Keluarga

Jangan Bimbang, Bayi Sering Terkejut Tidak Selalu Berbahaya

Bayi yang sering terkejut sering membuat ibu bapa merasa risau. Lebih-lebih lagi jika bayi juga terkejut ketika dia sedang tidur. Namun, anda tidak perlu risau, kerana keadaan ini biasa berlaku pada bayi. Selain itu, terdapat beberapa cara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan kejutan pada bayi.

Ketika bayi terkejut, dia akan kelihatan mengangkat tangannya secara tiba-tiba, kemudian beberapa saat kemudian tangannya kembali ke sisi badan. Ini akan berterusan sehingga bayi berusia 3-4 bulan, tetapi ada juga sesuatu yang berlaku sehingga bayi berusia 6 bulan.

Keadaan ini menunjukkan bahawa bayi berada dalam keadaan normal yang menggambarkan refleks Moro, yang merupakan refleks yang biasa terjadi pada bayi. Sebenarnya, doktor atau pegawai perubatan secara amnya melakukan ujian refleks Moro pada bayi baru lahir.

Pemeriksaan Refleks Moro

Untuk melakukan ujian refleks Moro, doktor akan meletakkan bayi terlebih dahulu di tempat yang lembut dan selesa.

Selepas itu, kepala bayi akan diangkat dengan badan bayi yang masih terbaring di atas katil. Selanjutnya, kepala bayi itu sedikit jatuh dan segera ditangkap lagi. Pada bayi normal, tangan bayi segera terangkat ketika bayi terkejut.

Sekiranya semasa ujian bayi tidak menunjukkan refleks normal, ini mungkin menunjukkan bahawa bayi mempunyai masalah kesihatan tertentu.

Sekiranya bayi hanya mengangkat sebelah tangan semasa ujian refleks Moro, ini mungkin menunjukkan bahawa bayi mengalami kecederaan saraf atau bahu patah.

Sementara itu, sekiranya bayi tidak bertindak balas di kedua-dua belah tubuhnya, doktor akan memeriksa keadaan bayi dengan lebih lanjut. Ada kemungkinan bayi mengalami sesuatu yang lebih serius, iaitu gangguan tulang belakang atau masalah dengan otak.

Petua untuk Bayi Tidak Sering Terkejut

Refleks Moro adalah salah satu daripada banyak refleks normal yang dialami oleh bayi. Walaupun refleks Moro menunjukkan bahawa bayi itu sihat dan normal, sesetengah ibu bapa mungkin merasa tidak selesa jika bayi itu sering terkejut.

Bayi yang sering terkejut akan menyukarkan tidur. Sebenarnya, walaupun dalam keadaan tidur, bayi dapat bangun kerana kesan kejutan. Kesannya, kualiti tidur bayi tidak baik dan tentunya buruk untuk kesihatannya. Agar ini tidak berlaku, anda boleh melakukan petua berikut:

Lembutkan bayi dengan lembut

Untuk mengurangkan kejutan bayi yang kerap, anda boleh membungkus bayi. Tubuh yang dililit akan membuat bayi berasa selesa seperti ketika berada di dalam kandungan. Dengan selesa seperti di dalam rahim, bayi akan tidur lebih lama.

Semasa menyapu, gunakan kain lembut yang tidak terlalu tebal, tetapi cukup lebar. Letakkan kain di atas katil dengan satu hujung dilipat ke dalam. Letakkan bayi di atas kain, kemudian balutkan badan. Pastikan leher dan kepala terbuka.

Meletak bayi berhampiran ibu bapa

Agar bayi tetap selesa, ketika hendak tidur, cubalah menjaga badannya dekat dengan badan ibu. Ibu juga boleh memegang atau menggendong bayi sehingga dia tertidur.

Semasa bayi sedang tidur, letakkan di atas katil dengan perlahan sehingga menyentuh katil. Elakkan melakukan gerakan pantas atau sentakan tiba-tiba yang boleh mengejutkan bayi.

Satu kajian juga menunjukkan bahawa ibu bapa harus menggendong bayi, dan menenangkan dengan suara lembut ketika bayi kelihatan sering terkejut. Ini kerana kejutan yang dialami oleh bayi mungkin menunjukkan rasa takut atau tidak selesa.

Apabila anda semakin tua, pergerakan bayi anda mula berubah. Pergerakannya lebih banyak dan lebih terarah, sehingga hampir tidak ada gerakan menyentak. Pada usia 4 atau 6 bulan, secara amnya pergerakan bayi yang sering terkejut telah menurun atau bahkan hilang.

Sekiranya selepas 6 bulan, bayi masih sering terkejut atau lebih kerap, bawa anak anda ke pakar pediatrik supaya pemeriksaan dan rawatan dapat dilakukan dengan tepat mengikut penyebabnya.