Kesihatan

Berhati-hatilah dengan Gejala Awal Kanser Serviks

Kanser serviks atau Kanser serviks adalah salah satu yang paling biasa terjadi pada wanita di Indonesia. Gejala awal kanser pangkal rahim sering tidak jelas, sehingga banyak wanita kurang memberi perhatian. TIDJarang sekali, barah ini hanya diketahui pada tahap lanjut dan rawatan mungkin terlambat.

Data dari Kementerian Kesehatan Republik Indonesia menunjukkan bahawa barah serviks bersama dengan barah payudara menempati posisi pertama dan kedua tertinggi dari semua kes barah. Kedua-dua jenis barah ini juga merupakan dua jenis yang mendapat rawatan paling banyak di hospital pusat rujukan barah nasional.

Perhatikan tanda-tanda ini

Serviks adalah bahagian bawah rahim, yang menghubungkan rahim ke vagina, jadi lebih dikenali sebagai serviks. Kanser serviks berlaku apabila sel yang tidak normal tumbuh dengan tidak terkawal. Keadaan ini dapat diatasi apabila dijumpai pada peringkat awal, melalui pemeriksaan PAP smearserta pemeriksaan diri menggunakan pad.

Sebabnya, barah serviks peringkat awal jarang menunjukkan gejala khas. Ketika gejala muncul, ini biasanya disebabkan oleh sel-sel barah serviks telah berkembang, hingga sel-sel tersebut mulai mempengaruhi tisu di sekitarnya.

Berikut adalah beberapa gejala awal kanser serviks untuk diperhatikan:

  • Cecair faraj berubah

    Keputihan dengan pendarahan adalah perubahan luar biasa pada keputihan. Selain itu, keputihan yang pucat, coklat, berair atau mempunyai bau busuk yang berlaku secara berterusan, adalah salah satu gejala barah serviks yang harus diperhatikan.

  • Pendarahan yang tidak normal

    Beberapa jenis pendarahan yang tidak normal, seperti pendarahan di luar haid, lebih banyak darah haid, haid yang lebih lama, pendarahan setelah menopaus, atau pendarahan yang berlaku selepas hubungan seksual boleh menjadi gejala awal kanser serviks.

  • Sakit di bahagian bawah abdomen atau serviks

    Kesakitan di bahagian bawah abdomen atau pelvis, serta sakit semasa hubungan seks, juga boleh disyaki sebagai gejala awal kanser serviks. Walaupun ada kemungkinan penyebab lain, penting untuk segera memeriksa keadaan ini.

  • Dijangkiti positif Papilloma ManusiaVirus

    Kanser serviks biasanya disebabkan oleh HPV atau virus papillomavirus manusia yang boleh disebarkan melalui hubungan seksual. Sebilangan HPV boleh mencetuskan ketuat kelamin, ada yang menyebabkan barah serviks.

Sekiranya barah serviks telah berkembang ke tahap yang lebih maju, gejala akan bertambah buruk, termasuk:

  • Sakit di rongga pelvis atau punggung dan tulang.
  • Kesukaran membuang air kecil dan darah dalam air kencing.
  • Bengkak di satu atau kedua kaki.
  • Perubahan tabiat usus.
  • Kehilangan selera makan dan penurunan berat badan.

Lakukan Pemeriksaan Berkala

Untuk menentukan keadaan rahim, pemeriksaan Pwhasmear secara berkala, penting untuk dilakukan. Biasanya doktor akan mengesyorkan pemeriksaan ini dilakukan secara berkala setiap 3 tahun sejak wanita itu memasuki usia 21 tahun. Bagi wanita berusia 30 tahun ke atas yang ingin memeriksa kehadiran HPV di rahim mereka boleh melakukan ujian PAP smear setiap 5 tahun.

Dalam ujian ini, doktor akan mengambil sampel sel dari serviks dan memeriksa perubahan sifat sel serviks. Sekiranya disyaki perubahan sifat sel serviks, doktor boleh memerintahkan ujian lebih lanjut, seperti biopsi. Doktor akan mengambil sampel tisu dari serviks untuk mencari kemungkinan keadaan prakanker atau sel barah di serviks.

Selain dari pemeriksaan PAP smear, Vaksinasi HPV juga dapat dilakukan sebagai usaha mencegah barah serviks. Vaksinasi ini boleh diberikan untuk usia 9-26 tahun. Kaedah ini hanya berkesan untuk orang yang tidak pernah dijangkiti virus ini. Sekiranya anda ingin melakukan vaksinasi ini, ia harus dilakukan sebelum hubungan seksual aktif.

Perhatikan perubahan yang berlaku pada organ pembiakan anda. Lakukan pemeriksaan berkala untuk mengetahui keadaan kesihatan mereka. Sekiranya anda mengalami gejala yang tidak biasa, segera berjumpa doktor untuk mengetahui sama ada ini adalah gejala awal kanser serviks atau penyakit lain. Anda juga boleh berjumpa doktor untuk mendapatkan maklumat yang tepat mengenai barah serviks.