Kesihatan

Penularan dan Gejala Anthrax pada Manusia

Anthrax adalah penyakit serius yang disebabkan oleh oleh jangkitan bakteria antraks atau Bacillus anthracisBakteria ini biasanya dijumpai di dalam tanah. Walaupun biasanya menjangkiti haiwan, antraks juga dapat menyerang manusia.

Penyakit Anthrax menyerang haiwan ternakan atau binatang buas, seperti lembu, domba, kambing, unta, kuda, dan babi. Jangkitan boleh berlaku ketika binatang itu menghirup atau menelan spora bakteria yang ada di tanah, tanaman, atau air yang telah terkontaminasi dengan bakteria antraks.

Anthrax lebih sering berlaku di negara-negara membangun dan negara-negara di mana tidak ada program vaksinasi haiwan rutin.

Anthrax di Indonesia

Anthrax masih merupakan penyakit endemik di Indonesia. Kasus anthrax masih dilaporkan muncul di beberapa daerah, yaitu Yogyakarta, Gorontalo, Sulawesi Barat, Sulawesi Selatan, Jawa Tengah, Jawa Timur, dan Nusa Tenggara Timur. Kes terakhir berlaku pada tahun 2017 di Jawa Timur dan Yogyakarta.

Kes anthrax sering muncul pada awal tahun yang bertepatan dengan musim hujan di Indonesia. Kementerian Kesihatan juga masih mengambil langkah untuk mengantisipasi dan memantau antraks dengan lebih dekat ketika mendekati perayaan keagamaan, seperti Eid al-Fitr dan Eid al-Adha, di mana orang banyak memakan daging haiwan pada hari ini.

Penyebaran Anthrax pada Manusia

Seseorang boleh menghidap penyakit antraks dalam masa 1 hingga 5 hari selepas terdedah kepada bakteria antraks.

Proses penularan antraks pada manusia dapat dilakukan dengan beberapa cara, iaitu:

Jangkitan Anthraxmelalui luka terbuka di kulit

Ini adalah kaedah penghantaran antraks yang paling biasa pada manusia. Gejalanya termasuk:

  • Benjolan merah muncul di kulit, dengan pusat hitam. Benjolan ini gatal dan sakit.
  • Bengkak dan sakit di kelenjar getah bening di sekitar kulit yang dijangkiti.
  • Sakit otot.
  • Demam.
  • Lemah.
  • Muntah mual.

Jangkitan antraks melalui saluran pernafasan

Ini boleh berlaku apabila seseorang menghirup udara yang tercemar dengan bakteria antraks, sehingga bakteria dapat memasuki paru-paru. Tanda bahawa seseorang terdedah kepada antraks udara adalah:

  • Sakit tekak.
  • Susah bernafas.
  • Demam panas.
  • Ketidakselesaan dada.
  • Sakit otot.
  • Sakit ketika menelan.
  • Mual.
  • Batuk darah.

Walaupun mendapat rawatan, komplikasi maut akibat jangkitan antraks pada saluran pernafasan kadang-kadang masih berlaku.

Jangkitan antraks melalui saluran pencernaan

Minum air atau makan daging yang telah dijangkiti bakteria antraks tanpa memprosesnya sehingga dimasak juga dapat membuat seseorang dijangkiti penyakit ini. Pencemaran dengan cara ini akan menyerang organ dalam sistem pencernaan. Beberapa gejala anthrax yang menyerang saluran pencernaan adalah:

  • Demam.
  • Mual.
  • Gag.
  • Hilang selera makan.
  • Cirit-birit dengan darah.
  • Sakit tekak.
  • Kesukaran menelan.
  • Sakit perut.
  • Sakit kepala.

Sebagai tambahan kepada tiga kaedah di atas,Bakteria yang menyebabkan antraks juga dapat memasuki tubuh manusia melalui jarum. Penularan penyakit antraks melalui kaedah ini biasanya berlaku pada pengguna ubat suntikan yang menggunakan jarum suntik secara bergantian.

Perawatan dan pencegahan antraks

Penyakit Anthrax dapat disembuhkan dengan memberi antibiotik dan bahan anti-toksik untuk meneutralkan racun dari bakteria antraks. Walau bagaimanapun, walaupun mendapat rawatan, komplikasi maut akibat jangkitan antraks kadang-kadang masih berlaku.

Oleh itu, akan lebih baik jika penyakit ini dapat dicegah. Caranya adalah dengan:

  • Lakukan vaksinasi antraks pada manusia dan ternakan.
  • Elakkan bersentuhan langsung dengan haiwan ternakan atau haiwan liar yang belum diberi vaksin.
  • Masak daging sehingga betul-betul masak.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, antraks boleh menyebabkan komplikasi teruk, seperti sepsis, meningitis, dan bahkan kematian. Oleh itu, jika anda mengalami simptom anthrax setelah memakan daging haiwan atau bersentuhan dengan haiwan ternakan atau haiwan liar, segera berjumpa doktor.