Keluarga

Inilah yang boleh berlaku pada plasenta bayi semasa melahirkan anak

Pelbagai masalah perlu diperhatikan semasa penghantaran. Salah satunya sukar untuk keluar dari plasenta bayi. Sekiranya tidak dirawat dengan betul, kejadian ini boleh mengancam nyawa ibu.

Plasenta mempunyai fungsi menyampaikan oksigen dan nutrien kepada janin, serta membuang produk buangan dari darah bayi. Plasenta juga menyesuaikan dengan suhu yang tepat pada janin, mencegah jangkitan pada rahim, dan menghasilkan hormon yang menyokong kehamilan.

Biasanya, plasenta bayi akan melekat pada dinding dalaman rahim, yang berada di bahagian atas atau sisi rahim. Plasenta disambungkan ke bayi melalui tali pusat atau tali pusat.

Selepas bersalin secara normal, rahim ibu akan menguncup semula dan mengusir plasenta dan tisu lain melalui faraj. Ini juga dikenali sebagai tahap ketiga buruh. Setelah plasenta keluar, maka kelahiran dinyatakan lengkap. Malangnya, sebilangan ibu mengalami kesukaran dalam proses ini.

Gangguan plasenta pada bayi semasa bersalin

Berikut adalah beberapa gangguan plasenta yang boleh berlaku semasa bersalin:

  • Pengekalan plaks enta

    Kesukaran membuang plasenta setelah melahirkan dalam waktu tertentu, juga dikenal sebagai plasenta tertahan atau mengekalkan plasenta. Plasenta harus keluar dari rahim selewat-lewatnya 30 minit selepas bayi dilahirkan. Plasenta bayi yang sukar keluar dari rahim boleh menjadi separa atau lengkap. Plasenta yang dikekalkan dapat dibahagikan kepada tiga, iaitu:

    • Plasenta mematuhi

      Jenis plasenta tertahan yang paling biasa. Plasenta tetap melekat pada dinding rahim kerana kontraksi yang berlaku tidak cukup kuat untuk membuat plasenta terpisah.

    • Plasenta terperangkap

      Plasenta bayi berpisah dari dinding rahim tetapi tidak dapat keluar kerana serviks ditutup terlebih dahulu.

    • Plasenta menepati

      Plasenta bayi tidak melekat pada dinding rahim, tetapi pada otot rahim. Plasenta jenis ini boleh menyebabkan pendarahan teruk dan menyukarkan proses penghantaran.

  • Plasenta previa

    Keadaan ini berlaku apabila sebahagian atau keseluruhan plasenta bayi menutupi serviks. Plasenta previa boleh menyebabkan pendarahan teruk semasa kehamilan atau kelahiran.

  • Gangguan plasenta

    Sebahagian atau seluruh plasenta berpisah dari dinding rahim sebelum bersalin. Akibatnya, bayi dalam kandungan kehilangan oksigen dan nutrien, sementara wanita hamil dapat mengalami pendarahan berat atau kelahiran awal.

Beberapa faktor yang mempengaruhi keadaan plasenta bayi termasuk usia wanita hamil, tekanan darah tinggi, gangguan pembekuan darah, kehamilan berganda, penggunaan bahan berbahaya seperti ubat-ubatan dan merokok semasa kehamilan, sejarah gangguan plasenta pada kehamilan sebelumnya, polyhydramnios , sejarah pembedahan saluran kencing, saluran kencing, dan kecederaan perut.

Hati-hati jika plasenta bayi belum keluar sepenuhnya. Sekiranya ini berlaku, ibu akan merasakan simptomnya beberapa waktu kemudian dalam bentuk pendarahan berat, kekejangan perut, pelepasan berbau dari faraj, demam, dan sedikit susu ibu. Keadaan ini juga berisiko menyebabkan jangkitan pada ibu, yang boleh mengancam nyawa.

Tindakan diperlukan

Pelbagai usaha dapat dilakukan untuk memudahkan pengiriman plasenta, termasuk:

  • Suntikan oksitosin

    Sekiranya plasenta bayi tidak keluar, kemungkinan doktor atau bidan akan memberi anda suntikan oksitosin di sekitar pangkal paha. Ubat ini diberikan untuk membuat rahim menguncup dengan kuat untuk mengusir plasenta, sekaligus mencegah pendarahan.

  • Dikeluarkan secara manual

    Sekiranya plasenta bayi masih tidak keluar, doktor akan cuba mengeluarkannya dengan tangan. Untuk mengurangkan kesakitan, ibu akan diberi anestesia tulang belakang atau epidural yang kesannya meliputi bahagian bawah badan.

  • Penyusuan susu ibu sebaik sahaja bersalin

    Penyusuan susu ibu dianggap merangsang pengecutan rahim sehingga mendorong plasenta bayi keluar. Ini kerana penyusuan susu ibu akan merangsang pengeluaran oksitosin hormon semula jadi di dalam badan ibu. Walau bagaimanapun, penyelidikan menunjukkan bahawa kesan ini tidak ketara jika dibandingkan dengan suntikan oxytocin.

Di samping itu, ada juga kemungkinan bahawa doktor akan melakukan operasi dengan anestesia umum untuk membuang plasenta dari rahim. Dalam prosedur ini, ibu memerlukan antibiotik intravena untuk mencegah jangkitan, dan ubat-ubatan lain untuk membuat rahim kembali menguncup setelah operasi selesai. Selepas operasi, ibu mungkin tidak dapat menyusukan bayi dengan segera, kerana masih ada ubat anestetik yang tersisa dalam susu ibu.

Sekiranya perlu, rujuk tahap kelahiran dengan pakar obstetrik sejak kehamilan supaya anda dan pasangan lebih memahami mengenai plasenta dan masalah yang dapat menyertainya. Jangan lupa untuk memeriksa kandungan secara berkala sehingga ada kelainan yang dapat dikesan lebih awal.