Keluarga

Seperti ini, anda tahu, bagaimana menjadi ibu mertua yang baik

Tidak sedikit ibu mertua yang salah dalam sikap mereka dan menjadikan hubungan dengan menantu dan anak-anak mereka lemah. Oleh itu, jika anak anda sedang atau akan berkahwin, adalah mustahak anda berusaha menjadi ibu mertua yang baik demi keharmonian keluarga. Lihat caranya dalam artikel ini.

Apabila anak itu menjumpai idola dan menikah, tidak jarang ibu merasa bahawa dia bukan lagi orang penting dalam kehidupan anak. Tanpa disengaja oleh ibu, ini dapat memicu munculnya persaingan dan kebencian terhadap menantunya.

Ibu boleh tidak menyenangkan menantunya dan mencampuri urusan rumah tangga anak-anak apabila perkara tidak sesuai dengan harapan mereka. Contohnya, mengambil bahagian dalam menguruskan hal rumah tangga, mengkritik setiap sikap menantu, atau bahkan menantu menantu terhadap anak.

Bagaimana menjadi ibu mertua yang baik

Hubungan buruk antara ibu mertua dan menantu memang tidak asing. Sebenarnya, stereotaip mengenai ini telah wujud sejak zaman dahulu lagi. Namun, itu tidak berarti perselisihan ibu mertua dengan menantu dapat dibenarkan, ya.

Sebagai ibu mertua, anda perlu bersikap baik kepada menantu anda untuk mewujudkan keluarga yang harmoni dan bahagia. Inilah cara yang boleh anda lakukan untuk menjadi ibu mertua yang baik:

1. Memberi kepercayaan

Daripada selalu mengkritik, cubalah mempercayai setiap keputusan yang dibuat oleh anak dan menantu anda. Seboleh mungkin menahan diri apabila ada sesuatu yang ingin anda kritik. Sebabnya, kemungkinan terdapat salah tafsiran jika anda cuba mencampuri urusan mereka.

Menaruh kepercayaan sepenuhnya kepada mereka dapat membuat mereka belajar dari kesalahan mereka dan lebih yakin dalam membina rumah tangga.

2. Jangan memberi nasihat tanpa diminta

Walaupun anda berpengalaman dalam rumah tangga, anda harus mengelakkan memberi nasihat jika tidak diminta, ya. Elakkan juga menyindir tingkah laku atau sikap menantu yang tidak sesuai untuk anda.

Menasihati terlalu banyak dan bersikap sarkastik hanya akan membuat mereka merasa seperti dinilai. Sebaliknya, berikan sokongan dan dorongan kepada setiap idea dan perkara yang mereka lakukan, termasuk cara mereka mendidik anak-anak mereka.keibubapaan), walaupun mungkin tidak sesuai dengan keinginan anda.

3. Jangan memberi nikmat dan hadiah yang berlebihan

Tidak ada salahnya memberi bantuan dan hadiah, tetapi jangan keterlaluan. Sesekali anda mungkin menawarkan untuk membantu menjaga cucu-cucu anda ketika anak-anak dan menantu anda sedang berehat atau berada saya masa.

Elakkan menawarkan diri untuk membantu dengan perkara yang boleh mereka lakukan sendiri, seperti membersihkan rumah ketika anak-anak dan menantu anda tidak sibuk. Perkara penting yang perlu diingat ialah anda tidak mengambil alih semua urusan rumah tangga mereka, okey?

4. Hormati privasi keluarga anak

Bukan sahaja anak-anak mesti menghormati ibu bapa mereka, ibu bapa juga perlu melakukan perkara yang sama. Jangan diprovokasi oleh emosi atau pemikiran negatif ketika anak dan mertua anda tidak melibatkan anda dalam sesuatu. Mereka pasti mempunyai alasan tersendiri untuk melakukan ini.

Menghormati privasi anak-anak dan mertua, salah satunya dapat diwujudkan dengan memberi berita terlebih dahulu ketika mereka ingin mengunjungi rumah mereka. Jangan biarkan kedatangan anda yang tiba-tiba mengganggu rehat mereka.

5. Sayangi dan terimalah menantu sebagaimana adanya

Cinta yang tulus adalah kunci kejayaan semua hubungan, termasuk dalam keluarga. Semua orang mahu diterima dan disayangi, apatah lagi menantu anda sendiri.

Walaupun ada beberapa perkara yang tidak anda gemari tentangnya, cubalah menerima menantu anda untuk siapa dia. Ingat, tidak ada manusia yang sempurna. Cuba jangan terlalu memaksakan kehendak anda atau bahkan mencerca menantu anda atas kekurangannya.

Apabila anak anda telah menemui pasangan dan memulakan keluarganya sendiri, ingat bahawa ini bukan pertandingan. Jangan campur tangan dalam urusan rumah tangga mereka, apalagi meletakkan anak dalam kedudukan yang sukar, seperti memilih antara ibu atau pasangannya.

Berbanding dengan bapa mertua, hakikatnya ibu mertua lebih cenderung melakukan hubungan dengan anak lelaki dan menantunya. Inilah sebab mengapa konflik rumah tangga sering kali melibatkan ibu mertua dan bukannya bapa mertua. Namun, itu tidak bermaksud konflik dengan bapa mertua tidak dapat terjadi.

Sama ada ayah atau ibu mertua, kedua-duanya mesti baik. Dengan begitu, hubungan dengan menantu dapat menjadi harmoni. Jangan dilabel sebagai ibu mertua yang menjengkelkan, okey?

Sekiranya anda mempunyai masalah dengan menantu anda dan menghadapi masalah untuk menanganinya sendiri, jangan ragu untuk meminta nasihat ahli psikologi yang pakar dalam menangani masalah ini. Sekiranya perlu, seorang ahli psikologi juga dapat memberikan kaunseling keluarga untuk memperbaiki hubungan anda dengan anak dan menantu anda.