Keluarga

Perkara Yang Perlu Anda Ketahui Mengenai Penderma Sperma

Sumbangan sperma adalah prosedur di mana seorang lelaki menderma cairan mani yang mengandungi sperma. Sumbangan sperma secara amnya dilakukan untuk menolong pasangan lain mendapat keturunan.

Sperma yang disumbangkan akan digunakan untuk membantu seorang wanita hamil melalui proses inseminasi buatan. Jenis inseminasi tiruan yang paling biasa untuk penderma sperma adalah: inseminasi intrauterin (IUI), yang dilakukan dengan memasukkan sperma penderma terus ke rahim.

Namun, di Indonesia penderma sperma tidak dapat dilakukan. Ini kerana undang-undang Indonesia melarang seorang wanita menerima sperma penderma dari seorang lelaki yang bukan pasangannya.

Oleh itu, sukar bagi seorang lelaki untuk menderma sperma di Indonesia. Dia mungkin dapat merealisasikan hasrat ini di negara di mana peraturannya membenarkan penderma sperma, seperti UK.

Keperluan untuk Penderma Sperma

Terdapat banyak syarat yang mesti dipenuhi oleh seorang lelaki sekiranya ingin menderma sperma. Berikut adalah beberapa kriteria yang mesti dipenuhi untuk menderma sperma:

1. Masukkan kategori umur penderma

Secara amnya, usia penderma sperma adalah terhad dari 18-39 tahun. Beberapa klinik atau bank sperma bahkan mengehadkan usia penderma hingga maksimum 34 tahun.

2. Lulus pemeriksaan kesihatan

Seorang lelaki yang ingin menderma sperma mesti lulus pemeriksaan perubatan, yang merangkumi ujian darah dan ujian air kencing.

Pemeriksaan kesihatan ini dilakukan untuk memastikan bahawa penderma sperma bebas dari penyakit genetik, seperti fibrosis kistik dan anemia sel sabit, serta penyakit berjangkit, seperti HIV, hepatitis B, dan hepatitis C.

Di samping itu, untuk benar-benar memastikan bahawa penderma sperma tidak mempunyai penyakit atau kelainan genetik, penderma mesti melampirkan sejarah penyakit keluarga, sekurang-kurangnya 2 generasi sebelumnya.

3. Lulus pemeriksaan cecair mani

Penderma sperma juga biasanya diminta untuk memberikan sampel cecair mani mereka. Ini dilakukan untuk memeriksa sperma secara menyeluruh, seperti kuantiti, kualiti, dan pergerakan.

Atas sebab ini, penderma biasanya diminta untuk tidak melakukan ejakulasi selama 2–5 hari sebelum pengambilan sampel air mani.

4. Lulus pemeriksaan sejarah peribadi

Gaya hidup dan aktiviti penderma sperma juga biasanya akan dikaji semula untuk memastikan bahawa gaya hidup mereka tidak menimbulkan risiko mengundang penyakit, seperti jangkitan HIV. Beberapa tingkah laku yang dinilai termasuk penyalahgunaan dadah dan kehidupan seks.

Setelah melalui beberapa siri ujian dan pemeriksaan di atas, sperma dari penderma yang lulus ujian kelayakan kemudian akan dibekukan dan dikuarantin untuk beberapa waktu, biasanya minimum 6 bulan.

Kemudian, sebelum dibebaskan dari karantina dan digunakan untuk terapi, sperma akan diperiksa kembali untuk memastikan bahawa sperma benar-benar bebas dari risiko penyakit.

Perkara yang perlu diberi perhatianolehPenderma Sperma

Sumbangan sperma boleh dilakukan secara tanpa nama atau secara terbuka (penderma bersedia untuk mendedahkan identiti mereka kepada penerima penderma). Selain itu, penderma juga dapat secara langsung memberikan sperma kepada pasangan tertentu. Ini biasanya dilakukan apabila penderma dan penerima sudah saling mengenali.

Namun, sebelum memutuskan untuk menjadi penderma sperma, ada beberapa perkara yang perlu anda perhatikan dan pertimbangkan terlebih dahulu, termasuk:

  • Kesediaan untuk menghapuskan hak anda sebagai bapa kandung anak yang dilahirkan
  • Kesediaan mental sekiranya suatu hari anak yang lahir dari penderma sperma anda ingin bertemu
  • Kesediaan mental untuk tindak balas daripada keluarga atau saudara-mara jika suatu hari mereka mengetahui bahawa anda mempunyai anak kandung dari aktiviti penderma sperma

Selain itu, jika anda menderma sperma kepada pasangan yang anda kenal, anda mungkin juga perlu membuat perjanjian mengenai hak dan kewajipan anda sebagai bapa kandung anak yang dilahirkan. Dengan perjanjian ini, ini dapat mengelakkan perkara yang tidak diingini berlaku pada masa akan datang.

Memandangkan banyak perkara yang mesti dipertimbangkan, sebelum membuat keputusan untuk menjadi penderma sperma, ada baiknya anda membincangkan dan meminta pendapat keluarga anda terlebih dahulu. Dengan cara itu, keluarga dapat memberikan pendapat dan sokongan psikologi, terutama jika ada masalah yang terjadi di masa depan.

Sekiranya anda masih mempunyai pertanyaan mengenai pendermaan sperma atau pertanyaan lain mengenai merancang kehamilan, jangan ragu untuk bertanya dan berjumpa doktor.