Kesihatan

Jangkitan Virus Corona pada Wanita Hamil

Jangkitan virus korona pada wanita hamil bukan sahaja boleh menyebabkan gejala yang teruk pada ibu, tetapi juga membahayakan bayi. Oleh itu, langkah pencegahan perlu diambil agar ibu hamil tidak mudah dijangkiti virus Corona.

Sekiranya wanita hamil memerlukan pemeriksaan COVID-19, klik pautan di bawah ini agar wanita hamil boleh diarahkan ke kemudahan kesihatan terdekat:

  • Ujian Cepat Antibodi
  • Antigen Swab (Antigen Uji Cepat)
  • PCR

Virus Corona atau SARS-CoV-2 adalah virus yang menyerang sistem pernafasan. Virus ini menular dari manusia ke manusia. Penularan dari haiwan mungkin dilakukan, tetapi tidak ada haiwan yang dapat menyebarkan virus ini.

Jangkitan virus korona dicirikan oleh beberapa gejala, seperti demam, batuk, dan sesak nafas. Dalam keadaan teruk, jangkitan virus ini boleh menyebabkan kegagalan pernafasan akut, pneumonia teruk (jangkitan paru-paru), edema paru, kegagalan organ, dan bahkan kematian.

Fakta Mengenai Jangkitan Virus Corona pada Wanita Hamil

Pakar masih mengkaji kesan jangkitan virus COVID-19 atau Corona pada wanita hamil. Walau bagaimanapun, perubahan sistem imun yang berlaku semasa kehamilan dapat membuat wanita hamil lebih rentan terhadap jangkitan virus Corona dan lebih berisiko mengalami gejala penyakit yang teruk dan membawa maut.

Di samping itu, demam tinggi yang berlaku disebabkan oleh COVID-19 pada trimester pertama kehamilan dapat meningkatkan risiko kecacatan kelahiran pada anak-anak.

Virus yang menyebabkan COVID-19 tergolong dalam kumpulan virus yang sama dengan virus yang menyebabkannya sindrom pernafasan akut yang teruk (SARS) dan Sindrom pernafasan Timur Tengah (MERS).

Berdasarkan kejadian yang lalu, wanita hamil dengan SARS atau MERS juga berisiko lebih tinggi keguguran atau melahirkan bayi pramatang. Kejadian ini juga boleh berlaku pada wanita hamil dengan COVID-19, tetapi kejadiannya masih sedikit.

Sejauh ini, penularan utama virus Corona adalah melalui percikan air liur ketika batuk atau bersin. Tidak ada data yang jelas mengenai penularan virus Corona dari ibu ke janin semasa kehamilan atau semasa melahirkan. Walau bagaimanapun, dari kes-kes baru-baru ini, bayi yang dilahirkan oleh ibu-ibu dengan COVID-19 belum diuji positif virus ini.

Sekiranya wanita hamil merasakan simptom atau baru-baru ini pergi ke negara yang dijangkiti, seperti China, Korea Selatan, dan Itali, anda boleh mengklik gambar di bawah untuk mengetahui sama ada anda berisiko dijangkiti virus Corona.

Cara Mencegah Jangkitan Virus Corona pada Wanita Hamil

Penurunan sistem imun semasa mengandung menyebabkan wanita hamil lebih peka terhadap virus Corona. Berikut adalah beberapa langkah yang boleh anda lakukan untuk mencegah jangkitan virus Corona pada wanita hamil:

Membasuh tangan

Membiasa mencuci tangan menggunakan air dan sabun dapat mencegah jangkitan virus Corona pada wanita hamil. Mencuci tangan dengan betul boleh membunuh virus dan kuman di tangan anda. Selepas itu, keringkan tangan anda menggunakan tisu, tuala bersih, atau pengering tangan.

Sekiranya tidak ada air dan sabun, wanita hamil boleh menggunakan pembersih tangan.pembersih tangan dengan kandungan alkohol minimum 60% cukup berkesan untuk membasmi kuman pada tangan.

Kekalkan daya tahan

Jangkitan virus korona pada wanita hamil dapat dicegah dengan sistem imun yang baik. Untuk memiliki sistem kekebalan tubuh yang kuat, wanita hamil disarankan untuk makan makanan yang sihat, seperti sayur-sayuran, buah, dan makanan yang tinggi protein.

Wanita hamil juga boleh mengambil suplemen atau vitamin pranatal seperti yang disyorkan oleh doktor untuk meningkatkan daya tahan dan menjaga kesihatan. Di samping itu, senaman teratur dan rehat yang mencukupi juga penting untuk meningkatkan daya tahan.

Memakai topeng ketika dalam perjalanan

Wanita hamil disarankan memakai topeng ketika berada di dekat orang sakit atau orang ramai. Contoh topeng yang dapat mencegah penularan virus Corona adalah topeng pembedahan dan topeng N95. Selain memakai topeng, wanita hamil juga disarankan untuk menjaga jarak sekitar 1 meter dari orang yang batuk dan bersin.

Wanita hamil perlu lebih waspada terhadap COVID-19, kerana jangkitan virus Corona pada wanita hamil boleh menyebabkan gejala dan kesan yang teruk, baik untuk ibu dan janin.

Wanita hamil dapat mengelakkan jangkitan virus Corona dengan cara mudah, seperti mencuci tangan dan memakai topeng. Selain itu, jangan lupa berjumpa doktor dengan kerap agar kesihatan tubuh dan kehamilan terjaga. Jadual untuk pemeriksaan kehamilan semasa wabak COVID-19 mungkin terhad. Walau bagaimanapun, jadual ini tetap akan disesuaikan dengan keadaan wanita hamil dan janin.

Gejala awal jangkitan virus Corona dapat terasa seperti batuk selesema atau keletihan yang biasa. Sekiranya anda masih ragu-ragu adakah aduan yang dialami oleh wanita hamil membawa kepada jangkitan virus Corona atau tidak. Sekiranya anda masih ragu-ragu sama ada aduan yang dialami oleh wanita hamil membawa kepada jangkitan virus Corona atau tidak, wanita hamil boleh berbual doktor secara langsung dalam aplikasi Alodokter, serta membuat janji temu janji dengan doktor di hospital melalui aplikasi ini.