Keluarga

Persediaan untuk Mempunyai Anak Kedua Yang Perlu Anda Ketahui

Kehadiran anak kedua bukan sahaja menambahkan kegembiraan dalam keluarga, tetapi juga tanggungjawab anda sebagai ibu bapa. Untuk lebih bersedia untuk menjalaninya, pertimbangan dan persiapan yang lebih teliti diperlukan sebelum anda dan pasangan anda bersetuju untuk menambahkan bayi.

Kehadiran anak kedua pasti akan membawa banyak perubahan dalam keluarga, bermula dari kos sara hidup untuk keperluan Si Kecil hingga corak keibubapaan anak pertama. Ini tentunya menjadi cabaran bagi ibu bapa. Oleh itu, adalah penting untuk memastikan bahawa anda dan pasangan anda bersedia dari segi fizikal dan mental sebelum membuat keputusan untuk mempunyai anak kedua.

5 Perkara yang Perlu Disiapkan Semasa Anda Ingin Menambah Bayi

Berikut adalah beberapa perkara yang anda dan pasangan anda perlu pertimbangkan dan persiapkan sebelum memutuskan untuk menambahkan anak:

1. Umur iPuan

Sekiranya anda berusia di bawah 30 tahun dan tidak mempunyai masalah kesihatan atau komplikasi semasa kehamilan sebelumnya, maka kemungkinan anda mengandung anak kedua akan lebih selamat.

Walau bagaimanapun, jika anda berusia lebih dari 35 tahun, kemungkinan untuk hamil lagi mungkin lebih sukar atau anda akan lebih berisiko mengalami komplikasi semasa hamil, seperti keguguran dan diabetes kehamilan.

Beberapa kajian juga menunjukkan bahawa semakin tua ibu semasa mengandung, semakin tinggi risiko janin mengalami kelainan kongenital. Oleh itu, anda harus berjumpa pakar sakit puan sekiranya anda ingin hamil lagi walaupun anda tidak lagi muda.

2. Masa yang tepat untuk mengandung anak kedua

Jarak ideal antara kelahiran dan kehamilan seterusnya adalah sekitar 2-4 tahun. Ini kerana jarak kelahiran yang terlalu dekat sangat berisiko untuk kesihatan ibu dan janin dalam kandungan.

Anda perlu tahu, tubuh wanita memerlukan masa untuk menyesuaikan diri dan bersedia untuk hamil lagi. Sekiranya anda terpaksa hamil dalam waktu terdekat, maka anda akan berisiko mengalami gangguan plasenta, terutamanya jika kelahiran sebelumnya dilakukan oleh pembedahan caesar.

Selain itu, jarak kelahiran yang terlalu dekat juga menyebabkan anak kedua berisiko dilahirkan sebelum waktunya.

3. Keupayaan kewangan

Sebagai tambahan kepada keadaan fizikal dan mental, keadaan kewangan juga merupakan satu perkara yang perlu dipertimbangkan sebelum anda dan pasangan anda memutuskan untuk mempunyai anak kedua. Dengan menambahkan anak-anak, kos sara hidup keluarga tentu akan meningkat.

Hitung semula keadaan kewangan anda dan sediakan kos untuk keperluan utama ketika anak kedua dilahirkan, seperti susu, peralatan bayi, imunisasi, hingga kos pendidikan kemudian.

Sekiranya anda masih aktif bekerja, berbincanglah semula dengan pasangan anda sama ada kemudian anda akan terus bekerja atau mahu fokus menjaga anak-anak.

4. Kesediaan pasangan

Tidak dapat dinafikan, kehadiran anak kedua pastinya akan menghabiskan sebahagian besar masa anda dan pasangan anda. Oleh itu, penting untuk menentukan sama ada pasangan anda sudah bersedia untuk mempunyai anak yang lain.

Sekiranya salah seorang daripada anda tidak yakin atau bersedia, maka tidak perlu memaksa diri untuk memiliki anak kedua dalam masa terdekat.

5. Kesediaan amahu hlmpertama awakuntuk jadi sorang kabang

Kehadiran kakak dapat membuat anak pertama bahagia atau malah gelisah dan cemburu terhadap adiknya kerana perhatian ibu bapanya terbahagi. Walau bagaimanapun, masalah ini biasanya hanya sementara. Anda boleh berusaha untuk memahami dan mengajar anak pertama anda menjadi kakak yang baik. Apa yang anda boleh lakukan ialah:

  • Tanya pendapatnya, bagaimana jika ada bayi baru yang hadir. Anda juga dapat mengetahui sama ada anak sulung anda sudah bersedia dengan memerhatikan bagaimana reaksi dia semasa dia berinteraksi dengan bayi baru lahir yang lain.
  • Bawa anak pertama anda bersama anda ketika menyediakan pelbagai peralatan atau memilih barang untuk bilik saudara kandung anda.
  • Sertakan anak pertama anda untuk menemani anda semasa pemeriksaan pranatal. Ini dapat memberi pemahaman kepadanya bahawa dia akan menjadi kakak perempuan.
  • Ajak anak pertama anda untuk berinteraksi dengan saudara kandung di perut anda dengan mengucapkan "hai" atau "hello".
  • Ajar dan beritahu anak pertama anda perlahan-lahan mengenai peranan dan cara untuk menjadi kakak yang baik.

Keputusan untuk mempunyai anak kedua adalah keputusan besar yang mesti disiapkan dan difikirkan dengan teliti.

Selain perlu menyiapkan beberapa perkara di atas, aspek yang tidak kurang pentingnya adalah keadaan kesihatan anda untuk hamil dengan anak kedua. Untuk itu, cubalah berjumpa pakar sakit puan untuk mengetahui sama ada badan anda sudah bersedia untuk kehamilan kedua.