Kesihatan

Mari berkenalan dengan Meconium dan Risiko Penyakit di Sebalik itu

Meconium adalah istilah perubatan yang merujuk kepada najis pertama bayi. Kebiasaannya, mekonium dilalui oleh bayi setelah dia dilahirkan. Namun, ada juga bayi yang membuangnya ketika masih dalam kandungan. Keadaan ini boleh membahayakan bayi.

Najis pertama yang dikeluarkan oleh bayi ini berbeza dengan najis bayi yang biasa. Ingin tahu apakah ciri-ciri bayi mekonium? Inilah penjelasannya.

Ciri-ciri Mekonium

Berikut adalah ciri-ciri mekonium yang perlu anda ketahui:

1. Mekonium tidak berbau

Najis betul biasanya sinonim dengan bau busuk, ya? Walau bagaimanapun, kesnya berbeza dengan mekonium. Mekonium tidak berbau kamu tahu. Ini kerana mekonium masih steril atau belum disentuh oleh bakteria dalam usus bayi. Bakteria baru mula muncul ketika bayi mula menerima susu ibu atau susu.

2. Mekonium mengandungi rambut halus

Komposisi mekonium terdiri dari zat yang ditelan bayi semasa dia berada di dalam rahim, seperti air, cairan ketuban, lendir, hempedu, dan sel kulit. Jadi, jangan terkejut jika anda melihat rambut di mekonium, kerana rambut halus yang menutupi badan itu sendiri juga dapat ditelan oleh bayi.

3. Meconium berwarna hitam kehijauan

Meconium berwarna hijau gelap atau kehijauan berwarna hitam dan mempunyai tekstur tebal dan melekit menyerupai tar.

4. Mekonium akan disahkan oleh bayi dalam masa 24 jam

Kemungkinan besar, bayi anda akan mengalami mekonium untuk pertama kalinya dalam masa 24 jam selepas kelahiran. Dalam beberapa kes, mekonium mungkin tidak lulus dalam 24 jam pertama usia bayi. Ini boleh disebabkan oleh gangguan usus, najis tersumbat, atau gangguan gastrousus, seperti atresia ani.

Bahaya Menyedut Mekonium dalam rahim

Walaupun mekonium harus disahkan dalam 24 jam pertama setelah bayi dilahirkan, bayi mungkin akan melewati mekonium semasa dia masih dalam kandungan. Penyebabnya pelbagai, dan salah satunya ialah janin mengalami tekanan.

Mekonium yang keluar di rahim boleh bercampur dengan cecair ketuban. Ini sangat berbahaya, kerana mekonium dapat disedut oleh bayi, sama ada sebelum, semasa, atau selepas melahirkan. Keadaan ini dipanggil sindrom aspirasi mekonium.

Kemasukan mekonium ke dalam paru-paru bayi boleh menyebabkan pelbagai gangguan, seperti radang dan jangkitan paru-paru, tetapi juga dapat membuat paru-paru bayi mengembang secara berlebihan.

Pengembangan paru-paru yang tidak normal dapat meningkatkan risiko pengumpulan udara di rongga dada dan sekitar paru-paru. Keadaan ini dikenali sebagai pneumothorax, dan ini boleh menyukarkan bayi untuk bernafas.

Sebaliknya, sindrom aspirasi mekonium juga dapat meningkatkan risiko bayi mengalami hipertensi paru. Ini sangat berbahaya, kerana dapat menyekat aliran darah bayi dan menyukarkan pernafasan. Bukan hanya itu, aspirasi mekonium yang teruk juga boleh menyebabkan komplikasi serius dalam bentuk kerosakan otak kekal pada bayi.

Untuk mengelakkan bayi anda membuang najis atau mekonium pertama mereka di dalam rahim, pastikan janin anda dalam keadaan tertekan. Di samping itu, periksa janin anda secara berkala ke pakar obstetrik supaya tanda-tanda sindrom aspirasi mekonium dapat dikesan dengan segera.