Kesihatan

Biliary Atresia - Gejala, sebab dan rawatan

Atresia bilier adalah keadaan apabila saluran empedu pada bayi baru lahir ditutup, menyebabkan hempedu terkumpul di hati. Keadaan ini boleh berlaku sejak bayi dalam kandungan. Walau bagaimanapun, gejala lebih kerap muncul 2-4 minggu selepas kelahiran.

Saluran empedu adalah saluran yang membawa hempedu dari sel hati ke duodenum. Bile berperanan dalam pencernaan lemak dan vitamin larut lemak, seperti vitamin A, D, E, dan K. Bile juga berfungsi membuang toksin dan bahan buangan lain dari badan.

Pada bayi dengan atresia bilier, hempedu tidak dapat mengalir ke usus kerana salurannya tersumbat. Keadaan ini boleh menyebabkan kerosakan pada tisu hati dan menyebabkan pembentukan tisu parut yang dari masa ke masa dapat berkembang menjadi sirosis.

Atresia bilier bukanlah penyakit yang diturunkan dari ibu bapa dan jarang berlaku. Walaupun begitu, keadaan ini serius dan berbahaya jika tidak dijumpai dan dirawat dengan cepat.

Punca Atresia Biliary

Tidak diketahui apa yang menyebabkan atresia bilier. Walau bagaimanapun, disyaki bahawa keadaan ini berkaitan dengan beberapa faktor, termasuk:

  • Jangkitan virus atau bakteria
  • Pendedahan kepada bahan kimia berbahaya
  • Gangguan sistem imun
  • Mutasi atau perubahan pada gen tertentu
  • Terjejas perkembangan hati dan saluran empedu di rahim
  • Penggunaan ubat-ubatan tertentu, seperti carbamazepine, semasa kehamilan

Gejala Atresia Bilier

Bayi dengan atresia bilier akan menunjukkan tanda-tanda penyakit kuning. Keadaan ini normal pada bayi baru lahir dan akan hilang dalam 2-3 minggu. Walau bagaimanapun, pada bayi dengan atresia bilier, penyakit kuning mungkin bertahan lebih lama dari 3 minggu.

Berat bayi pada amnya normal dan akan meningkat selama 1 bulan selepas kelahiran. Namun, selepas itu, berat badan akan turun dan sukar ditingkatkan. Penyakit kuningnya juga akan bertambah teruk dari masa ke masa.

Gejala lain dari atresia hempedu adalah:

  • Air kencing gelap
  • Najis berwarna pucat (kelabu putih) dan mempunyai bau yang menyengat
  • Perut membengkak kerana pembesaran hati dan limpa
  • Hidung berdarah
  • Ruam gatal

Bila hendak berjumpa doktor

Segera berjumpa doktor sekiranya bayi anda kelihatan kuning, terutamanya jika terdapat gejala lain yang menunjukkan atresia bilier seperti yang dijelaskan di atas.

Sekiranya tidak dirawat dengan segera, bayi dengan atresia bilier akan mengalami sirosis dalam masa 6 bulan dan kegagalan hati dalam 1 tahun. Sekiranya tidak dirawat, bayi akan memerlukan pemindahan hati pada usia 2 tahun.

Diagnosis Atresia Bilier

Untuk mendiagnosis atresia bilier, doktor akan menanyakan simptom bayi. Selepas itu, doktor akan memeriksa tanda-tanda penyakit kuning dan warna air kencing dan najis bayi jika ada. Doktor juga akan merasakan perut bayi untuk mengesan hati yang membesar (hepatomegali) atau limpa yang membesar (splenomegali).

