Kesihatan

5 Perkara Tidak Dijangka Yang Mungkin Berlaku Semasa Bersalin

Sebelum waktu bersalin tiba, wanita hamil (wanita hamil) mesti menyediakan segala yang berkaitan dengan prosesnya. Tetapi pada hakikatnya, kelahiran anak mungkin tidak sesuai dengan apa yang telah disediakan oleh wanita hamil.

Melahirkan boleh menjadi proses yang membuat perasaan wanita menjadi liar. Perasaan yang timbul bervariasi, mulai dari rasa takut akan proses kelahiran hingga merasa bahagia, kerana penantian setelah sembilan bulan hamil dengan Bayi akan berakhir. Namun, perkara yang tidak dijangka dapat berlaku semasa proses penghantaran.

Perkara-perkara yang tidak dijangka yang boleh berlaku semasa melahirkan anak

Berikut adalah perkara yang tidak dijangka yang mungkin berlaku semasa melahirkan anak:

1. Buang air besar (BAB) semasa meneran

Semasa mendorong, wanita hamil akan menggunakan otot yang digunakan untuk mengusir najis semasa buang air besar. Otot-otot ini sangat kuat dan berkesan mendorong bayi melalui saluran kelahiran.

Kerana menggunakan otot yang sama, wanita hamil dapat membuang najis semasa melahirkan. Tidak perlu malu atau merasa tidak enak, kerana itu normal. Doktor dan bidan juga terbiasa dengannya. Mereka akan segera membersihkan najis yang keluar dan meneruskan proses penghantaran.

2. Membran yang pecah tanpa rasa

Mungkin wanita hamil berpendapat bahawa pecahnya selaput selalu seperti pemandangan dalam filem, iaitu, cairan ketuban mengalir turun dari paha ke kaki anda. Walau bagaimanapun, pecah membran tidak selalu seperti itu. Cecair amniotik wanita hamil boleh mengalir dengan perlahan, bahkan hingga tidak merasakannya sama sekali. Perkara yang tidak dijangka ini dapat membuat anda berfikir bahawa air anda tidak pecah.

3. Bayi ia tidak keluar selepas meneran

Perkara yang tidak dijangka seterusnya ialah jangka masa bayi keluar setelah menolak. Apabila anda mula mendorong, masa yang diperlukan untuk mendorong bayi ke saluran kelahiran berbeza-beza, bergantung pada keadaan ibu dan bayi. Semasa bersalin, doktor akan memantau lamanya proses ini.

Sekiranya bayi sukar diusir, sementara wanita hamil tidak lagi mempunyai tenaga untuk mendorong, penghantaran akan dibantu dengan alat, seperti vakum atau vakum forceps.

4. Komplikasi semasa melahirkan anak

Walaupun ibu dan janin diperhatikan sihat dan normal semasa kehamilan, komplikasi boleh berlaku semasa melahirkan. Beberapa komplikasi yang mungkin berlaku adalah jangkitan akibat persalinan yang berpanjangan, leher bayi melilit tali pusat semasa bersalin, tali pusat dilahirkan di hadapan kepala bayi, plasenta menutup kanal kelahiran (plasenta previa) yang hanya diketahui apabila persalinan bermula, atau bayi tidak segera menangis. setelah dilahirkan.

5. Perlu episiotomi untuk mengeluarkan bayi

Episiotomi adalah sayatan pada tisu kulit perineum, yang merupakan kawasan antara saluran kelahiran dan dubur. Tindakan ini dilakukan agar ruang untuk bayi keluar lebih besar. Episiotomi adalah perkara yang tidak dijangka yang perlu dilakukan untuk membantu proses kelahiran.

Walaupun begitu, ada perkara yang boleh anda lakukan untuk mengurangkan kemungkinan episiotomi, seperti latihan pernafasan dan peregangan faraj sebelum bersalin.

Terdapat pelbagai perkara yang tidak dijangka yang boleh berlaku semasa bersalin. Ini akan berbeza bagi setiap bakal ibu. Namun, jangan terlalu risau, Ibu. Perkara paling penting yang perlu dilakukan oleh wanita hamil adalah mempersiapkan diri dengan sebaik mungkin dan melakukan pemeriksaan berkala dengan pakar obstetrik.