Kehidupan yang sihat

Kenali Reiki, Terapi Alternatif Jepun Menggunakan Media Tenaga

Reiki adalah terapi alternatif dari Jepun yang menggunakan tenaga sebagai medium penyembuhan. Terapi ini dipercayai mempunyai banyak manfaat, dari menghilangkan rasa sakit, mengurangkan tekanan, hingga menyokong rawatan barah.

Reiki berasal dari 2 perkataan dalam bahasa Jepun, iaitu rei yang bermaksud alam semesta dan ki yang bermaksud aliran tenaga dalam hidupan. Secara harfiah, reiki dapat ditafsirkan sebagai tenaga yang dimiliki oleh alam semesta. Terapi ini dicipta oleh Dr. Mikao Usui pada tahun 1922 sebagai terapi alternatif untuk melengkapkan perubatan moden.

Bagaimana Reiki Selesai?

Terapi Reiki bertujuan untuk meningkatkan tenaga dalam diri seseorang. Ini kerana reiki mempunyai falsafah bahawa seseorang yang mempunyai tenaga yang rendah dalam dirinya, akan lebih mudah stres atau sakit. Tetapi, jika tenaga tinggi, orang itu akan merasa lebih sihat dan bahagia.

Semasa memulakan sesi rawatan, ahli terapi reiki akan meminta pesakit untuk berbaring di atas katil. Selepas itu, pesakit akan diminta untuk berehat dan bertenang. Sekiranya perlu, ahli terapi akan memainkan muzik lembut untuk membuat pesakit berasa lebih santai.

Seterusnya, ahli terapi reiki akan meletakkan tangannya di badan pesakit atau beberapa sentimeter di atas badan pesakit untuk menyalurkan tenaga. Terapi biasanya bermula dari kepala, kemudian berjalan hingga ke kaki. Walau bagaimanapun, fokus terapi juga dapat ditujukan pada bahagian tubuh tertentu, terutama yang bermasalah.

Tenaga yang disalurkan bertujuan untuk mengubah dan mengimbangkan tenaga dalam badan. Tenaga ini dipercayai dapat merangsang kemampuan tubuh untuk menyembuhkan dirinya secara semula jadi, mengurangkan kesakitan, dan memulihkan keadaan fizikal, psikologi, emosi, dan rohani.

Selain menyalurkan tenaga dari tangan, ahli terapi reiki juga akan menggunakan batu kristal semasa sesi rawatan. Kristal dianggap mempunyai kesan menenangkan dan membantu penyembuhan, walaupun tidak ada penyelidikan untuk menyokong amalan ini.

Kristal biasanya diletakkan di atas atau di sekitar badan pesakit. Semasa sesi terapi, pesakit akan merasakan sensasi panas atau sejuk, kesemutan, atau tidak merasakan apa-apa. Terapi ini biasanya berlangsung selama 20-60 minit.

Kebaikan Reiki untuk Kesihatan

Terapi Reiki didakwa memberikan beberapa manfaat kesihatan. Berikut adalah beberapa faedah yang dapat diperoleh:

1. Memberi kesan yang menenangkan

Salah satu kelebihan Reiki yang cukup terkenal adalah memberikan ketenangan dan kelonggaran. Penyelidikan menunjukkan bahawa terapi reiki alternatif nampaknya dapat mengurangkan tekanan dan menurunkan tekanan darah dan menormalkan degup jantung pada orang yang sering merasa cemas.

2. Mengurangkan kesakitan

Beberapa kajian mengatakan bahawa terapi reiki dapat menghilangkan rasa sakit pada orang yang menderita penyakit tertentu, seperti barah, saraf terjepit, dan sakit otot, serta pada orang yang baru saja menjalani pembedahan.

Kajian ini juga menyebutkan bahawa manfaat reiki sebagai penghilang rasa sakit, malah kelihatan sama efektifnya dengan memberi ubat penahan sakit.

3. Meringankan kegelisahan dan gejala kemurungan

Terapi Reiki juga telah digunakan secara meluas sebagai sebahagian daripada terapi alternatif untuk merawat gangguan psikologi, seperti kegelisahan dan kemurungan.

Terdapat kajian yang menyatakan bahawa pesakit tertekan yang menjalani terapi reiki dapat merasa lebih tenang, kurang cemas, dan mudah teruja untuk kembali ke aktiviti.

Namun, hingga kini, terapi reiki tidak dapat dijadikan terapi utama untuk merawat gangguan jiwa seperti gangguan kecemasan dan kemurungan. Untuk mengatasi keadaan ini, pesakit masih perlu mendapatkan rawatan daripada doktor, seperti psikoterapi dan ubat-ubatan.

4. Meringankan kesan sampingan kemoterapi

Di Jepun dan beberapa negara lain, terapi reiki telah digunakan secara meluas sebagai kaedah rawatan tambahan bagi pesakit barah yang menjalani kemoterapi. Ini kerana terapi reiki dapat membuat pesakit merasa lebih tenang ketika menjalani kemoterapi.

Pesakit barah yang menjalani terapi reiki juga dilihat mengalami kesan sampingan kemoterapi yang lebih ringan.

Sebagai tambahan kepada beberapa manfaat di atas, terapi reiki juga sering digunakan untuk melegakan sakit kepala, insomnia, dan mual. Walau bagaimanapun, penyelidikan lebih lanjut masih diperlukan untuk menentukan keberkesanan terapi reiki dalam mengatasi keadaan ini.

Selain itu, terapi reiki juga dipercayai bermanfaat dalam meningkatkan daya tahan, mengatasi keletihan, dan mempercepat penyembuhan semula jadi tubuh ketika cedera atau sakit.

Malangnya, pelbagai faedah reiki hanya terbatas pada kajian berskala kecil. Sehingga kini, keberkesanan dan faedah terapi reiki untuk merawat keadaan atau penyakit tertentu juga tidak jelas dan masih perlu diselidiki lebih lanjut.

Perlu juga diingat bahawa terapi reiki bukanlah rawatan alternatif untuk merawat penyakit, tetapi terapi pelengkap atau tambahan untuk menyokong kejayaan rawatan perubatan dari doktor.

Sekiranya anda menghidap penyakit dan ingin menggunakan reiki sebagai terapi pelengkap, disarankan agar anda berjumpa dengan doktor terlebih dahulu untuk memastikan ia selamat mengikut keadaan anda.