Atresia bilier mempunyai simptom yang serupa dengan penyakit hati. Untuk mengesahkan diagnosis, doktor akan melakukan pemeriksaan sokongan, seperti:

  • Ujian darah, untuk mengukur tahap bilirubin
  • Ultrasound perut, untuk melihat gambaran yang lebih terperinci mengenai organ dalam sistem empedu, hati, dan limpa
  • Asid iminodiacetik hepatobiliari (HIDA) imbas, untuk menentukan lokasi saluran empedu yang tersumbat, sama ada di dalam atau di luar hati
  • Biopsi (pengambilan sampel tisu) hati, untuk mencari kerosakan pada hati dan mengesampingkan kemungkinan penyakit kuning disebabkan oleh keadaan lain, seperti hepatitis.
  • Pembedahan diagnostik dengan laparoskopi, iaitu dengan membius pesakit dan membuat sayatan kecil di perut pesakit untuk melihat keadaan hati dan saluran empedu melalui kamera

Rawatan Atresia Biliary

Rawatan utama untuk atresia bilier adalah pembedahan Kasai. Operasi ini dilakukan dengan memotong bahagian saluran empedu yang tersumbat dan menggantinya dengan bahagian usus kecil bayi.

Sekiranya dilakukan sebelum bayi berusia 3 bulan, pembedahan ini mempunyai kadar kejayaan 80%. Walau bagaimanapun, perlu diperhatikan bahawa pembedahan Kasai tidak menyembuhkan atresia empedu. Pembedahan ini hanya memperlahankan berlakunya komplikasi, seperti kerosakan tisu hati.

Saluran empedu terletak di dalam dan di luar hati. Atresia hempedu yang terjadi di saluran empedu di hati tidak dapat dirawat dengan pembedahan Kasai. Pengendalian yang boleh dilakukan adalah memberi vitamin dan makanan tambahan untuk membantu mengeluarkan hempedu dari hati.

Walau bagaimanapun, langkah-langkah ini biasanya tidak mencukupi. Doktor juga boleh mengesyorkan pemindahan hati untuk menggantikan hati yang rosak dengan hati yang sihat dari penderma.

Dalam sebilangan besar kes, bayi yang menjalani pembedahan Kasai juga masih memerlukan transplantasi hati, tetapi untuk waktu yang lebih lama.

Komplikasi Biliary Atresia

Atresia bilier boleh menyebabkan bayi tidak dapat mencerna lemak dari susu ibu atau formula. Ini kerana hempedu yang diperlukan untuk mencerna lemak tidak dapat sampai ke usus. Selain itu, bayi dengan atresia bilier juga dapat mengalami kekurangan vitamin A, D, E, dan K.

Ini boleh menyebabkan pertumbuhan bayi terbantut dan beberapa masalah kesihatan kerana kekurangan vitamin, seperti jangkitan, pendarahan, dan gangguan penglihatan. Walau bagaimanapun, komplikasi ini dapat diatasi dengan menyediakan makanan dan makanan tambahan yang dapat memenuhi pengambilan lemak dan vitamin pada bayi.

Penting untuk diingat bahawa atresia bilier boleh menyebabkan komplikasi lain yang lebih berbahaya, iaitu sirosis dan kegagalan hati. Oleh itu, diagnosis dan rawatan awal sangat penting bagi pesakit dengan atresia hempedu.

Pencegahan Atresia Biliary

Seperti yang dijelaskan di atas, penyebab atresia bilier tidak diketahui dengan pasti. Oleh itu, belum diketahui bagaimana untuk mencegah penyakit ini. Walaupun begitu, wanita hamil dapat mengurangkan risiko bayi mereka menghidap penyakit ini dengan melakukan perkara berikut:

  • Mencegah jangkitan dengan menjaga kebersihan badan dan mendapatkan imunisasi
  • Lakukan pemeriksaan kehamilan mengikut jadual yang disyorkan oleh doktor
  • Menjalani gaya hidup sihat, misalnya dengan tidak merokok
  • Elakkan terkena bahan kimia berbahaya
  • Keperluan pemakanan yang mencukupi semasa mengandung melalui makanan dan pengambilan vitamin pranatal secara berkala