Kesihatan

Maklumat Mengenai Mata Palsu Yang Perlu Anda Ketahui

Prostetik mata atau prostetik mata adalah mata tiruan yang diletakkan pada orang yang kehilangan mata. Mata palsu boleh digunakan oleh lelaki dan wanita dari semua peringkat umur.

Kemalangan atau penyakit bukan sahaja boleh menyebabkan seseorang kehilangan penglihatan, tetapi juga kehilangan bola matanya. Keadaan ini dapat mengurangkan keyakinan diri kerana penampilan yang tidak biasa.

Walaupun tidak dapat memulihkan penglihatan, mata palsu dapat mengembalikan penampilan normal dan mengembalikan keyakinan diri. Mata palsu yang dimaksud bukanlah bola, tetapi hanya lengkungan luar dengan gambar bahagian putih dan hitam mata yang kelihatan seperti benda yang sebenarnya.

Sebelum memasang mata palsu, anda perlu menjalani implan bola mata (implan orbital) terlebih dahulu. Ini bertujuan untuk mengisi soket mata, hanya dengan itu mata palsu dapat digunakan. Implan orbital dapat dilakukan dengan bahan sintetik atau cangkok lemak yang berasal dari tubuh pesakit sendiri. Untuk membuat mata palsu, anda dapat melihat ocularis, yang merupakan orang yang pakar dalam membuat mata palsu.

Cara Menggunakan Mata Palsu

Setelah menjalani implan bola mata dan membuat mata palsu, anda boleh memasang mata palsu secara bebas di rumah. Pemasangan mata palsu boleh dilakukan dengan mengikuti kaedah berikut:

  1. Basuh tangan anda terlebih dahulu.
  2. Basuh mata palsu dengan sabun khas dan air suam.
  3. Keringkan mata palsu.
  4. Pegang mata palsu antara ibu jari dan jari tengah anda, kemudian angkat kelopak mata atas dengan tangan yang lain.
  5. Masukkan bahagian atas mata palsu ke dalam kelopak mata atas.
  6. Pegang mata palsu dengan jari telunjuk, sementara tangan yang lain menarik kelopak mata bawah, sehingga mata palsu memasuki kelopak mata bawah.

Selain memasangnya sendiri, anda juga boleh membuang mata palsu itu sendiri. Secara umum, membuang mata palsu dapat dilakukan dengan dua cara, dengan menggunakan penyedut dan tanpa penyedut. Untuk lebih jelas, pertimbangkan kaedah berikut:

Tanpa menggunakan cawan sedutan

  1. Basuh tangan anda terlebih dahulu.
  2. Tarik kelopak mata bawah menggunakan jari telunjuk.
  3. Lihat ke atas dan mata palsu akan keluar melalui kelopak mata bawah.

Dengan menggunakan penyedut cawan

  1. Basahkan cawan sedutan terlebih dahulu dengan air bersih.
  2. Picit pemegang mangkuk dan tekan permukaan bola mata palsu dengan mulut mangkuk.
  3. Lepaskan peras perlahan-lahan dan pastikan mulut mangkuk bertentangan dengan mata palsu.
  4. Tarik kelopak mata bawah dan tarik keluar mata palsu melalui kelopak mata bawah.

Rawatan Mata Palsu

Mata yang salah juga boleh menyebabkan reaksi alergi dan keradangan, terutamanya jika tidak dijaga kebersihannya. Beberapa tanda keradangan yang perlu diperhatikan adalah mata berair, serta rasa sakit dan bengkak di kawasan mata.

Untuk mengelakkan keradangan, ikuti petua ini dalam merawat mata palsu:

  • Basuh mata palsu sebulan sekali dengan sabun khas yang bebas pelembut dan tidak menghakis.
  • Mata palsu boleh digunakan semasa tidur, kecuali pakar oftalmologi memberikan arahan lain.
  • Gunakan cawan penyedut semasa melampirkan atau mengeluarkan mata palsu.
  • Jangan terlalu kerap melepaskan pasangan mata palsu.
  • Letakkan titisan mata pelincir pada mata palsu.
  • Periksa mata palsu kepada pakar mata setahun sekali.
  • Ganti mata palsu setiap 5 tahun.
  • Lawati okularis jika bola mata palsu terasa longgar, untuk disesuaikan semula.

Terutama pada kanak-kanak, disarankan untuk memeriksa mata palsu lebih kerap pada ocularis. Ini kerana soket mata pada kanak-kanak masih tumbuh, sehingga bola mata palsu dapat menjadi longgar.

Berikut adalah masa pemeriksaan yang disyorkan:

  • Untuk kanak-kanak di bawah 3 tahun, periksa 3-4 kali setahun.
  • Untuk kanak-kanak 3 tahun ke atas, periksa 2 kali setahun.

Anda mungkin merasa tidak selesa pada mulanya menggunakan mata palsu, tetapi lama-kelamaan anda akan terbiasa dengannya. Selain memeriksakan mata palsu oleh pakar mata, anda juga disyorkan untuk mengunjungi pakar oftalmologi setiap 6 bulan untuk memantau kesihatan mata. Segera berjumpa pakar oftalmologi sekiranya terdapat keradangan pada mata.

Ditulis oleh:

dr. Dian Hadiany Rahim, SpM

(Pakar Oftalmologi)