Keluarga

Bersedia untuk Bayi Breech

Kedudukan terbaik untuk bayi dilahirkan adalah kepala terletak di bawah dan kaki di atas, sehinggakepala akan keluar terlebih banyak dAhulu. Tetapi tidak semua bayi berada dalam kedudukan ini bilakah akan dilahirkan. Sebilangan bayi di rahim ibu terbalik, atau dipanggil baby breech, jadi ia memerlukan pengendalian khas.

Bayi tidak berada dalam kedudukan yang sama secara berterusan semasa dalam kandungan. Semasa mengandung, bayi akan banyak bergerak dan menukar posisi, kemudian berada dalam posisi kepala menjelang waktu kelahiran. Kira-kira 97 peratus bayi berada dalam kedudukan normal atau kepala ke bawah sehingga kepala dapat keluar terlebih dahulu ketika lahir. Tetapi tidak semua bayi berada dalam keadaan normal ini.

Tidak ada sebab yang pasti mengapa bayi boleh berada dalam posisi breech. Keadaan ini secara amnya tidak dapat dirasakan langsung oleh ibu tetapi dapat dikesan melalui pemeriksaan ultrasound atau ultrasound. Walau bagaimanapun, jika kehamilan telah mencapai 36 minggu ke atas, kemungkinan ibu dapat merasakan bayi menendang di bahagian bawah perut.

Pelbagai posisi bayi breech sebelum bersalin

Berikut adalah beberapa variasi kedudukan breech yang mungkin berlaku semasa bersalin:

  • Kedua-dua kaki turun dengan kepala ke atas.
  • Punggung bayi turun dengan kaki lurus sehingga hampir ke kepala
  • Punggung ke bawah dengan lutut dibengkokkan dan kaki dekat dengan punggung.

Selain kedudukan breech, bayi juga boleh berada dalam kedudukan melintang sebelum melahirkan, di mana bayi berada dalam kedudukan mendatar.

Bayi breech sukar dilahirkan dengan kelahiran normal

Bayi melintang umumnya lebih mudah untuk kembali ke posisi normal sebelum kelahiran, sehingga mereka dapat dilahirkan melalui kelahiran normal. Walau bagaimanapun, ini tidak berlaku untuk bayi sungsang. Pada usia kehamilan 8 bulan, tidak ada banyak ruang yang tersisa di rahim sehingga tidak mungkin bayi akan berubah posisi. Ini menjadikan bayi breech memerlukan pengendalian khas.

Kelahiran bayi sungsang cukup berisiko jika dilakukan melalui kelahiran normal, jadi kelahiran biasanya dilakukan oleh pembedahan caesar. Terutama dalam keadaan berikut:

  • Berat bayi melebihi 3,8 kilogram atau kurang dari 2 kilogram.
  • Bayi pramatang.
  • Kaki bayi berada di bawah punggung
  • Kedudukan plasenta rendah.
  • Ibu menghidap preeklamsia.
  • Ibu mempunyai pelvis kecil, jadi bayi tidak dapat melarikan diri.
  • Ibu sebelum ini menjalani pembedahan Ca

Bagaimana untukmenetapkan Kedudukan Bayi Breech

Ada cara yang boleh diambil sekiranya seorang wanita hamil dengan bayi yang masih bersendi masih ingin menjalani kelahiran normal, iaitu dengan mengubah posisi bayi di dalam perut.

Salah satu kaedah untuk mengubah kedudukan bayi breech adalah dengan versi cephalic luaran (ECV). Kaedah ini dijalankan dengan teknik khas oleh pakar obstetrik dengan menekan perut wanita hamil untuk mengarahkan kepala bayi ke bawah.

Walaupun ada kemungkinan wanita hamil akan merasa tidak selesa semasa proses ECV, prosedur ini selamat dan kadar kejayaan kaedah ini adalah hingga 50 persen pada bayi dalam posisi breech. Sementara itu, kadar kejayaan ECV pada kedudukan melintang lebih tinggi, mencapai 90 peratus.

Tetapi ada beberapa keadaan yang boleh menjadikan ECV tidak berjaya atau mustahil, seperti kehamilan berganda, plasenta previa, cairan ketuban rendah, atau riwayat pendarahan pada kehamilan.

Sekiranya ECV tidak berjaya, biasanya pembedahan Caesarean akan dilakukan untuk melahirkan bayi, tetapi didahului dengan ultrasound untuk mengesahkan kedudukan dan memantau degupan jantung bayi. Di samping itu, walaupun jarang berlaku, komplikasi dari ECV yang boleh berlaku termasuk plasenta dari dinding rahim yang memisahkan. Keadaan ini menyebabkan bayi segera dihantar melalui pembedahan Caesarean.

Inilah yang menjadikan prosedur ECV perlu disiapkan dengan baik. Prosedur ini juga harus dilakukan di hospital dengan pasukan dan kemudahan yang lengkap untuk menjangkakan keadaan kecemasan.

Melakukan pemeriksaan kehamilan dan ultrasound secara berkala, dapat menjadikan kedudukan bayi yang bersendi dapat dikesan dan dirawat dengan lebih cepat. Kemudian dengan bantuan doktor dan pakar perubatan terlatih, bayi sungsang berpeluang dilahirkan dengan selamat.