Kehidupan yang sihat

Parasetamol untuk merawat patah hati, adakah mungkin?

Selain digunakan untuk mengurangi demam dan sakit, berita muncul bahwa parasetamol diduga mampu merawat patah hati. sebenarnya mungkin, tidak, bagaimanapun, parasetamol mempunyai sifat seperti itu? Untuk mengetahui jawapannya, lihat artikel berikut.

Parasetamol (asetaminofen) adalah ubat penghilang rasa sakit dan penghilang rasa sakit yang paling biasa digunakan untuk merawat demam, sakit gigi, sakit kepala, sakit otot, dan sakit sendi. Ubat ini dijual di kaunter di farmasi atau kedai ubat dan boleh didapati tanpa preskripsi doktor.

Selain dapat meredakan demam dan sakit, beberapa kajian juga menyatakan bahawa parasetamol dapat digunakan untuk merawat sakit jantung atau "sakit" psikologi, misalnya karena penolakan atau reaksi stres. Apakah fakta?

Kebenaran Paracetamol untuk Merawat Hati Yang Patah

Penyelidikan menunjukkan bahawa kesakitan, baik secara fizikal dan mental, diproses di bahagian otak yang sama, iaitu di bahagian otak depan yang disebut korteks cingulate anterior.

Melalui data-data ini, para penyelidik kemudian berusaha untuk mengkaji kesan parasetamol pada sakit jantung atau kecederaan mental. Penyelidikan menunjukkan bahawa pemberian parasetamol dalam dos 1000 mg selama 20 hari dapat membantu mengurangkan kesakitan psikologi.

Terdapat juga penyelidikan lain yang menunjukkan bahawa orang yang cedera secara mental dapat meningkat lebih cepat setelah mengambil parasetamol selama kira-kira 3 minggu, jika dibandingkan dengan orang yang mengalami kecederaan mental dan tidak mengambil ubat ini.

Walaupun begitu, kesan membaiki kesakitan akibat patah jantung atau kecederaan mental tidak dapat dipastikan memang berkat parasetamol. Ini kerana proses penyembuhan dari perasaan sedih, kecewa, kegelisahan, dan tekanan akibat patah hati atau luka dalaman dapat dipengaruhi oleh banyak faktor dan boleh berbeza-beza dari orang ke orang.

Faktor-faktor ini boleh menjadi jenis keperibadian seseorang, pemikiran positif, kemampuan seseorang untuk memaafkan dan menerima kenyataan, dan keberadaan Sistem sokongan.

Anda juga harus berhati-hati, kerana penggunaan paracetamol dalam jangka panjang dapat menyebabkan kesan sampingan, seperti demam, ruam kulit, mual, sakit perut, hingga sukar bernafas. Dalam kes yang lebih teruk, pengambilan parasetamol berlebihan boleh menyebabkan gangguan darah, kerosakan hati dan ginjal, atau berlebihan.

Bukan Paracetamol, Ini Cara Yang Betul Untuk Merawat Hati Yang Patah

Daripada bergantung pada parasetamol untuk merawat jantung yang patah, lebih baik anda menggunakan cara yang betul untuk pulih dari hati yang patah. Supaya perasaan sedih dan stres yang disebabkan oleh patah hati anda tidak berlarutan, cuba ikuti beberapa petua berikut:

  • Beri masa kepada anda untuk bersedih dan merasakan semua emosi yang ada.
  • Kongsi kesedihan anda dengan seseorang yang anda percayai. Anda juga dapat meluahkan semua yang anda rasakan dengan menulis buku harian.
  • Lakukan rawatan diri yang baik, seperti makan makanan yang sihat, bersenam secara teratur, minum lebih banyak air, dan cukup rehat.
  • Berlatih teknik relaksasi dan meditasi sehingga anda merasa lebih tenang.
  • Sibukkan diri dengan melakukan perkara yang anda gemari atau belum lakukan sebelumnya, seperti memasak, berkebun, fotografi, atau bermain alat muzik.
  • Ingatlah bahawa kesedihan ini hanya sementara dan semuanya akan menjadi lebih baik seperti biasa.
  • Cuba maafkan diri sendiri dan orang yang menyakiti anda, walaupun sukar. Ini akan membuat anda berasa lebih tenang dan damai.

Ingat, tidak ada ubat tunggal yang terbukti berkesan untuk merawat patah hati, termasuk parasetamol. Oleh itu, apabila anda mengalami patah hati, lebih baik menerapkan kaedah di atas agar lebih tenang dan bangkit untuk menjalani hari yang baru dan lebih baik.

Sekiranya perasaan sedih dan tertekan kerana patah hati yang anda rasakan tidak hilang dan membuat anda merasa tekanan dalaman untuk ingin menyeksa diri sendiri atau mengakhiri hidup anda, ini mungkin menunjukkan bahawa anda mengalami kemurungan.

Sekiranya demikian, anda harus berjumpa dengan pakar psikologi atau psikiatri supaya anda dapat mendapatkan kaedah terbaik untuk mengubatinya teruskan dan bangkit dari kesusahan kerana patah hati.