Kesihatan

Fibrilasi Ventrikular - Gejala, sebab dan rawatan

Fibrilasi ventrikel atau fibrilasi ventrikel adalah sejenis gangguan irama jantung. Ruang jantung, yang seharusnya berdegup, hanya bergetar apabila terjadi fibrilasi ventrikel. Ini disebabkan oleh gangguan aliran elektrik ke jantung.

Akibatnya, jantung tidak dapat mengepam darah ke seluruh badan, jadi bekalan darah yang membawa oksigen dan nutrien ke organ tubuh akan berhenti. Keadaan ini adalah keadaan darurat yang mesti diatasi dengan segera, kerana boleh menyebabkan kematian hanya dalam beberapa minit.

Fibrilasi ventrikel paling kerap berlaku pada orang dewasa berusia 45-75 tahun dan merupakan gangguan irama jantung yang sering dihadapi semasa serangan jantung. Selain itu, fibrilasi ventrikel juga merupakan penyebab utama kematian akibat serangan jantung secara tiba-tiba.

Gejala Fibrilasi Ventrikular

Gejala utama fibrilasi ventrikel adalah kehilangan kesedaran. Selain itu, pesakit juga akan terengah-engah atau berhenti bernafas. Namun, sebelum kehilangan kesedaran dan terengah-engah, fibrilasi ventrikel dapat menyebabkan gejala seperti:

  • Mual
  • Pening
  • Sakit dada
  • Degupan jantung

Sekiranya gejala ini muncul, segera minta pertolongan dari orang sekeliling dan hubungi pekerja kesihatan terdekat untuk mendapatkan rawatan.

Punca Fibrilasi Ventrikular

Fibrilasi ventrikel boleh berlaku sekiranya terdapat gangguan pada aliran elektrik jantung. Pemadaman elektrik ini boleh disebabkan oleh:

  • Serangan jantung.
  • Penyakit otot jantung (kardiomiopati).
  • Penyakit jantung kongenital.
  • Penyalahgunaan dadah seperti kokain atau metamfetamin.
  • Gangguan keseimbangan elektrolit badan, seperti magnesium dan kalium.
  • Kejutan elektrik.

Fibrilasi ventrikel ini akan lebih kerap terjadi pada orang berusia antara 45-75 tahun, dan pernah mengalami fibrilasi ventrikel sebelumnya.

Diagnosis fibrilasi ventrikel

Ventricular fibrillation (VF) adalah keadaan kecemasan yang mesti dikesan dengan cepat melalui pemeriksaan nadi dan memeriksa rekod jantung. Nadi pesakit dengan fibrilasi ventrikel tidak akan terasa, dan hasil pemeriksaan rekod jantung akan menunjukkan gelombang elektrik yang tidak normal.

Pemeriksaan tambahan akan dilakukan setelah keadaan fibrilasi ventrikel diselesaikan, dengan tujuan untuk menentukan penyebab VF. Pemeriksaan ini merangkumi:

  • ujian darah, untuk memeriksa jumlah enzim jantung yang berlebihan dalam darah kerana serangan jantung.
  • X-Ray dada, untuk mendapatkan idea mengenai ukuran jantung dan keadaan paru-paru.
  • Ekokardiografifi, untuk mendapatkan gambaran jantung melalui gelombang bunyi.
  • kateterisasi jantung, untuk mengetahui sama ada terdapat penyumbatan pada saluran darah jantung (koronari), dengan menyuntikkan pewarna khas melalui tiub kateter yang dimasukkan dari saluran darah di kaki ke jantung. Imej saluran darah akan ditangkap melalui sinar-X.
  • Imbasan CT atau MRI, untuk memeriksa sama ada terdapat gangguan jantung yang lain melalui gambaran jantung yang lebih jelas.

Rawatan Fibrilasi Ventrikel

Dalam keadaan kecemasan, rawatan untuk fibrilasi ventrikel (VF) memberi tumpuan kepada menjaga darah mengalir ke seluruh badan. Terdapat 2 jenis rawatan yang dijalankan secara serentak, iaitu:

  • Resusitasi kardiopulmonari atau CPR. Prosedur CPR dilakukan untuk mengepam jantung dari luar, iaitu dengan memberi tekanan dari luar dinding dada (mampatan).
  • Peranti kejutan jantung (defibrilasi). Di negara maju, terutama di kawasan awam, alat kejutan jantung automatik (AED) tersedia. Apabila jantung seseorang berhenti, alat ini boleh dilekatkan secara langsung ke dinding dada untuk menganalisis elektrik jantung, dan secara automatik akan memberikan kejutan elektrik apabila perlu, untuk memulihkan irama jantung yang normal.

Kedua-dua tindakan ini benar-benar perlu dikaji, kerana dapat menyelamatkan nyawa penderita sementara menunggu bantuan perubatan tiba.

Di hospital, pesakit akan diberi bantuan kecemasan sehingga keadaannya stabil. Selepas itu, doktor akan memberikan rawatan untuk fibrilasi ventrikel, yang merangkumi:

  • Pentadbiran ubat-ubatan yang mengawal irama jantung. Boleh menjadi sejenis penyekat beta ubat, misalnya bisoprolol.
  • Pakai cincin jantung. Prosedur ini dilakukan dalam kes VF yang disebabkan oleh serangan jantung, dan juga untuk mengurangkan risiko serangan selanjutnya. Tujuan cincin adalah untuk membuka saluran darah jantung yang tersumbat dan membiarkannya tetap terbuka.
  • Operasi jalan pintas hati. Operasi ini juga dilakukan ketika VF disebabkan oleh penyakit jantung koronari. Semasa beroperasi jalan pintas jantung, saluran darah baru akan dibuat sebagai jalan alternatif untuk saluran darah yang tersumbat.
  • Penempatan implan alat kejutan jantung (ICD). Cardioverter-defibrillator yang boleh ditanam (ICD) akan mengesan gangguan irama jantung, dan memberi kejutan elektrik secara automatik untuk mengembalikan irama jantung yang normal. Prosedur ini lebih berkesan untuk mencegah keadaan maut akibat gangguan irama jantung, daripada pemberian ubat.

Komplikasi fibrilasi ventrikel

Terdapat beberapa komplikasi yang dapat terjadi pada pasien dengan fibrilasi ventrikel, baik kerana penyakit itu sendiri atau sebagai akibat tindakan penyelamatan, yaitu:

  • Kerosakan otak
  • Membakar kulit akibat prosedur kejutan jantung
  • Kecederaan tulang rusuk kerana tindakan CPR

Pencegahan fibrilasi ventrikel

Gaya hidup yang sihat dapat menjaga kesihatan jantung dan mencegah serangan jantung yang boleh menyebabkan fibrilasi ventrikel, dan bahkan kematian. Mula membuat beberapa perubahan pada gaya hidup anda dengan langkah-langkah berikut:

  • Laksanakan diet seimbang.
  • Mengekalkan berat badan yang ideal, mengikut indeks jisim badan (BMI).
  • Berhenti merokok.
  • Bersenam secara teratur, selama 30 minit setiap hari.