Kesihatan

Mengetahui Tahap Pembuatan Vaksin COVID-19

Vaksinasi adalah salah satu usaha pemerintah untuk mengatasi wabak COVID-19. Walau bagaimanapun, membuat vaksin COVID-19 bukanlah perkara yang mudah. Untuk memastikan keberkesanan dan keselamatannya, vaksin COVID-19 mesti dibuat dengan berhati-hati dan lulus ujian klinikal.

Pembuatan vaksin COVID-19 telah dilakukan di berbagai negara, termasuk Indonesia melalui Eijkman Institute. Selain itu, pemerintah Indonesia juga bekerjasama dengan 4 pengeluar vaksin, yaitu AstraZeneca dari UK, serta Sinovac, Sinopharm, dan CanSino dari China.

Berita terbaru juga menyebutkan bahawa salah satu syarikat farmaseutikal di Amerika Syarikat, iaitu Pfizer, telah berjaya membuat vaksin yang diklaim berkesan 90% terhadap virus Corona. Walau bagaimanapun, vaksin masih perlu menjalani beberapa siri kajian lanjutan.

Tahap Percubaan Klinikal dan Membuat Vaksin COVID-19

Tidak jauh berbeza dengan ubat baru atau vaksin secara umum, pembuatan vaksin COVID-19 juga harus melalui pelbagai peringkat penyelidikan dan percubaan klinikal yang memakan waktu lama, bahkan bertahun-tahun. Kajian ini dilakukan dengan membandingkan kesan vaksin COVID-19 dengan plasebo.

Ini dilakukan untuk memastikan kualiti, keberkesanan dan keselamatan vaksin COVID-19 untuk manusia. Berikut adalah beberapa langkah atau proses percubaan klinikal yang mesti dilalui dalam membuat vaksin COVID-19:

1. Kajian praklinikal

Pada tahap awal penelitian ini, vaksin COVID-19 akan disuntik ke dalam haiwan eksperimen di makmal untuk menentukan keberkesanan dan keselamatannya. Semasa menjalankan penyelidikan, para penyelidik juga akan memeriksa sama ada vaksin itu sesuai digunakan atau mempunyai kesan sampingan tertentu.

2. Percubaan klinikal Tahap I

Pada fasa percubaan klinikal fasa I, vaksin disuntik kepada beberapa sukarelawan yang pada umumnya orang dewasa yang sihat. Ini dilakukan untuk menguji keselamatan vaksin COVID-19 di dalam tubuh manusia. Sekiranya dinyatakan selamat dan berkesan, vaksin dapat memasuki ujian klinikal fasa II.

3. Ujian klinikal Tahap II

Dalam ujian klinikal fasa II, pengujian vaksin COVID-19 dilakukan pada lebih banyak sukarelawan, sehingga sampel yang diperoleh lebih beragam. Sampel ini akan dikaji dan dikaji oleh penyelidik mengenai keberkesanan, keselamatan, dos vaksin yang tepat, dan tindak balas sistem imun badan terhadap vaksin yang diberikan.

4. Percubaan klinikal Tahap III

Setelah melalui ujian klinikal fasa II, vaksin akan memasuki ujian klinikal fasa III. Dalam kajian ini, vaksin akan diberikan kepada lebih banyak orang dengan keadaan yang lebih berbeza.

Selepas itu, penyelidik akan memantau tindak balas imun penerima vaksin dan memantau sama ada terdapat kesan sampingan vaksin dalam jangka masa panjang. Penyelidikan ini boleh memakan masa berbulan-bulan bahkan bertahun-tahun.

Pada masa ini, penyelidikan mengenai vaksin COVID-19 di Indonesia telah memasuki fasa percubaan klinikal tahap III, yang melibatkan sekitar 1.620 sukarelawan.

5. Tahap IV selepas pengawasan pemasaran

Fasa kajian ini dilakukan setelah vaksin dinyatakan aman dan efektif untuk digunakan, yaitu setelah melewati fasa uji klinis sebelumnya. Pada tahap ini, vaksin sudah dapat izin pengedaran dari BPOM untuk diberikan kepada manusia.

Namun, kerana masih merupakan jenis vaksin baru, pelbagai kajian dan penilaian masih perlu dilakukan untuk menilai kesan jangka panjang vaksin pada manusia.

Sekiranya vaksin COVID-19 yang sedang dikembangkan berjaya melepasi ujian klinikal, pembuatan vaksin COVID-19 juga akan dilanjutkan sehingga dapat segera diberikan kepada masyarakat luas.

Untuk mendapatkan manfaat maksimum vaksin COVID-19, WHO mengesyorkan agar sekurang-kurangnya 70% penduduk di setiap negara mendapat vaksin COVID-19. Ini bermakna sekurang-kurangnya 180 hingga 200 juta orang Indonesia perlu mendapatkan vaksin COVID-19 jika vaksin ini dinyatakan selamat dan berkesan.

Sementara menunggu pembuatan vaksin COVID-19 selesai dan setelah vaksin tersedia, orang ramai mesti terus berpartisipasi dalam mencegah dan memutuskan rantai penularan COVID-19 dengan selalu menerapkan protokol kesihatan, yaitu menjaga jarak fisik, mencuci tangan dengan kerap, memakai topeng semasa melakukan aktiviti di luar rumah., dan mengelakkan orang ramai.

Sekiranya anda mengalami gejala demam, batuk, dan sesak nafas, terutamanya jika anda mempunyai sejarah kontak dengan penghidap COVID-19, segera mengasingkan diri dan menghubungi talian hotline COVID-19 di 119 sambungan. 9 untuk panduan selanjutnya.

Membuat vaksin COVID-19 adalah salah satu usaha pemerintah untuk mengurangkan jumlah kes jangkitan virus Corona yang masih meningkat. Dengan cara ini, diharapkan masyarakat Indonesia dapat dilindungi dari jangkitan virus ini yang saat ini bersifat endemik. Vaksin melindungi diri dan negara dari wabak.