Keluarga

Sukar menahan kencing selepas bersalin? Inilah Cara Mengatasinya

Sebilangan wanita hamil sukar mengawal kencing. Aduan ini boleh berlanjutan sehingga selepas bersalin. Adakah anda juga mengalaminya? Jika ya, yUK, lihat artikel berikut untuk mengetahui cara menyelesaikannya

Keluhan kesukaran menahan kencing dapat dialami oleh wanita setelah melahirkan. Sebenarnya, ada di antara mereka yang membasahi tempat tidur atau merasakan air kencing merembes sebaik sahaja pundi kencing terasa kenyang. Dari segi perubatan, keadaan ini disebut sebagai inkontinensia selepas bersalin.

 

Punca Kesukaran Menahan Kencing Selepas Bersalin

Berikut adalah beberapa perkara yang boleh menyebabkan anda sukar menahan kencing selepas melahirkan:

  • Melemahkan otot-otot dasar pelvis selepas anda melahirkan.
  • Kerosakan pada saraf yang mengawal pengeluaran air kencing.
  • Kerosakan atau gangguan saluran kencing dan pundi kencing semasa kehamilan.
  • Episiotomi atau sayatan di perineum (bahagian antara vagina dan dubur) semasa bersalin untuk melebarkan saluran kelahiran.

Selain itu, ada beberapa perkara yang dapat meningkatkan risiko anda mengalami inkontinensia nifas, iaitu:

  • Mempunyai berat badan berlebihan.
  • Melahirkan anak kembar.
  • Melahirkan bayi yang besar.
  • Melahirkan dua atau lebih anak secara normal.
  • Proses buruh panjang, jadi perlu dibantu dengan forceps atau vakum.
  • Regangan yang kerap, misalnya kerana sembelit.
  • Selalunya merokok.

Sekiranya anda mengalami keadaan ini, tidak perlu terlalu risau. Secara amnya, inkontinensia selepas bersalin akan mereda dengan sendirinya dalam beberapa minggu hingga setahun setelah melahirkan.

Inilah Cara Mengatasi Kesukaran Mengendalikan Urat Selepas Bersalin

Bilakah anda perlu berjumpa doktor? Jawapannya adalah jika aduan ini sangat mengganggu, misalnya, sehingga anda perlu menggunakan lampin setiap hari atau mengalami kesukaran menjalankan aktiviti kerana anda sering membasahi tempat tidur.

Untuk mengatasi aduan ini, doktor biasanya akan mencadangkan langkah-langkah penanganan berikut:

1. Latihan Kegel

Latihan ini untuk meningkatkan keanjalan dan kekuatan otot-otot dasar pelvis dapat dilakukan dengan berbaring atau duduk. Sekiranya berbaring, anda boleh berbaring dengan kaki terpisah dan lutut dibengkokkan.

Caranya, kencangkan otot di sekitar faraj dan saluran kencing seperti ketika anda memegang kencing. Tahan selama beberapa saat, kemudian lepaskan. Lakukan senaman Kegel secara berkala setiap hari, beberapa kali sehari.

2. Terapi rangsangan elektrik

Dalam kaedah rawatan ini, doktor akan menggunakan tenaga elektrik rendah pada otot-otot dasar pelvis anda, sehingga otot-otot ini berkontraksi seperti melakukan latihan Kegel. Ini dapat membantu mengencangkan otot-otot dasar pelvis, jadi anda akan lebih kuat menahan kencing.

3. Gelang pessary

Pessary juga boleh digunakan untuk melegakan inkontinensia selepas bersalin. Peranti berbentuk cincin kecil ini yang terbuat dari silikon bertindak memperlahankan pembebasan air kencing dari saluran kencing.

4. Suntikan kolagen

Suntikan ini bertindak menguatkan tisu di sekitar pundi kencing. Walau bagaimanapun, prosedur ini tidak digalakkan untuk wanita muda yang masih ingin mempunyai anak.

5. Operasi

Pembedahan dapat dilakukan sekiranya kaedah rawatan lain gagal mengatasi aduan kesukaran menahan kencing. Dengan pembedahan, doktor akan melekatkan alat bantu atau menyuntik ubat ke saluran kencing dan otot lantai panggul. Tujuannya adalah untuk meningkatkan kekuatan otot pelvis sehingga mereka dapat menahan kencing.

Untuk hasil rawatan yang optimum, anda juga mesti mengubah gaya hidup anda menjadi lebih sihat, seperti mengurangkan pengambilan kafein, tidak merokok dan menjauhi asap rokok, tidak minum alkohol, dan mengehadkan makanan pedas dan minuman ringan. Di samping itu, jaga berat badan yang ideal, supaya otot-otot dasar pelvis tidak melemah.

Dengan menjalani kehidupan yang sihat dan mengikuti nasihat doktor, secara amnya inkontinensia selepas bersalin akan cepat sembuh, jadi anda boleh kembali ke aktiviti tanpa rasa takut tidak dapat mengawal kencing. Ayuh, Bun, tetap semangat menjaga anak anda walaupun badan masih perlu menyesuaikan diri dengan perubahan setelah melahirkan.