Keluarga

Hati-hati, ini adalah gejala selesema pada bayi yang perlu diperhatikan

Selsema adalah salah satu masalah kesihatan yang sering terjadi pada bayi. Walau bagaimanapun, kadang-kadang keadaan ini boleh membahayakan. Terdapat Beberapa gejala selesema pada bayi yang perlu diperhatikan, kerana: boleh menunjukkan penyakit yang serius.

Bayi tidak mempunyai sistem kekebalan yang kuat seperti orang dewasa, jadi mereka mudah jatuh sakit, termasuk selesema. Walaupun berusia 0-12 bulan, bayi dapat demam hingga 7 kali.

Walaupun selsema pada bayi dapat sembuh sendiri, ini tidak bermaksud bahawa keadaan ini harus dipandang ringan. Terdapat beberapa gejala yang perlu anda perhatikan, kerana ia boleh menjadi tanda bahawa anak anda menderita keadaan yang lebih teruk.

Gejala Selsema pada Bayi yang Perlu Diperhatikan

Walaupun sering terjadi pada bayi dan kanak-kanak, aduan selsema harus segera mendapat rawatan perubatan jika ia berlaku pada kanak-kanak berumur kurang dari 3 bulan.

Sementara itu, bagi bayi dan kanak-kanak yang lebih tua, gejala selesema harus segera diperiksa oleh doktor jika disertai demam yang berlangsung lebih dari dua hari.

Di samping itu, Ibu juga perlu waspada dan berjumpa doktor dengan segera sekiranya selesema anak anda disertai dengan gejala lain, seperti:

  • Demam dengan suhu badan 39 darjah celcius atau lebih.
  • Sesak nafas, atau bunyi nafas yang pelik (mengi).
  • Batuk yang berlangsung lebih dari 2 hari, terutamanya jika ia kahak atau disertai dengan percikan darah.
  • Kejang.
  • Buang air kecil atau buang air besar lebih kerap daripada biasa.
  • Muntah yang kerap.
  • Kulit pucat, atau bibir dan kuku kelihatan kebiruan.
  • Tidak mahu menyusu atau makan.
  • Bersin, hidung berair, dan mata merah.
  • Lebih cerewet daripada biasa dan selalu kelihatan mengantuk.
  • Sakit telinga. Gejala ini dapat dikenali oleh bayi yang sering mengetuk atau menggosok telinganya, atau menangis semasa memberi makan.

Selsema pada bayi disertai dengan beberapa gejala di atas boleh menjadi tanda keadaan yang lebih serius, seperti radang paru-paru. Oleh itu, anda perlu segera membawa si kecil anda ke doktor sekiranya anda mengalami selesema diikuti dengan gejala-gejala ini.

Mengendalikan Selsema pada Bayi

Melihat hidung berair mesti membuat anda sebagai ibu bapa merasa cemas. Walaupun begitu, ada beberapa usaha yang dapat anda lakukan untuk meredakan keluhan si kecil anda, iaitu:

  • Pastikan dia mendapat rehat yang cukup.
  • Angkat kepalanya supaya dia dapat bernafas dengan lebih mudah.
  • Beri susu ibu atau formula secara teratur untuk mengelakkan dehidrasi. Susu ibu juga dapat menguatkan sistem imun bayi untuk melawan jangkitan yang menyebabkan selsema.
  • Tiriskan lendir atau ingus dengan alat penyedut bayi khas.
  • Menempatkan anak kecil anda di dalam bilik tanpa penyaman udara. Sekiranya perlu, gunakan pelembap untuk membantu melonggarkan lendir yang menyekat hidung dan melegakan batuk.
  • Jauhkan si kecil dari asap rokok atau habuk.

Sebagai tambahan kepada beberapa cara di atas, anda juga dapat menghilangkan selesema pada bayi menggunakan larutan air garam steril (garam steril) titisan hidung. Tetapi jika anda tidak pasti menggunakannya, lebih baik bawa anak kecil anda ke doktor untuk mendapatkan rawatan.

Agar anak anda tidak kerap selesema, jangan lupa untuk melengkapkan jadual imunisasi dan menjauhkan anak anda dari orang yang sakit dengan selesema.

Apabila si kecil anda demam, hindarkan ubat penghilang batuk atau batuk yang banyak dijual di kaunter. Sekiranya anda ingin menggunakan ubat untuk melegakan gejala selesema, lebih baik berunding secara langsung dengan pakar pediatrik anda. Terutama jika si kecil mempunyai simptom selesema yang perlu anda perhatikan di atas.