan:

  • Elakkan tingkah laku seksual yang berisiko, seperti melakukan hubungan seks tanpa kondom atau menukar pasangan. Pesakit hepatitis B juga harus menjauhi seks oral dan dubur.
  • Elakkan berkongsi jarum dengan orang lain serta peralatan peribadi, seperti pisau cukur dan berus gigi.
  • Makan makanan yang sihat dan seimbang dari segi nutrien, seperti buah, sayur, protein, dan kacang-kacangan. Jauhi makanan yang mengandungi banyak gula, garam, dan kolesterol, dan elakkan minum minuman beralkohol.
  • Jangan merokok dan menjauhi asap rokok.

Selain itu, penderita hepatitis B juga perlu berolahraga secara teratur, tidur dan istirahat yang cukup, dan mengurangkan tekanan, agar keadaan kesihatan mereka terjaga.

Sekiranya anda ingin menggunakan makanan tambahan dan ubat-ubatan, termasuk ubat-ubatan bebas dan ubat-ubatan herba, orang dengan hepatitis B harus berjumpa doktor terlebih dahulu.

Pesakit dengan hepatitis B yang ingin mempunyai anak juga disarankan untuk berjumpa doktor sebelum memulakan program kehamilan.

Kaedah Mencegah Penyebaran Virus Hepatitis B

Sebilangan besar penghidap hepatitis B mempunyai jangka hayat yang panjang. Namun, pesakit masih harus berhati-hati untuk tidak menyebarkan virus hepatitis B kepada orang lain.

Untuk mencegah penularan virus hepatitis B, berikut adalah langkah-langkah yang dapat diambil:

  • Dapatkan vaksin terhadap hepatitis B.
  • Tinggalkan tingkah laku seks yang selamat dan sihat, iaitu menggunakan kondom semasa melakukan hubungan seks dan tidak menukar pasangan seksual.
  • Elakkan berkongsi jarum, berus gigi, tuala, gunting kuku, dan pisau cukur dengan orang lain.
  • Pastikan menggunakan jarum baru dan steril semasa anda ingin mendapatkan tatu atau tindik.
  • Bersihkan semua objek yang mempunyai darah di atasnya menggunakan larutan pemutih dan air 1: 9.
  • Bersihkan atau buang benda yang bersentuhan dengan darah, air kencing, cairan vagina, air mani, atau tinja orang dengan hepatitis B.

Untuk mencegah penularan virus hepatitis B kepada orang lain, orang dengan hepatitis B disarankan untuk tidak menderma darah, organ, sperma, atau telur mereka.

Pesakit dengan hepatitis B juga disarankan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala untuk memantau kondisi hati melalui tes darah dan urin, ultrasound, CT scan, MRI, dan biopsi..

Agar keadaan kesihatan dan perkembangan penyakit dapat dipantau, penderita hepatitis B perlu berunding dengan doktor secara berkala sekurang-kurangnya 1-2 kali setahun atau bergantung pada jadual yang disarankan oleh doktor.

Menderita hepatitis B kronik bukanlah akhir dari segalanya. Orang dengan hepatitis B masih dapat melakukan aktivitas normal mereka dan menjalani kehidupan normal, selama mereka menjalani perawatan dan perawatan yang tepat, dan menerapkan gaya hidup yang sehat.