Kehidupan yang sihat

Petua untuk bersenam ketika berpuasa

Pada waktu berpuasa, senaman masih boleh dilakukan. Walau bagaimanapun kerana keadaan badan ketika berpuasa secara semula jadi tidak sama dengan biasanya, Terdapat beberapa perkara yang perlu dipertimbangkan agar senaman tidak mengganggu ibadah ini.

Puasa selama sebulan sepanjang bulan Ramadhan adalah salah satu kewajiban umat Islam. Di Indonesia, puasa dilakukan selama lebih kurang 13 jam. Maksudnya, dalam tempoh itu, tubuh sama sekali tidak mendapat makanan dan minuman. sekarangKerana takut lemah dan berbuka puasa, banyak orang merasa enggan bersukan ketika berpuasa.

Petua untuk bersenam ketika berpuasa

Senaman mempunyai banyak faedah kesihatan. Berolahraga secara teratur tidak hanya membantu mengawal berat badan, tetapi juga menurunkan risiko penyakit jantung, strok, diabetes, dan barah. Selain itu, senaman juga dapat meningkatkan kekuatan otot dan tulang, melambatkan penuaan, dan mengurangkan tekanan.

Berikut adalah beberapa petua agar anda tetap dapat bersenam ketika berpuasa:

1. Pilih jenis senaman yang betul

Jenis senaman yang disyorkan adalah latihan intensiti ringan hingga sederhana, seperti berjalan kaki, yoga, atau berbasikal santai. Latihan ini dapat dilakukan selama lebih kurang 30 minit dengan kekerapan 3-5 kali seminggu.

Latihan intensiti cahaya bukan sahaja bermanfaat untuk membakar kalori, tetapi juga dapat menghilangkan tekanan dan meningkatkan kecergasan. Elakkan senaman yang berat, seperti berlari dan mengangkat beban. Senaman yang berterusan dapat dilakukan 1-2 jam selepas berbuka puasa.

2. Tentukan masa yang sesuai untuk bersenam

Waktu terbaik untuk bersenam ketika berpuasa adalah 30-120 minit sebelum berbuka puasa. Jadi, tenaga yang digunakan semasa bersenam dapat diganti sebaik sahaja selepas berbuka puasa. Elakkan bersenam di luar pada waktu siang, kerana boleh menyebabkan dehidrasi akibat kehilangan cairan tubuh yang berlebihan.

3. Kekalkan pengambilan nutrien

Makan makanan yang sihat dan seimbang dari makanan pada waktu suhoor dan iftar sangat penting. Bahagian makanan disesuaikan dengan keperluan, tidak terlalu sedikit atau terlalu banyak. Selain itu, jenis makanan yang dimakan mesti seimbang antara karbohidrat, protein, lemak, dan serat.

Makan makanan yang mengandungi karbohidrat kompleks. Karbohidrat kompleks dicerna dengan lebih perlahan, jadi ia akan membuatkan anda berasa kenyang lebih lama. Di samping itu, nutrien ini dapat memberikan simpanan tenaga yang tinggi semasa berpuasa. Makanan yang merangkumi sumber karbohidrat kompleks adalah biji-bijian, kacang, gandum, beras perang, dan sayur-sayuran.

Untuk memperbaiki tisu otot yang lelah semasa bersenam, anda perlu makan makanan yang tinggi protein, seperti telur, daging, dan ikan. Elakkan makanan dengan lemak jenuh, seperti makanan goreng, dan makanan yang terlalu manis.

Dan yang terakhir, jangan lewatkan makan sahur sehingga anda mempunyai cukup tenaga untuk bersenam dan melakukan aktiviti sehingga tiba masanya untuk berbuka puasa.

4. Minum lebih banyak air

Untuk mengelakkan dehidrasi, anda disarankan untuk memenuhi keperluan cecair anda dengan mengambil sekurang-kurangnya 8 gelas air sehari. Untuk mengekalkan keseimbangan elektrolit, anda boleh menggunakan air kelapa semasa berbuka puasa.

Elakkan minum kopi, teh, dan soda, kerana mengandung kafein yang merupakan diuretik. Kesan diuretik bermaksud anda membuang air kecil lebih kerap, dan ini boleh menyebabkan dehidrasi. Selain itu, minuman yang mengandungi kafein dapat menyebabkan berdebar-debar atau peningkatan denyut jantung yang normal, yang dapat menyebabkan ketidakselesaan.

Bersenam bukanlah pantang larang dalam berpuasa. Tepatnya dengan terus bersenam, anda akan merasa lebih cergas ketika berpuasa. Walau bagaimanapun, anda juga mesti dapat memahami keadaan badan anda sendiri. Sekiranya anda merasa lemah atau pusing, jangan memaksakan diri, kerana ini boleh menjadi tanda bahawa badan anda mengalami hipoglikemia (gula darah rendah) atau dehidrasi.

Sekiranya anda mempunyai sejarah penyakit tertentu, seperti diabetes dan hipertensi, atau sedang menjalani ubat, anda harus berjumpa dengan doktor terlebih dahulu jika anda ingin bersenam semasa berpuasa.

Ditulis oleh:

dr. Asri Meiy Andini