Keluarga

Ketahui Sebab di Sebalik Kerap Meludah Semasa Kehamilan

Semasa hamil, sebilangan wanita hamil sering mengadu sering meludah. Walaupun kelihatan aneh, ini biasanya normal dan disebabkan oleh keadaan yang sering menemani wanita hamil. Apa benda itu? Lihat penjelasan di bawah.

Air liur adalah cecair jernih yang dihasilkan secara semula jadi oleh kelenjar di mulut. Air liur mempunyai peranan penting, iaitu mencerna dan menghancurkan makanan, menjaga mulut tetap lembap, menjaga gigi agar tetap kuat, mencegah bau mulut, dan melawan kuman yang masuk ke dalam mulut.

Apabila anda tidak hamil, kelenjar air liur anda akan menghasilkan air liur sekitar 0.5 liter. Walaupun jumlah ini cukup banyak, kita tidak menyedarinya kerana air liur secara automatik ditelan secara berterusan.

Semasa hamil, pengeluaran air liur ini dapat meningkat hingga 2 liter sehari dan berlaku secara tiba-tiba. Secara amnya, ini berlaku sekitar 2-3 minggu pertama kehamilan. Ini membuatkan ramai wanita hamil ingin meludah untuk mengurangkan rasa kenyang di mulut.

Sebab mengapa anda sering meludah ketika hamil

Terdapat banyak faktor yang difikirkan boleh menyebabkan air liur berlebihan dan membuat wanita hamil terus ingin meludah. Berikut adalah beberapa di antaranya:

1. Hormon kehamilan

Meludah yang kerap semasa hamil dianggap sangat dipengaruhi oleh hormon kehamilan yang selain dapat mengekalkan kehamilan, juga dapat membuat saraf kawalan air liur menjadi lebih aktif daripada biasa. Kesannya, semakin banyak air liur keluar dan membuat wanita hamil ingin meludah secara berterusan.

2. Mual

Walaupun tidak semua wanita hamil merasakannya, mual adalah tanda kehamilan yang sering dirasakan oleh kebanyakan wanita hamil. Dalam kes mual dan muntah yang teruk atau hiperemesis gravidarum, biasanya ada keengganan untuk menelan apa-apa, bahkan air liur sendiri.

Sementara itu, kelenjar air liur terus mengeluarkan air liur ke rongga mulut. Ini menyebabkan air liur terkumpul di mulut dan memenuhi mulut wanita hamil.

3. Penyakit asid perut

Semasa mengandung, sebilangan wanita hamil juga mengalami pedih ulu hati atau pedih ulu hati kerana penyakit refluks asid atau GERD. Dalam keadaan ini, kandungan perut yang berasid dapat naik dan merengsakan esofagus.

Asid ini di dalam esofagus akan mencetuskan kelenjar air liur untuk menghasilkan air liur beralkali. Setiap kali wanita hamil menelan, air liur ini akan membasahi dinding esofagus dan meneutralkan asid perut yang menyebabkan aduan kesakitan dan kepanasan.

4. Mengandung anak lelaki atau anak kembar

Beberapa kajian mendapati hubungan antara pengeluaran air liur berlebihan dan kehamilan dengan kehamilan anak lelaki atau kembar. Namun, perkara ini masih perlu disiasat lebih lanjut. Oleh itu, jika anda merasa sering meludah ketika hamil, tidak semestinya mengandung anak lelaki atau anak kembar, bukan?

Sebagai tambahan kepada 4 sebab di atas, meludah kerap semasa kehamilan juga dikaitkan dengan pengambilan produk tenusu serta gangguan fungsi menelan, gangguan tidur, dan gangguan makan pada wanita hamil. Keadaan ini mungkin tidak disedari dan memerlukan pemeriksaan yang teliti oleh doktor.

Cara Mengatasi Air liur yang berlebihan semasa hamil

Walaupun air liur berlebihan semasa kehamilan tidak berbahaya, wanita hamil mungkin merasa terganggu dan tidak selesa ketika mengalami keadaan ini. Wanita hamil mungkin kerap bangun pada waktu malam kerana air liur yang terkumpul di dalam mulut mereka membuat tidur sukar atau malah membuat wanita hamil tersedak.

sekarang, untuk mengatasinya, ada beberapa cara yang boleh dilakukan oleh wanita hamil, iaitu:

  • Jangan makan terlalu banyak makanan yang mengandungi tepung atau susu kerana boleh mencetuskan kelenjar air liur untuk menghasilkan lebih banyak air liur.
  • Sediakan botol air minuman di sebelah wanita hamil dan minum air dengan kerap agar wanita hamil sentiasa terhidrasi dengan baik.
  • Sekiranya wanita hamil tidak merasa mual, lebih baik menelan air liur berlebihan daripada wanita hamil berulang-alik ke bilik mandi untuk meludah.
  • Cuba menyedut gula-gula keras atau mengunyah permen karet tanpa gula. Walaupun tidak dapat mengurangkan air liur yang berlebihan, kaedah ini dapat membuat wanita hamil lebih selesa menelan air liur yang terkumpul sehingga mereka tidak merasa mual.
  • Sekiranya menelan air liur secara berterusan membuat wanita hamil loya dan ingin muntah, sediakan bekas kecil untuk membuang air liur yang berlebihan.

Meludah yang kerap semasa kehamilan tidak dialami oleh semua wanita hamil. Namun, ini adalah sesuatu yang semula jadi, Macam mana boleh jadi. Sekiranya anda mengalaminya, wanita hamil tidak perlu merasa malu atau terlalu risau kerana keadaan ini dapat hilang dengan sendirinya dengan meningkatnya usia kehamilan.

Walau bagaimanapun, jika meludah yang kerap disertai tekanan, penurunan selera makan, atau penurunan berat badan yang drastik, wanita hamil disarankan untuk berjumpa doktor. Penelusuran sejarah dan pemeriksaan perlu dilakukan untuk mengetahui sama ada wanita hamil itu mempunyai masalah yang perlu ditangani dengan serius.